Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik – Jauh sebelum munculnya musik rekaman atau transmisi radio langsung, musik lembaran direproduksi, memungkinkan mereka yang dapat membaca musik dan memainkan instrumen untuk menciptakan kembali komposisi paling populer saat itu.

Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik

u-cover – Musik mesin-cetak pertama muncul sekitar tahun 1473 sekitar 20 tahun setelah penemuan mesin cetak secara efektif menggerakkan awal industri musik yang lebih dari sekadar pemain, acara, dan instrumen.

Komposer sekarang dapat membuat karya yang dimaksudkan untuk direproduksi oleh musisi amatir, dan ketenaran komposer populer dapat menyebar lebih cepat dan dengan cara yang lebih nyata daripada sebelumnya. Pada abad ke-19, industri musik sebagian besar terdiri dari reproduksi lembaran musik.

Warisan lembaran musik yang direproduksi tetap hidup dalam bentuk istilah ‘royalti mekanis’ yang mengacu pada pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan rekaman kepada penerbit musik untuk reproduksi komposisi musik berhak cipta. Kata ‘mekanis’ digunakan karena lembaran musik direproduksi secara mekanis melalui mesin cetak. Beck menjadi salah satu dari beberapa artis yang membawa format kembali menjadi terkenal di bidang musik populer ketika ia merilis album 2012 ‘Song Reader’ sebagai lembaran musik saja.

Agak mengejutkan untuk berpikir bahwa iterasi pertama dari pemutar rekaman fonograf ditemukan pada tahun 1877 oleh Thomas Edison, dan bahwa orang-orang mengunjungi ‘ruang fonograf’ pada tahun 1890-an, yang pada dasarnya setara dengan jukebox. Rekaman suara jelek yang terbuat dari lak yang rapuh dan kasar menjadi populer dalam beberapa dekade pertama abad ke-20 tetapi baru setelah rekaman vinyl yang lebih tahan lama diperkenalkan pada 1930-an format mulai menjadi sangat populer dan menghasilkan banyak uang pemintal.

Vinyl tetap menjadi format dominan sampai akhir 1970-an, ketika kualitas suara kaset telah meningkat cukup untuk memungkinkan mereka untuk menyaingi rekaman. ‘The Visitor’ dari ABBA menjadi CD musik pertama yang dirilis secara komersial pada tahun 1981, dan pada awal 1990-an, CD telah menjadi format yang dominan.

Baca Juga : Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya

MUNCULNYA ERA DIGITAL

Ketika koneksi internet meningkat dan ruang hard disk menjadi lebih murah, pembagian musik secara ilegal melalui internet menjadi semakin lazim, dengan sedikit layanan hukum yang komprehensif. Diperkirakan bahwa pendapatan di seluruh dunia untuk musik rekaman turun 50% antara 1999 dan 2009, yang akan memaksa industri untuk beradaptasi dengan cara yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya.

Sebelum label memiliki kesempatan untuk menyesuaikan diri dengan model musik digital yang muncul, Napster datang dan mengganggu industri seperti sebelumnya. Yang terpenting, industri pada umumnya gagal mengenali arus yang berubah, sebagian besar memilih untuk tetap bertahan sampai mereka benar-benar merasakan dampaknya.

Aplikasi peer-to-peer Napster diluncurkan pada Juni 1999, berfokus pada berbagi file musik MP3 dan memungkinkan pengguna untuk mencari dan mengunduh trek dengan relatif mudah. Ini adalah layanan pengunduhan musik pertama yang digunakan secara luas dalam bentuk apa pun, dengan 80 juta pengguna terdaftar pada puncaknya. Itu sangat populer untuk berbagi rekaman yang sulit ditemukan, seperti set live, demo, mix yang belum dirilis, dan sebagainya.

Metallica, Dr. Dre, dan Record Industry Association of America semuanya mengajukan tuntutan hukum terhadap Napster atas pelanggaran hak cipta pada tahun 2000, yang menyebabkan penghentian layanan tersebut. Napster kalah, dan setelah gagal mematuhi perintah pengadilan untuk memantau dan membatasi akses ke file musik berhak cipta, ditutup pada Juli 2001. Perusahaan mengumumkan dirinya bangkrut pada 2002, dan kekayaan intelektual serta merek dagangnya dibeli oleh perusahaan lain. Setelah berpindah tangan beberapa kali, nama tersebut akhirnya digabung dengan layanan streaming musik Rhapsody.

SITUS TORRENT & UNDUH

Setelah Napster muncul banyak situs dan layanan lain yang memungkinkan orang mengunduh musik dan file berhak cipta lainnya secara gratis. Situs unduhan seperti Rapidshare, Zippyshare, dan Megaupload mulai mengambil bagian dari penjualan label rekaman , seperti halnya layanan torrent ​​yang memungkinkan pengguna mengunduh bagian yang berbeda dari satu file dari berbagai sumber sekaligus untuk memungkinkan kecepatan unduh dan unggah yang lebih cepat.

Sementara banyak artis dan label bekerja untuk melarang situs web yang mendistribusikan tautan ke file torrent untuk karya mereka, beberapa menggunakan mekanik baru sebagai mekanisme distribusi. Artis dan label yang telah mendistribusikan musik dan video melalui torrent termasuk Sub Pop, Nine Inch Nails, Aphex Twin, The Libertines dan DJ Shadow yang menjadi artis pertama dalam sejarah yang menandatangani kesepakatan dengan BitTorrent untuk menerima pembayaran setiap kali seseorang mengunduh lagu barunya.

Rilis melalui platform. Sekitar tahun 2014, pengadilan di seluruh dunia mengeluarkan pemberitahuan yang mewajibkan penyedia layanan internet untuk memblokir situs yang dengan sengaja membantu penyebaran karya berhak cipta melalui torrent (dan cara lainnya).

Leave a Reply

Your email address will not be published.