Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap – Streaming mendominasi semua sisi rap di tahun 2010-an. Dari munculnya rap SoundCloud hingga memperbaiki masalah pembajakan, itu mengubah lanskap selamanya.

Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap

u-cover – Pada Januari 2019, sebuah album terjual 823 eksemplar dan masih menduduki puncak tangga lagu.  Selain beberapa berita utama yang baru, berita tersebut tidak mengganggu pendengar rap arus utama; semua orang terlalu sibuk streaming A Boogie Wit Da Hoodie’s Hoodie SZN.

Namun momen pemecahan rekor tersebut menjadi simbol salah satu alur cerita musik terpenting di tahun 2010-an: Pada 2019, setiap aspek rap, mulai dari bisnis hingga penciptaan musik itu sendiri, telah dibentuk ulang oleh kebangkitan streaming. Konsep statis tradisional seperti label genre, durasi proyek, dan bahkan apa yang dianggap sebagai penjualan album telah berubah secara dramatis di lanskap pasca-streaming.

Artis independen memiliki kemampuan yang belum pernah ada sebelumnya untuk menjangkau audiens tanpa bantuan label, dan lagu populer dapat mengubah yang tidak dikenal menjadi terkenal dalam rentang beberapa minggu. Musisi muda tumbuh dengan dunia inspirasi musik di ujung jari mereka, dan membuat rekaman yang menentang genre yang akan dianggap sangat tidak konvensional beberapa tahun yang lalu. Sementara itu, bintang A-list telah mengubah pendekatan mereka untuk menyelaraskan dengan realitas ekonomi dan kreatif baru, dan peningkatan jumlah tindakan internasional akhirnya menerobos di Amerika.

Baca Juga : Kondisi Industri Musik Tahun 2020

Sebagian besar perubahan di era streaming tidak dapat disangkal positif, tetapi yang lain, terutama yang didorong oleh lanskap komersial yang dirubah, kurang begitu positif. Ada cara baru untuk memainkan tangga lagu, menghasilkan album yang terkadang membengkak hingga panjang yang melelahkan; masuknya aliran uang ke dalam industri tidak selalu sampai ke tangan musisi itu sendiri dan beberapa artis yang menjadi sorotan dari hit viral streaming tidak memiliki infrastruktur di sekitar mereka untuk mendukung karir yang panjang, sehingga mereka menghilang secepat mereka muncul.

Dari penyesuaian pasca-rilis Kanye West dan Drake hingga munculnya adegan rap SoundCloud, inilah pandangan menyeluruh tentang bagaimana streaming membentuk tahun 2010, dan ke mana arahnya dalam dekade berikutnya.

Seni

Streaming musik tidak hanya mengubah cara musik didistribusikan itu berdampak besar pada cara proyek musik sebenarnya dibangun. Karena cara penjualan album dihitung, dengan peningkatan penekanan pada aliran lagu individu, artis menyesuaikan panjang rilis mereka—tidak hanya untuk alasan kreatif, tetapi juga keuntungan finansial.

Hal ini menyebabkan peningkatan proyek yang sangat panjang (pikirkan Migos’ Culture II , beerbong & bentley Post Malone , atau kompilasi Kontrol Kualitas mana pun). Dalam kebanyakan kasus, bagaimanapun, ini datang dengan tradeoff artistik. Pesan utama proyek yang berlumpur dengan trek yang berlebihan sering kali berakhir seperti pengambilan uang tunai.

Kecepatan mengunggah musik ke layanan streaming berarti, dalam banyak kasus, garis waktu tradisional untuk memutar album dalam beberapa minggu atau bulan sebelumnya tidak lagi berlaku, dan artis dapat memanjakan kecenderungan perfeksionis (atau suka menunda-nunda) mereka dengan bekerja hingga kemungkinan terakhir. momen. Terkenal, vokal tamu Drake di “Sicko Mode” Travis Scott dikirimkan pada jam 2 pagi pada hari lagu itu keluar.

Untuk musisi sekaliber Drake, yang terus-menerus berurusan dengan jadwal yang padat, garis waktu yang lebih fleksibel untuk menyatukan musik memungkinkan mereka untuk mempertahankan status mereka sebagai kekuatan mahakuasa di industri sambil tetap melakukan tur dan memenuhi berbagai kewajiban. Saat kecepatan konsumsi musik meningkat, ini juga memungkinkan rapper untuk terus mengikuti dan tetap relevan, dan tidak ketinggalan karena infrastruktur yang bergerak lambat. Jika Drake ingin merilis dua lagu di tengah malam, tanpa peringatan, dia bisa.

Hanya karena musik dirilis tidak berarti itu mencapai bentuk akhirnya. Perubahan sekarang dilakukan pada rekaman setelah diunggah ke layanan streaming, termasuk penyesuaian seperti fitur tambahan yang tidak dikirimkan tepat waktu. Seperti yang terjadi dengan “Ecstasy” karya Young Thug, yang awalnya dirilis sebagai lagu solo pada rekaman 2019 miliknya So Much Fun sebelum sebuah verse Machine Gun Kelly yang terlambat ditambahkan. Meskipun, perubahan yang difitnah secara luas itu membuktikan bahwa hanya karena teknologi berarti Anda dapat melakukan sesuatu tidak selalu berarti Anda harus melakukannya.

Lebih ambisius, seluruh album sedang diubah. Contoh yang paling penting adalah album studio ketujuh Kanye West, The Life of Pablo , yang telah diperbarui beberapa kali setelah rilis awalnya pada 14 Februari 2016. Kanye pernah menyebut album tersebut sebagai “ ekspresi kreatif yang mengubah napas hidup”, yang, meskipun sangat tidak masuk akal. , adalah cerminan dari apa yang dapat dilakukan era streaming dalam format album yang dulunya statis.

Banyak tweak pada Pablo yang relatif kecil dan melibatkan penyesuaian pada campuran vokal, produksi, dan level volume belum lagi meme “Ima fix ‘Wolves'” yang terkenal—tapi eksperimen itu terbukti berpengaruh. Tren tweaking pasca-rilis terus berlanjut dalam beberapa tahun terakhir, dengan detektif Reddit dan penggemar fanatik menyusun daftar penyesuaian yang dibuat untuk rekaman seperti Drake’s Scorpion dan West’s ye .

Selama dekade ini, suara rap juga berkembang, dan genre menjadi semakin cair. Beberapa di antaranya dapat dikaitkan dengan peningkatan volume dan variasi inspirasi musik yang tersedia bagi musisi muda. Artis yang datang di era streaming memiliki akses ke jutaan lagu yang kemungkinan besar tidak akan pernah mereka dengar bertahun-tahun sebelumnya. Percampuran rap dengan musik pop, rock, dan alternatif secara khusus mengarah pada penekanan pada melodi dalam hip-hop.

Lewatlah sudah hari-hari ketika MC membutuhkan penyanyi R&B untuk menangani tugas hook kebanyakan lebih dari bersedia untuk melakukannya sendiri. Rapper dengan akar di luar hip-hop telah menjadi begitu umum, begitu cepat, sehingga hampir terasa basi ketika artis baru menyatakan cinta mereka pada pop punk atau indie rock. Tetapi ketika Lil Uzi Vert pertama kali dikreditkanHayley Williams Paramore sebagai pengaruh formatif, dan bertindak seperti Lil Peep memadukan trap drum dan 808 dengan Panic! Di Disco and My Chemical Romance, itu benar-benar mengubah paradigma.

Bahkan dalam hip-hop yang lebih konvensional, suara regional menjadi datar. Artis tumbuh dewasa tidak hanya mendengarkan musik dari kampung halaman mereka, tetapi juga suara dari seluruh dunia. Meskipun dia semakin memeluk Houston dan memberi penghormatan pada estetika yang dicincang dan kacau, Travis Scott menjadi bintang dengan membuat musik yang secara nominal Selatan tetapi lebih lahir dari 808s & Heartbreak Kanye dan musik awal Kid Cudi. ASAP Rocky juga muncul sebagai rapper Harlem dengan pengaruh Selatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.