XL Recordings, Label Rekaman yang Mengobrak Abrik Buku Peraturan – Jika Anda adalah penggemar obsesif Kicks Like a Mule ‘s 1992 rave hit the Bouncer – dan mari kita hadapi itu, yang menyisakan sekitar Anda bertiga – maka kemungkinan Anda tidak akan mengenali pria yang duduk tergeletak di sofa kulit cokelat besar di kantornya di Ladbroke Grove. Namun, jika Anda adalah penggemar musik baru yang inovatif, maka Anda mungkin harus melakukannya. Untuk ini adalah Richard Russell, bos XL Recordings , sebuah label yang telah melawan tren cerita industri musik yang suram selama dekade terakhir dengan memecahkan aliran artis yang sukses secara komersial namun meneteskan air liur secara kritis.

XL Recordings, Label Rekaman yang Mengobrak Abrik Buku Peraturan

 Baca Juga : Rekomendasi Label Rekaman Terbesar

u-cover – The Prodigy, Dizzee Rascal, dan MIA semuanya membuat musik di XL, menampilkan dengan tepat apa yang terbaik dari label ini membawa musik inovatif ke arus utama. Baik itu kesuksesan Dizzee yang membuka pintu bagi kesuksesan kotoran/pop saat ini dari Tinie Tempah dkk, atau Vampire Weekend yang menggembar-gemborkan obsesi kancah indie baru-baru ini dengan Afropop, XL suka mendobrak artis baru dan membangun fondasi dari kancah yang baru muncul saat itu. melakukannya. XL juga diwakili di Brit Awards Selasa malamdengan nominasi untuk Vampire Weekend dan xx, belum lagi penampilan memukau dari Adele, yang album keduanya, 21, baru saja terjual satu juta kopi di seluruh dunia. Kehadiran seperti itu mungkin menunjukkan bahwa XL adalah perusahaan besar yang bersaing dalam skala yang mirip dengan, katakanlah, Sony atau EMI. Namun, ada sesuatu yang mengejutkan untuk mengetahui bahwa XL hanya mengeluarkan sekitar setengah lusin album setiap tahun.

“Jadwal rilis kecil sangat penting untuk apa yang kami lakukan,” kata Russell tentang label yang ia bantu luncurkan pada tahun 1989. “Di masa lalu, kami menyimpang darinya, dan pandangan kami sedikit beralih ke kontrol kualitas. Setelah saya mengenalinya itu, saya menjadikannya misi nyata untuk hanya melakukan hal-hal yang dapat kami lakukan. Ada momentum alami untuk melakukan lebih banyak, dan saya berjuang untuk itu sepanjang waktu.”

Apakah dia tidak ingin perusahaannya terus berkembang? Dia menggelengkan kepalanya. “Kami ditawari 200.000 demo yang tidak diminta per tahun, namun hanya menandatangani sekitar satu artis per tahun. Kami pada dasarnya mengatakan tidak untuk semuanya, banyak artis besar juga. Anda memerlukan elemen keberanian untuk melakukan itu. Ini pada dasarnya adalah anti filosofi bisnis.”

Tentu saja, sejarah XL tidak seperti rata-rata perusahaan FTSE 100 Anda. Sebagai permulaan, asal-usulnya berada di rave scene, mengeluarkan catatan seperti SL2’s On A Ragga Tip dan Charly’s Prodigy. Simon Reynolds, penulis rave bible Energy Flash , menganggap keluaran [rave] hardcore XL saja akan menjadikannya “label legendaris”, namun Russell menolak untuk dikucilkan. Setelah rekan-rekannya meninggalkannya sebagai penanggung jawab tunggal label pada tahun 1994, ia membangun kesuksesan besar dari Prodigy (album ketiga mereka, The Fat of the Land, pergi ke No 1 di kedua sisi Atlantik) dan melakukan diversifikasi, menandatangani tindakan yang telah menetapkan agenda untuk sebagian besar dekade terakhir dan setengah musik dari Dizzee Rascal ke White Stripes melalui MIA, Badly Drawn Boy, Basement Jaxx , Thom Yorke, Devendra Banhart dan Persik.

Ini adalah daftar mengejutkan yang membuat Anda bertanya-tanya mengapa XL tidak mendapatkan lebih banyak pengakuan. Bagaimanapun, kisah industri musik sangat suram saat ini: penjualan album menurun selama enam tahun; HMV karena menutup 60 toko di Inggris; penurunan penjualan fisik masih belum diimbangi oleh peningkatan penjualan unduhan (penjualan gabungan turun 7% secara keseluruhan). Di tempat lain, EMI , permata di mahkota pop Inggris, baru-baru ini diambil alih oleh pecinta pop terkenal itu, Citigroup.

