Perkembangan Industri Music Jazz – Banyak penggemar jazz akan setuju bahwa John Coltrane adalah salah satu pemain paling eksperimental dan perintis dalam sejarah jazz.

Perkembangan Industri Music Jazz

u-cover – Di puncak popularitas bebop, ia membuat debut jazznya dengan bergabung dengan band Dizzy Gillespie. Namun, tidak lama kemudian, Coltrane dan kebebasan bermainnya menandai era baru jazz dengan berdiri di garda depan modal dan jazz avant-garde. Album-album seperti My Favorite Things, Impressions, dan A Love Supreme yang dirilis sepanjang karirnya yang produktif dirilis untuk meraih kemenangan komersial dan pujian kritis.

Meskipun Coltrane tidak diragukan lagi salah satu tokoh yang menentukan jazz tahun 1960-an, mengejutkan bahwa pengaruhnya pada penjualan album tetap tidak berkurang pada tahun 2019. Pada Oktober 2019, album baru John Coltrane Blue World , koleksi pengambilan dan trek alternatif yang sebelumnya belum pernah dirilis, adalah peringkat nomor satu di chart album jazz Billboard.

Album yang dirilis oleh Impulse! pada 27 September, memuncak di nomor satu selama minggu 12 Oktober dan telah mempertahankan statusnya selama empat minggu. The Guardian dan Pitchfork memilih album ini masing-masing sebagai Album Jazz Bulan Ini dan Edisi Baru Terbaik September 2019.

Selanjutnya, Rubberband, album baru dari raksasa jazz lain, Miles Davis, dirilis oleh Rhino dan Warner pada 6 September 2019 dan melejit ke nomor satu di chart album jazz Billboard pada minggu 28 September. Mirip dengan Coltrane’s Blue World , album ini direkam pada tahun 1985 tetapi tidak dirilis sampai beberapa dekade kemudian. Meski Rubberband tidak mampu mempertahankan pijakannya di chart selama Blue World, pencapaian dua album oleh legenda jazz ini memiliki implikasi yang signifikan.

Dalam sejarah jazz, hampir setiap dekade dapat dicocokkan dengan genre jazz baru yang dimulai di dalamnya. Misalnya, bebop muncul pada 1940-an, jazz keren dan hard bop lazim pada 1950-an, dan jazz avant-garde dan free jazz tersebar luas pada 1960-an. Mengikuti pola ini, jazz terus berkembang hingga saat ini.

Bersamaan dengan artis jazz muda yang muncul setiap tahun dengan suara mereka sendiri yang unik, artis jazz yang sudah mapan, seperti Brad Mehldau, Robert Glasper, dan Mark Guiliana, terjun ke gaya baru yang menggabungkan jazz dengan banyak genre lain termasuk musik elektronik. , hip-hop, rock, dan funk, yang sebelumnya jarang digunakan dalam jazz.

Untuk melanjutkan inovasi dan penanaman bakat musik baru dan mapan untuk melanjutkan evolusi jazz ke depan, para seniman ini membutuhkan lebih banyak perhatian dan dukungan. Namun, John Coltrane dan Miles Davis, seniman yang sudah lama pergi, lebih diutamakan daripada musisi jazz muda di benak konsumen jazz, sehingga semakin sulit bagi seniman baru saat ini untuk melanjutkan kemajuan seni mereka.

Baca Juga : Perkembangan Industri Musik Di Italy

Sebelum menyalahkan musisi yang terus berkembang selama beberapa dekade, kita harus mempertimbangkan fakta lain yang sangat penting dalam industri jazz. Tidak seperti genre musik lainnya, industri jazz dipertahankan dengan merilis ulang. Ini bukan untuk mengatakan bahwa ini adalah unik untuk industri jazz, namun.

The Beatles’ Abbey Road diterbitkan ulang pada 26 September 2019 untuk merayakan hari jadinya yang ke-50. Album ini berhasil masuk ke 10 besar di tangga lagu Billboard 200 dan mencapai kesuksesan komersial yang besar pertama kalinya rekaman itu melakukannya sejak rilis awal pada tahun 1969 (Caulfield). Di mana perbedaan terletak antara penggunaan reissues industri jazz dan genre lain ‘adalah ketergantungan model bisnis industri jazz pada mereka.

Pada Februari 2019, misalnya, Verve dan Impulse! telah meluncurkan seri Vital Vinyl dengan UMe. Seri ini akan membuat 40 reissues album klasik, sepanjang 2019, oleh artis jazz legendaris seperti Billie Holiday, Stan Getz, Dizzy Gillespie, Oscar Peterson, dan lain-lain (Sexton).

