Rekomendasi Label Rekaman Terbesar – Dari menandatangani dan mengembangkan tindakan untuk mempromosikan lagu-lagu hit dan banyak di antaranya, label rekaman terbesar saat ini memainkan peran kunci dalam industri musik kontemporer. Berikut adalah ikhtisar singkat dari label rekaman terbesar tahun 2021, termasuk melihat sejarah, keuangan, tindakan yang ditandatangani, dan kepemimpinan eksekutif mereka.

Rekomendasi Label Rekaman Terbesar

u-cover – Sebagai gambaran singkat, Universal Music Group dengan mudah menjadi label rekaman terbesar di dunia, diikuti oleh Warner Music Group, Sony Music Group, dan kemudian grup kolektif label rekaman independen. Universal Music Group, Warner Music Group, dan Sony Music Group semuanya adalah label besar, dengan kepemilikan atas rekaman, penerbitan, dan aset lainnya. Sebagian besar label indie tidak terdiversifikasi secara luas, dan tidak sekuat itu.

Baca Juga : Label rekaman musik yang membuat musik indie Kian melambung

Berikut adalah rincian cepat dari pangsa pasar di antara label rekaman besar dan independen. Seperti disebutkan, Universal Music Group dengan mudah menjadi label terbesar, meskipun disaingi oleh kekuatan kolektif ribuan label independen.

Grup Musik Universal (UMG)

Didirikan pada tahun 1934 sebagai cabang Amerika dari Decca Records, Universal Music Group (UMG) – sekarang anak perusahaan dari konglomerat Prancis Vivendi – mengadopsi namanya saat ini pada akhir tahun 1996. Memimpin daftar label rekaman terbesar saat ini, yang berbasis di Santa Monica, California perusahaan membanggakan serangkaian jejak terkenal, seperti Capitol Records, EMI Records, Republic Records, Interscope Geffen A&M Records, Def Jam Recordings, dan banyak lagi .

Bisa ditebak, mengingat deretan sublabel yang luas ini, artis seperti Taylor Swift (Republik), Billie Eilish (Interscope), BTS (Def Jam Japan), Lil Wayne (Republik), dan Kendrick Lamar (Interscope) merilis musik di bawah bendera Universal.

Mempertahankan kantor di beberapa negara bagian AS dan lebih dari 60 negara di seluruh dunia, Universal Music Group dan afiliasinya memperoleh sekitar $8,82 miliar pada tahun 2020 . Divisi penerbitan UMG, Universal Music Publishing Group, dan katalog sekitar tiga juta lagunya berada di urutan kedua setelah Sony Music Publishing.

Eksekutif industri musik lama Lucian Grainge telah memimpin perusahaan sejak 2011, memetakan ekspansinya dan mengawasi penjualan 20 persen senilai $7,12 miliar (€6 miliar) ke Tencent. Plus, Vivendi pada Juni 2021 mengungkapkan bahwa pihaknya sedang dalam pembicaraan untuk menjual 10 persen saham Universal Music lainnya , kali ini sekitar $ 4 miliar, kepada manajer dana lindung nilai William Ackman’s Square Tontine Holdings. Kesepakatan itu akan memberikan UMG sebuah “nilai perusahaan” (termasuk utang) sekitar $ 41,53 miliar (€ 35 miliar).

Vivendi, yang mencapai kepemilikan penuh atas Universal Music Group pada tahun 2006, sedang mempersiapkan debut label rekaman di Euronext Amsterdam paling lambat Senin, 27 September 2021. Konglomerat tersebut kemudian akan menerbitkan 60 persen modal saham UMG kepada investornya sebagai “dividen khusus”.

Sony Music Entertainment (UKM)

Didirikan sebagai American Record Corporation (ARC) pada tahun 1929, label rekaman nomor dua saat ini diakuisisi oleh Sony Corporation pada tahun 1988 dan berganti nama menjadi Sony Music Entertainment (SME) pada tahun 1991. Sejak itu, merek yang bermarkas di New York City – juga dikenal dengan sederhana sebagai Sony Music – semakin mengembangkan reputasi sebagai salah satu label rekaman terbesar, dengan kantor di beberapa negara bagian AS dan lebih dari 40 negara membuktikan keunggulannya.

Selain itu, Sony Group Corporation anak perusahaan yang paling dibedakan jejak termasuk Epic Records, Columbia Records, Arista Records, dan RCA Records, yang terakhir yang dibeli dari Bertelsmann pada tahun 2008, setelah empat tahun operasi bersama Sony BMG. Secara signifikan, perusahaan penerbitan SME, Sony Music Publishing – sebelumnya Sony/ATV – memiliki atau mengelola sekitar lima juta hak cipta, terbanyak dari semua penerbit di dunia. Artis dari Foo Fighters hingga Mariah Carey dan Travis Scott hingga Shakira, untuk menyebutkan beberapa saja, merilis lagu mereka melalui Sony Music Entertainment saat ini.

Doug Morris, yang menghabiskan 16 tahun sebagai CEO Universal Music Group, mendedikasikan enam tahun untuk menjalankan Sony Music sebelum pensiun pada 2017. Penggantinya, mantan CEO Columbia Records Rob Stringer , terus memimpin SME hingga saat ini.

Grup Musik Warner (WMG)

Warner Music Group (WMG), didirikan pada tahun 1958 sebagai Warner Bros. Records, telah memantapkan dirinya sebagai salah satu label rekaman terbesar di dunia. Perusahaan yang bermarkas di New York City mengadopsi namanya saat ini pada tahun 2001, mengikuti pembentukan AOL Time Warner.

Meskipun label Warner Music Group jelas menguntungkan sepanjang tahun 1990-an, serangkaian kontroversi (termasuk tetapi tidak terbatas pada konflik eksekutif tingkat tinggi) mendahului keputusan untuk menjual WMG seharga $2,6 miliar pada tahun 2004. Perusahaan yang dikenal sebagai WarnerMedia tidak lagi memiliki saham di Grup Musik Warner.

Setelah berdagang di pasar saham antara 2005 dan 2011, Warner Music Group dibeli oleh Access Industries, konglomerat bernilai miliaran dolar yang dimiliki oleh pengusaha Len Blavatnik. Kemudian, setelah sembilan tahun kepemilikan pribadi, Access Industries memfasilitasi pengembalian sebagian WMG ke NASDAQ pada Juni 2020; Access masih memiliki sekitar 86 persen dari label tersebut, yang mempertahankan kapitalisasi pasar $17,86 miliar pada saat penerbitan.

Warner Music Group saat ini beroperasi di beberapa negara bagian AS dan lebih dari 50 negara melalui anak perusahaan yang dikenal seperti Warner Records, Atlantic Records, dan Elektra Records, serta banyak sublabel dalam divisi ini. Perusahaan penerbitan label rekaman Big Three terakhir, Warner Chappell Music, memiliki katalog lebih dari satu juta lagu dan bekerja di 40 atau lebih kantor global. Demikian pula, daftar artis WMG yang cukup besar membanggakan The Black Keys, Weezer, Jason Derulo, Ed Sheeran, Cardi B, dan banyak musisi populer lainnya.

Stephen Cooper , penasihat keuangan lama dan mantan eksekutif Metro-Goldwyn-Mayer, telah memimpin Warner Music Group sejak pembelian Access Industries 2011; Max Lousada menjabat sebagai CEO rekaman musik WMG.

Manajemen Hak BMG

Seperti disebutkan, Sony Music Entertainment membeli saham Sony BMG konglomerat Jerman Bertelsmann pada Oktober 2008. Namun, Bertelsmann segera melanjutkan untuk masuk kembali ke dunia musik (mempertahankan hak atas sebagian kecil musik dari usaha patungan Sony) dengan BMG Rights Management , label gabungan dan penerbit yang dengan cepat memperjelas posisinya di antara label rekaman terbesar.

Dimulai hanya dengan sebuah kantor di Berlin, BMG Rights Management telah membuka 15 cabang baru di empat benua. Memperkuat bisnis penerbitannya dengan mengakuisisi Chrysalis Music dan Bug Music (2010), Virgin Music Publishers (2011), dan beberapa penerbit lainnya, entitas yang berkembang pesat ini secara resmi merupakan administrator hak cipta terbesar keempat, di belakang hanya label Tiga Besar .

Di sisi rekaman, Blink-182, Avril Lavigne, Rick Astley, dan Nickelback, untuk beberapa nama, telah merilis album dengan BMG, yang menekankan “komitmen terhadap keadilan” dan kontrak yang transparan. Hartwig Masuch, seorang artis dan mantan eksekutif dalam divisi penerbitan Warner Music, telah memimpin BMG sejak didirikan pada tahun 2008.

Label Indie

Sejumlah label indie terkemuka, seperti Epitaph Records milik Brett Gurewitz dan Glassnote Records milik Daniel Glass, beroperasi hari ini, dan Merlin mewakili sebagian besar pemain indie kontemporer ini. Demikian pula, lebih dari beberapa label indie bertingkat di masa lalu – seperti UMG’s Island Records dan Virgin Records – telah lama menjadi divisi dari label besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.