Mengapa sebuah perusahaan kecil yang berkembang meskipun lingkungan yang suram ini tidak mendapatkan sedikit lebih banyak pujian untuk menjadi Great British Success Story? “Karena ini adalah perusahaan, dan siapa yang tertarik dengan perusahaan,” kata Russell. Dia akan segera fokus pada seniman dan, untuk bersikap adil, senimannya mendapatkan banyak perhatian. Jadi apa rahasianya? Naluri, harus dikatakan, memainkan peran besar – Russell memiliki telinga yang luar biasa bagus untuk mengenali suara asli yang juga memiliki peluang untuk berpindah unit. Dia juga seorang pria karismatik: bersemangat untuk mendengarkan, ingin belajar, dan pemilik antusiasme yang terpancar di matanya. Sesekali, dia menyeringai maniak. Sebelum kita memulai wawancara, dia mengoceh tentang synthesizer Rusia kuno dan kemungkinan iPad sebagai instrumen.

Tapi ada lebih dari itu. Menurut orang dalam, XL menolak untuk bertaruh pada hal-hal yang dianggapnya bisa berhasil tetapi tidak disukai. Ini mendorong staf untuk melanjutkan proyek yang mereka kerjakan sebelum mereka bergabung dengan perusahaan menulis, mempromosikan, menjadi DJ, apa pun. Dan itu menyerahkan kendali yang luar biasa kepada artisnya, teorinya adalah bahwa artis tahu bagaimana membuat dan memasarkan musik mereka sendiri lebih baik daripada orang lain.

Tetapi jika ini masalahnya, bagaimana cara kerjanya? Petugas pers mereka menyebutkan pertemuan A&R di mana staf akan memutuskan single mana yang akan dirilis dan, pada akhirnya, hanya menelepon artis untuk meminta mereka. Kedengarannya seperti ide utopis yang indah, tetapi itu bertentangan dengan salah satu aturan emas industri musik: bahwa Anda tidak pernah membiarkan artis membuat keputusan bisnis, terutama karena mereka semua setengah gila.

Di sinilah pengalaman Russell sebagai musisi masuk. Dia adalah seorang DJ, produser dan anggota Kicks Like A Mule yang disebutkan di atas dan – mungkin karena dia masih memiliki tangan dalam membuat dan memproduksi rekaman, termasuk rekaman terbaru Gil Scott Heron dia masih menonton sesuatu dari sudut pandang artis.

“Untuk menjadi benar-benar artistik, itu benar-benar penghapusan aturan dan norma,” katanya, masih dengan mata terbelalak mengagumi orang-orang aneh yang membuat lagu. “Anda harus tidak tertarik pada pekerjaan. Orang seperti itu menarik bagi saya.”

Dengan memiliki studio yang dibangun di ruang kantornya yang disewakan secara gratis kepada band-band berlabel atau musisi mana pun yang memiliki ide, XL memastikan bahwa para seniman selalu hadir di tempat tersebut. The xx membuat album debut pemenang Mercury di sana selama sesi malam hari. Dan, pada hari saya muncul, rapper Peckham Giggs , salah satu pemain yang baru saja dikontrak oleh label tersebut, sedang merekam di sana.

Konsekuensi alami dari semua ini (belum lagi cerita yang diceritakan oleh seorang staf tentang Russell yang mendorong staf untuk membuat musik dengan peralatan bekas yang tergeletak di sekitar kantor) adalah ikatan antara label dan artisnya diperkuat.

Dibutuhkan sedikit penggalian, tetapi akhirnya saya menemukan bagaimana Russell lolos dengan menempatkan musisi di kursi pengemudi ketika kita berbicara tentang apa yang membuat seseorang menjadi artis XL (label tidak lagi memiliki “suara” seperti, katakanlah, Pabrik awal atau Motown telah melakukan). Dia mengatakan para artis, mulai dari Prodigy’s Liam Howlett hingga Adele, semuanya terhubung dengan “ide yang kuat tentang apa yang ingin mereka lakukan. Kepribadian yang kuat. Selera yang kuat. Musik yang mereka lakukan saat Anda menandatanganinya hampir tidak relevan. bahkan bukan permulaan. Ini lebih tentang orang dan ide-ide mereka dan kekuatan karakter dan arah yang ingin mereka tuju.”

Dengan memilih kepribadian yang tepat (rekrutan terbaru XL adalah karakter menarik lainnya Tyler the Creator, 19 tahun, anggota LA Rap kolektif Odd Future Wolf Gang Kill Them All), Russell memiliki kepercayaan diri untuk menjalankan ide-ide yang akan memberi banyak manajer label giliran yang lucu. Keajaiban, misalnya, terkenal menolak tampil di TV dengan alasan bahwa mereka tidak menyukainya dan ini cocok untuk Russell. Bahkan, dia memuji Liam Howlett dari band karena menanamkan dalam dirinya gagasan bahwa Anda dapat melakukan hal-hal yang Anda inginkan dan tidak khawatir tentang aturan. “Dia benar-benar memperkuat keyakinan saya sendiri dalam melakukan apa pun yang Anda inginkan,” katanya. “Dia menyukai semangat punk, hip-hop, radio bajak laut. Saya menjadi DJ di radio bajak laut dan Anda selalu selangkah dari polisi. Subversi itu membuat saya bersemangat dan saya pikir Anda bisa melakukannya dengan berbagai cara.”

Howlett mengingat hubungan kerja mereka dalam istilah yang sama-sama bersinar. “Ini tentang memiliki seseorang di samping Anda yang mendukung Anda dan bersedia melanggar aturan,” katanya. “XL selalu bekerja dengan cara yang sama seperti yang kami pikirkan pendekatan punk-rock. Kami harus belajar cepat karena album ketiga kami, The Fat of the Land, tiba-tiba menjadi besar jadi kami hanya melakukan apa yang terasa nyata, apakah itu benar atau tidak. dengan merugikan penjualan rekaman. Kami selalu memiliki pendirian yang kuat dan tanpa kompromi pada hal-hal seperti pertunjukan TV, tetapi Richard menghormatinya, jadi kami hanya melakukan hal-hal dengan cara yang berbeda untuk didengar seperti ketika kami merilis Smack My Bitch Up sebagai single : tidak ada mayor yang berani melepaskannya.”

Pernyataan berani dan punk-rock diharapkan dalam industri musik, tetapi terkadang penolakan artis untuk mempromosikan karya mereka dengan cara tertentu mungkin tampak lebih seperti sabotase diri. Bagaimana perasaan Russell jika, katakanlah, Adele berbalik dan mengatakan dia tidak akan merilis single lagi? “Yah, dia tidak pernah bermain di festival,” jawabnya. “Tidak mau. Itu tidak tepat untuknya. Itu keputusan artistik yang brilian. Itu bertentangan dengan keinginan.”

Itu akan membuat banyak label menjadi gila, kenapa itu tidak membuatnya gila? “Aku sangat menyukainya. Kenapa harus?”

Mungkinkah mereka tidak khawatir itu bisa menghentikan hal-hal yang terjadi padanya? Dia menolak anggapan itu. “Itulah yang akan membuatnya terjadi padanya. Anda harus percaya pada mereka. Dan setiap kali saya melihat seseorang melakukan sesuatu seperti itu, itu memperkuat kepercayaan saya pada mereka. Melawan arus, mengambil risiko. Dan juga, menolak uang, sejujurnya. Selalu merupakan pertanda baik, bagi siapa pun untuk melakukan itu. Setiap orang yang bekerja dengan saya bisa melakukan hal-hal dengan cara yang akan menghasilkan lebih banyak uang, termasuk saya.”

Kurangnya tekanan tentang hal-hal yang membosankan seperti anggaran inilah yang memberi Russell kepala yang jernih untuk melihat gambar dari perspektif musik dan tidak lebih. Howlett mengklaim dia hanya bisa mengingat satu kali ketika dia melihat bos label kehilangan ketenangannya. “Itu sangat awal, mungkin pada tahun 1994,” katanya. “Kami melakukan beberapa pertunjukan dan saya dan Flinty membebankan semua biaya kamar kami porno, panggilan jarak jauh, banyak omong kosong ke kamarnya untuk tertawa. Dia mencoba untuk menetapkan hukum dan memberi tahu kami bahwa dia tidak bahagia. Masih membuatku tertawa, itu.”

Tanyakan kepada Russell tentang sorotan karirnya dan membayar untuk film biru Prodigy tidak ada. Sebaliknya, ia menyebutkan Dizzee Rascal memenangkan hadiah Mercury sebuah acara yang membuka pintu bagi keberhasilan tindakan saat ini seperti Tinchy Stryder, Chipmunk dan Tinie Tempah: “Tidak ada artis seperti dia yang ditandatangani pada saat itu.”

Dia juga bangga dengan cara MIA bermimpi untuk menyusup ke dunia produser rap besar AS seperti Timbaland, dan berhasil. Dan meskipun dia bukan tipe orang yang menyesal, dia menyesal tidak menyadari betapa istimewanya Aphex Twin ketika dia membeli 12in pertamanya. “Saya tidak tahu apakah dia memiliki kesepakatan yang tepat saat itu,” kenangnya. “Tapi saya tidak bisa benar-benar membuatnya pas di set DJ saya, jadi saya mengabaikannya.”

Dengan musik yang menggelegar dari pengeras suara, poster bertebaran di mana-mana, dan label indie Young Turks berkicau di laptop, kantor XL adalah tempat yang berfungsi untuk mengingatkan Anda betapa membosankannya tempat kerja Anda sendiri. Bagaimana orang bisa bersenang-senang sebanyak ini dan membuatnya sukses? Tidak heran mereka semua tampak begitu setia pada tujuan XL. Bagaimanapun, ini adalah label yang berkembang di industri yang seharusnya sedang sekarat.

“Ini tidak sekarat,itu berubah,” kata Russell. “Tapi kemudian selalu begitu, seperti halnya seluruh dunia. Saya hanya tidak memikirkan masa depan sama sekali. Itu bukan tanggung jawab saya.”

Betulkah? Dia tidak punya strategi?

“Ya keluarkan rekaman yang bagus. Itu saja. Saya yakin ada orang yang memikirkan hal-hal seperti hak cipta dan pengunduhan, tapi. Anda tidak ingin seorang penulis memikirkan Kindles dan hal-hal seperti itu, bukan? Maksud saya, kami melakukan yang terbaik, tetapi kami jelas tidak menawarkan solusi apa pun untuk industri musik.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *