Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label – Pasar Asia yang sebagian besar belum dimanfaatkan adalah kunci untuk masa depan industri musik menurut Ketua Global Universal Max Hole.

Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label

u-cover – Berbicara pada konferensi Music Matters di Singapura, melalui Hollywood Reporter , Hole mengatakan industri perlu beradaptasi dengan negara-negara seperti China untuk mendorong praktik bisnis baru.

Ketika saya melihat industri musik China, meskipun masa lalunya sulit, saya melihat masa depan,” katanya. “China bukan hanya negara terbesar di dunia, tetapi juga eksperimen terbesar di dunia dalam menguji model bisnis baru di masa depan. Asia menyumbang kurang dari seperempat pendapatan musik global meskipun merupakan rumah bagi 60 persen populasi dunia.

Sebagai sebuah industri, China adalah tantangan miliaran orang kami,” kata Hole. “Jika kita menyentuh semua konsumen ini, hanya sekali setahun, dalam beberapa bentuk, maka kita akan menghasilkan lebih banyak Yuan untuk diinvestasikan kembali di Tiongkok dan membangun bisnis kita.

Dia menambahkan, “Orang-orang China hampir melewati model bisnis yang kami andalkan dengan sangat efektif di Barat dan Jepang selama 50 tahun terakhir. Model tradisional dalam membeli produk musik, baik fisik maupun digital, tidak pernah benar-benar ada di China dalam skala besar apa pun.

Pasar bergerak lurus ke satu di mana itu semua tentang mengamankan akses ke trek. Kami berada di tengah transisi yang luar biasa dan sangat menarik untuk menjadi bagian darinya. Awal tahun ini penurunan penjualan musik Jepang membawa pendapatan musik global turun, dengan Hole mengatakan kepada theMusic.com.au melalui panggilan konferensi bahwa pasar yang tidak diperintah oleh label besar membuat sulit untuk memberlakukan inovasi.

Baca Juga : Layanan Dan Perusahaan Distribusi Musik Terbaik Tahun 2022

Tiga jurusan berbeda [di Jepang] karena itu Sony, Universal dan independen bernama Avex [Trax, bagian dari Grup Avex] dan mereka hanya menguasai sekitar setengah pasar, setengah lainnya dari pasar terdiri dari sekitar 40 orang independen,” kata Hole.

Misalnya, iTunes diluncurkan di Jepang pada tahun 2008 dan butuh empat tahun sebelum mereka dapat meyakinkan semua bagian penyusun dari manajer artis dan label rekaman untuk setuju melisensikan semua repertoar ke iTunes. Dan coba tebak? Segera setelah mereka melakukannya, 14 bulan yang lalu, iTunes telah meledak di Jepang dan merupakan satu-satunya percikan terang di lanskap digital, tumbuh sekitar 30 persen.”

Dalam keynote Music Matter-nya, Hole mengatakan bahwa industri harus bekerja dengan mitra bisnis, regulator, dan bisnis untuk membantu mempromosikan investasi kawasan dalam industri lokalnya sendiri.

Dalam 50 tahun terakhir, industri musik telah menghasilkan 80 persen uangnya di sekitar 10 negara, dan terlalu banyak uang kami di Asia dengan artis-artis dari luar kawasan. Dalam 30 tahun ke depan saya percaya ini harus berubah. Perpecahan 80/10 buruk untuk bisnis, buruk bagi artis, dan buruk bagi penggemar. Peluang sebenarnya adalah mengubah 80/10 menjadi sesuatu yang lebih seimbang. Indonesia, China, dan India adalah pasar utama bagi kami dalam mencapai hal ini.”

Sejumlah bisnis Australia mulai terjun ke pasar Asia, dengan festival kencan Singapura yang berkembang pesat di Laneway dan kencan Malaysia yang populer di Future Music Festival. Artist Voice, salah satu agen pemesanan terbesar di Australia, memiliki kantor di Hong Kong.

Pasar musik digital Asia berkembang pesat

KONFERENSI MUSIK KANSAI

Sejak didirikan pada tahun 2009, Konferensi Musik Kansai telah berupaya memposisikan dirinya sebagai tujuan utama bagi para talenta yang ingin memasuki industri musik Jepang yang kaya. Bertempat di “Venice of Japan”, KMC menyambut para profesional industri dan seniman dari semua genre ke kota Osaka yang indah, untuk ikut serta dalam pembicaraan, lokakarya, dan pameran. Program 2021 akan disiarkan secara virtual selama 3 hari, dengan hari pertama terdiri dari kesempatan bertemu dan menyapa virtual dan berjejaring, hari kedua menampilkan live streaming, dan hari ketiga dan terakhir konferensi termasuk webinar dan sesi mentoring online.

MU:CON

Konferensi musik internasional terbesar Korea , MU:CON, akan kembali dalam format digital bulan ini. Konferensi dan pameran tahunan yang diselenggarakan oleh Badan Konten Kreatif Korea dan Kementerian Kebudayaan, Olahraga & Pariwisata Korea, menarik para profesional industri musik secara lokal, regional, dan internasional, menjadikannya sebagai salah satu platform terbaik untuk menemukan artis independen baru di wilayah tersebut.

ZANDARI FESTA

Bersiap untuk edisi ke-10, Zandari Festa adalah salah satu festival showcase terbesar di Korea Selatan. Ini berlangsung di Hongdae, pusat budaya anak muda Seoul dan detak jantung dari kancah musik independen di negara itu. Tersebar selama 3 hari di waktu normal tetapi online selama satu hari hanya karena Covid, tujuan utama Zandari Festa adalah untuk mempromosikan dan memperjuangkan budaya pemuda Korea Selatan yang dinamis dan menarik.

Ini menjadi tuan rumah tindakan internasional dan lokal dan profesional industri, untuk berpartisipasi dalam program konferensi serta konser showcase yang diselenggarakan di tempat-tempat paling unik di Hongdae, dalam upaya untuk membangun jembatan dengan seluruh dunia dan menciptakan peluang bagi seniman independen muda lokal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.