Co-founder Mosaic Records, produser rekaman dan diskografer terkemuka dari Blue Note Records, Michael Cuscuna, mencatat bahwa label rekaman jazz banyak menarik penjualan reissues karena mereka menghasilkan persentase keuntungan tertinggi dan tanpa pendapatan dari mereka, itu adalah sulit untuk membuat rekaman baru.

Cuscuna juga berpendapat bahwa ketika pemula jazz pergi ke toko kaset, mereka ditantang dengan pilihan: membeli jazz klasik yang sudah terbukti atau membeli album oleh musisi jazz kontemporer. Lebih sering daripada tidak, demografis ini tidak mau mengambil risiko membuang-buang uang untuk membeli musik dari artis yang kurang mapan dan dikenal luas (Cuscuna). Meskipun keuntungan finansial dari penerbitan ulang tidak dapat disangkal, dipertanyakan apakah ketergantungan berat jazz pada penerbitan ulang menguntungkan musisi dan karya kreatif mereka.

Saya berpendapat bahwa jazz terhambat oleh ketergantungan finansial industri yang besar pada penerbitan ulang karena membuat artis-artis mudanya menjadi periferal. Artikel ini dibagi menjadi dua bagian. Yang pertama membahas asal usul jazz yang diterbitkan ulang dari sudut pandang penonton jazz, musisi, dan institusi pendidikan.

Dengan melakukan itu, kita menjadi dapat memahami mengapa album jazz dikumpulkan dan disalin, bagaimana pendidikan musik jazz dimulai, dan akhirnya, bagaimana industri jazz sampai pada bentuknya yang sekarang. Bagian kedua membahas bagaimana industri jazz berbeda dari industri pop dan prevalensi ketergantungan jazz pada album klasik. Kami mungkin tidak dapat mencapai solusi yang layak untuk masalah ini, tetapi harapan saya adalah untuk membawa perhatian dan kesadaran ilmiah untuk itu.

1920-an – 1950-an: Mengumpulkan, Menyalin, dan Menerbitkan Ulang oleh Penggemar Jazz

Penerbitan ulang melacak sejarah mereka kembali ke tahun 1920-an. Pada 1920-an, ketika jazz dianggap sebagai “musik dansa”, para kolektor jazz mulai menganggapnya sebagai “musik seni” dan merasa perlu untuk mempertahankan kinerja tahap awal dan evolusinya. Ini dikatakan, rekaman jazz awal jumlahnya kecil dan label rekaman jazz tidak dapat menemukan alasan yang baik untuk menyimpannya karena mereka tidak memiliki daya tarik massal (Cummings). Namun demikian, terlepas dari ketidakpedulian label rekaman, kolektor jazz percaya teguh pada pelestarian dan menyimpan rekaman yang tidak dicetak dalam sirkulasi dengan menyalin, menjual, dan membelinya.

Saat swing menjadi musik populer di tahun 1930-an, minat terhadap jazz tumbuh dan publik mulai menuntut analisis singkat tentang rekaman. Meskipun ada kritik musik di Amerika sebelum tahun 1930-an, kritik profesional pertama terhadap musik jazz ditemukan di majalah-majalah Eropa.

Contoh penting termasuk Revue du Jazz dan Jazz-Tango-Dancing of France, didirikan pada tahun 1929, dan Der Jazzwereld dari Jerman, didirikan pada tahun 1930. Namun, Hugues Panassié, kontributor Revue de Jazz , mendapat lompatan di majalah-majalah Eropa ini di 1930-an. Panassié mendirikan Jazz Hot: La Revue internationale de la musique de jazz . Dengan kualitas tinggi dan kritik yang mendalam, Jazz Hotmembuka jalan, dan berkontribusi pada kritik jazz awal (Welburn).

Sedangkan yang mempelopori budaya mengoleksi di Amerika adalah Milt Gabler, pendiri Commodore Music Shop di New York. Untuk membuat rekaman yang tidak dicetak lagi, Gabler mencari lisensi dari label rekaman, dan Commodore Music Shop segera menjadi terkenal di kalangan penggemar jazz. Beberapa tahun kemudian, Commodore Music Shop meluncurkan Hot Record Society (HRS) yang menerbitkan jurnalnya sendiri, HRS Society Rag, dan mendistribusikan rekaman klasik kepada para anggotanya (Cummings 109).

HRS berbeda dari penyelundup karena mereka mendapat izin dari perusahaan rekaman tetapi penerbitan ulang mereka tidak berlangsung lama karena masing-masing perusahaan rekaman memutuskan untuk membuat penerbitan ulang mereka sendiri pada tahun 1940-an.

Leave a Reply

Your email address will not be published.