Universal Music mengharapkan pertumbuhan pendapatan meningkat pada tahun 2021

Universal Music mengharapkan pertumbuhan pendapatan meningkat pada tahun 2021 – Saat Universal Music Group mempersiapkan listing publiknya bulan depan, perusahaan telah berbicara dengan analis tentang rencana dan pertumbuhan yang diantisipasi. Reuters memiliki laporan dari hari pasar modal UMG kemarin, termasuk prediksinya untuk tahun 2021.

Universal Music mengharapkan pertumbuhan pendapatan meningkat pada tahun 2021

Universal Music mengharapkan pertumbuhan pendapatan meningkat pada tahun 2021

u-cover – Menurut label besar, mereka mengharapkan pendapatan 2021 tumbuh lebih dari 10% pada mata uang konstan, sementara pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (ebitda, metrik profitabilitas) akan tumbuh lebih dari 20%.

Baca juga : Berikut 3 Tipe Label Rekaman Musik Yang Harus Anda Ketahui

Seperti yang ditunjukkan Reuters, pertumbuhan pendapatan dibandingkan dengan 4,7% pada tahun 2020. UMG juga mengatakan bahwa mereka berencana untuk membagikan setengah dari keuntungannya sebagai dividen kepada pemegang saham di masa depan. “Saya percaya bahwa kita berada di awal siklus baru, gelombang pertumbuhan baru,” kata ketua dan CEO Sir Lucian Grainge.

Yang mungkin hanya meningkatkan panggilan dari sektor artis agar UMG mengikuti Sony Music dalam mengarahkan sebagian dari pendapatan ini ke musisi yang kontraknya membuat mereka mendapatkan sedikit dari ledakan streaming yang memicu pertumbuhan UMG.

Prospektus UMG mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang rincian pendapatannya, Universal Music Group sedang mempersiapkan listing publiknya, dan itu berarti prospektus setebal 306 halaman bagi investor, jurnalis, dan industri musik yang lebih luas untuk diteliti. Ini berguna, karena bagi mereka yang memiliki stamina, ada beberapa informasi yang lebih terperinci tentang bagaimana pendapatan UMG dipecah daripada yang biasa kita dapatkan di hasil keuangan perusahaan induk Vivendi.

Misalnya, UMG mengungkapkan bahwa musik katalog – yang didefinisikan sebagai sesuatu yang lebih tua dari tiga tahun – menyumbang 54% dari pendapatan musik yang direkam pada tahun 2020. Dari pendapatan keseluruhan itu, 49% berasal dari Amerika Utara, 30% dari Eropa, 14% dari Asia dan 3% dari Amerika Latin.

Sementara itu: “Tidak ada artis tunggal yang menyumbang lebih dari 1%, dan 50 artis teratas hanya menyumbang 23%, dari pendapatan musik UMG yang tercatat pada tahun 2020.”

UMG juga mengatakan bahwa 95% dari pendapatan digitalnya berasal dari 50 mitra layanan digital teratasnya. Ada juga lonjakan penting dalam pengeluaran UMG untuk ‘uang muka untuk artis dan pemilik repertoar’, yang tumbuh dari €448 juta pada 2018 menjadi €653 juta pada 2019, kemudian €941 juta pada 2020.

Pendapatan musik UMG yang tercatat telah tumbuh 29,7% tahun-ke-tahun, Perusahaan induk Universal Music, Vivendi, menerbitkan hasil keuangan terbarunya kemarin, termasuk angka untuk kuartal penuh terakhir UMG sebelum – jika semuanya berjalan sesuai rencana – go public. Anda dapat melihat semua data di sini dalam presentasi investor Vivendi .

Secara keseluruhan, pendapatan UMG tumbuh sebesar 25,5% tahun-ke-tahun pada kuartal kedua tahun 2021 menjadi €2,02 miliar (sekitar $2,4 miliar), termasuk lonjakan 29,7% dalam pendapatan rekaman musik perusahaan menjadi €1,65 miliar. Dalam hal itu, pendapatan dari langganan dan streaming juga tumbuh 29,7% menjadi €1,12 miliar, dan dengan demikian sekarang menyumbang lebih dari dua pertiga dari pendapatan musik rekaman UMG secara keseluruhan.

UMG juga melihat rebound Covid untuk penjualan fisik: naik 72,6% tahun-ke-tahun, meskipun menjadi €250 juta. Pertumbuhan divisi penerbitan UMG jauh lebih dangkal: naik 1,2% menjadi €293 juta tahun-ke-tahun.

Semua ini adalah kumpulan data yang sangat bagus untuk dibawa ke pasar publik, meskipun pada saat yang sama, kemungkinan akan menimbulkan kemarahan baru dari para juru kampanye yang telah menargetkan praktik bisnis label besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *