2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya – Dari hit yang lahir di TikTok hingga konser realitas virtual hingga streaming langsung jutawan, berikut adalah 12 inovasi paling mengganggu yang memungkinkan sektor ini bertahan dalam setahun tanpa konser Jika industri rekaman dapat menulis sejarahnya sendiri.

2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya

u-cover  – ia akan mengulangi kata-kata yang sama persis setiap tahun, ad mual: transformasi, revolusi, perubahan zaman. Jika ada tahun di mana hiperbola ini tampaknya tepat, itu adalah tahun 2020.

Tanpa kemampuan untuk mengambil tur yang paling menguntungkan dan mengatur acara besar, industri telah belajar untuk berpikir di luar kotak untuk menemukan sumber pendapatan baru dan cara baru untuk terhubung dengan publik. Seperti yang dikatakan kepala Universal Music Lucian Grainge dalam email yang dikirim ke karyawan, “2020 akan menjadi tahun untuk diingat dengan kesedihan bagi mereka yang telah kehilangan kita, tetapi juga dengan bangga bagaimana kita telah mengatasi tantangan yang terpaksa kita hadapi.”.

Ledakan konser digital

Coronavirus telah mengubah streaming langsung. Pada suatu waktu, mereka pada dasarnya dianggap sebagai bentuk hiburan yang buruk. Saya telah menjadi ekosistem dengan pertumbuhan tercepat di industri ini. Dengan dibatalkannya konser dan tidak ada tempat fisik untuk berbagi musik mereka, artis dari semua jenis, dari superstar hingga bakat amatir, telah berbondong-bondong ke internet.

Ini dimulai dengan siaran langsung informal yang dibuat dengan telepon. Dalam waktu beberapa bulan, kami beralih ke blockbuster yang kompleks dan semakin mahal. Dua Lipa’s , misalnya, menelan biaya sekitar $1,5 juta. Untuk konser akhir tahun yang luar biasa oleh Kiss , langsung dari Dubai, kita berbicara tentang delapan angka.

Bahkan pertunjukan di video game seperti Fortnite dan Roblox membuat sensasi. Konser Travis Scott meraup sekitar $ 20 juta, belum lagi resonansi global yang dicapainya, sementara Lil Nas X menarik 33 juta penonton. Justin Bieber, The Weeknd dan J Balvin telah berinvestasi di Wave, yang memproduksi konser animasi semacam itu. Sektor ini dengan cemas menunggu kembalinya konser, tetapi banyak manajer, agen pemesanan, dan artis yakin bahwa streaming, lebih murah dan lebih mudah dari banyak sudut pandang, akan menjadi pusat di era pasca-Covid. (Ethan Millman).

Baca Juga : Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020

Selamat tinggal pemasaran tradisional

Ada suatu masa ketika siklus promosi terkait dengan perilisan rekaman terdiri dari bulan-bulan penggoda, sampul majalah, dibawakan di acara bincang-bincang. Karena pertemuan berbagai faktor, terutama kekacauan yang dihasilkan oleh penguncian global, musik yang paling banyak dibicarakan tahun ini lahir dari posting viral di internet (misalnya: hit TokTok 15 detik yang menemani kami sepanjang musim semi.

Dan musim panas) atau rilis mendadak dan tanpa pemberitahuan (lihat kasus Folklore dan Evermore oleh Taylor Swift). Anda dapat menganggapnya sebagai pukulan master atau balapan bearish, tetapi rilis kejutan dan tanpa investasi besar akan berlanjut setelah virus.

Seniman hebat menjual katalog mereka

Keputusan Bob Dylan untuk menjual seluruh katalognya ke Universal seharga $400 juta mengejutkan para penggemar. Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk pengamat industri yang paling tajam. Pada tahun 2020 semua orang mulai dari Stevie Nicks hingga Mark Ronson, Imagine Dragons, Calvin Harris, Barry Manilow, RZA, dan the Killers menjual hak atas lagu mereka ke perusahaan yang didanai dengan baik.

Pemain paling tidak bermoral di sektor ini, Hipgnosis Song Fund, telah menghabiskan lebih dari satu miliar dan tidak berniat untuk berhenti. Lagi pula, penulis tergiur dengan tawaran itu bukan hanya karena jumlahnya besar, tetapi juga karena 2020 telah menghilangkan keuntungan dari tur. Ada juga aspek lain, yaitu jendela pajak yang menguntungkan yang bisa ditutup dengan reformasi pajakdiumumkan oleh Joe Biden . Semua ini tidak akan hilang di awal tahun 2021.

Kesepakatan rekaman yang adil dimungkinkan (mungkin)

Katalog artis untuk dijual tanpa persetujuannya selalu menjadi pemandangan yang buruk. Tahun ini terjadi pada Taylor Swift (untuk kedua kalinya), ketika Shamrock Capital membeli masternya dari Scooter Braun seharga $ 300 juta. Namun, kontrak Swift saat ini dengan Universal, yang ditandatangani pada 2018, menandai masa depan yang berbeda untuk industri rekaman arus utama. Swift memiliki master dari semua yang telah direkam dan dirilis sejak kesepakatan itu ditandatangani termasuk Lover dan duo Folklore/Evermore.

Universal dan Republic Records-nya hanya menjual dan mendistribusikan rekaman, tetapi mereka tidak memilikinya. Pertarungan Swift untuk tuannya telah datang, secara kebetulan, sebagai musuh bebuyutannya Kanye Westdiposting di Twitter serangkaian serangan terhadap Universal dan halaman rahasia kontraknya, termasuk rincian keuangan. Apakah bendungan itu runtuh? Akankah seniman memiliki kekuatan tawar yang lebih besar? Dilihat dari lusinan artis yang mengangkat suara mereka, didorong oleh protes West dan Swift, sepertinya begitu.

Artis vs streaming

Kemerosotan pendapatan konser telah membuat sentimen anti-korporat yang telah berkembang di industri ini selama bertahun-tahun semakin nyata. Layanan streaming dan jurusan berhasil mengumpulkan jumlah besar bahkan selama pandemi, tetapi apa yang terjadi pada pemain yang lebih kecil, yang penting untuk kesehatan ekosistem musik apa pun? Bagi asosiasi Persatuan Musisi dan Pekerja Sekutu, pandemi telah menjadi peluang untuk meluncurkan kembali kampanye untuk meningkatkan bagian pendapatan streaming yang disediakan untuk artis.

“Spotify terus berkembang, namun pekerja musik di seluruh dunia menyentuh remah-remahnya,” tulis mereka dalam sebuah manifestoditandatangani oleh 26 ribu seniman. Kebencian ini telah memungkinkan Bandcamp untuk menonjol sebagai alternatif yang baik untuk platform yang lebih besar, terutama berkat Bandcamp Fridays, hari-hari ketika situs menyerahkan bagian pendapatannya yang mengumpulkan $ 40 juta untuk artis dan label independen.

Apakah Anda ingin bukti bahwa ide itu berhasil? Baik Apple Music dan Spotify telah menandatangani cek besar untuk mendukung label independen dan lokal dalam upaya untuk melepaskan label dari perusahaan serakah dan tidak bermoral.

Leave a Reply

Your email address will not be published.