Warner Music India meluncurkan MAATI, label baru yang berfokus pada musik rakyat India

Warner Music India meluncurkan MAATI, label baru yang berfokus pada musik rakyat India – Sebagai bagian dari upaya berkelanjutannya untuk menyediakan platform utama bagi bakat pribumi, Warner Music India hari ini mengumumkan peluncuran label rekaman baru – Maati. Label ini akan menampilkan artis dari seluruh pelosok negeri, yang telah ditemukan oleh Warner Music India dan mewakili musik lokal daerah mereka yang dipadukan dengan gaya unik mereka.

Warner Music India meluncurkan MAATI, label baru yang berfokus pada musik rakyat India

Warner Music India meluncurkan MAATI, label baru yang berfokus pada musik rakyat India

u-cover – Jay Mehta, Managing Director, Warner Music India, mengatakan: “Di India, musik folk muncul dari budaya lokal dan mencerminkan cara hidup lokal. Musik pop yang terinspirasi oleh melodi rakyat bisa dibilang telah menciptakan beberapa musik terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Namun seniman rakyat asli jarang menerima pengakuan untuk karya besar mereka.

Baca juga : Universal Music India Luncurkan Label Baru VYRL Punjabi Dalam Kemitraan Dengan Komposer Jatinder Shah

“Dengan Maati, kami bertujuan untuk menyediakan platform nasional untuk musik rakyat India, bentuknya yang paling murni dan artisnya, dalam ekosistem yang berkelanjutan di mana mereka dapat menampilkan bakat mereka yang mentah dan murni. Keaslian musik mereka yang rustic adalah pengalaman luar biasa yang ingin kami bawa ke lebih banyak penonton mainstream.”

Label single pertama, ‘Runuk Jhunuk’, adalah Alka rakyat fusion lagu dari artis muncul Kanika yang akan dirilis pada tanggal 22 Oktober nd . Musik Kanika berakar di Momasar, sebuah desa kecil di Rajasthan, dan memiliki melodi yang luar biasa yang dilengkapi dengan instrumentasi mentah sarangi, alat musik gesek tradisional berleher pendek, dan pot tanah liat.

Ini akan diikuti oleh lagu Pahadi, ‘Phul Khilala’, yang dibawakan oleh penyanyi Garhwali Priyanka Maher. Label terbaru WMG, Maati, akan fokus pada musik folk India

Warner Music India telah mengumumkan peluncuran label “bahasa-agnostik” yang disebut Maati, yang menurut MD Jay Mehta, akan “bertujuan untuk menyediakan platform nasional untuk musik rakyat India, bentuknya yang paling murni dan artisnya”.

Maati adalah kategori terbaru di mana Warner sedang membangun kehadirannya, dan dengan demikian semakin menunjukkan bahwa strategi mayor di India – seperti halnya tempat kerja Mehta sebelumnya, Sony Music – adalah untuk mencakup sebanyak mungkin genre, gaya, dan wilayah.

Selain merilis single pop dalam bahasa Hindi dan Inggris, Warner juga telah terjun ke musik Bollywood, Punjabi, Bhojpuri dan Haryanvi melalui kesepakatan distribusi dan kemitraan strategis dengan orang-orang seperti Tips Music, Ziiki Media, Sky Digital dan Global Music Junction.

Sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk menyediakan platform utama bagi bakat pribumi, Warner Music India pada hari Senin mengumumkan peluncuran label rekaman baru, Maati.

Label tersebut akan menampilkan artis dari seluruh penjuru negeri, yang telah ditemukan oleh Warner Music India dan mewakili musik lokal daerah mereka yang menyatu dengan gaya unik mereka, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

“Di India, musik rakyat muncul dari budaya lokal dan mencerminkan cara hidup lokal. Musik pop yang terinspirasi oleh melodi rakyat bisa dibilang telah menciptakan beberapa musik terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Namun seniman folk asli jarang mendapat pengakuan atas karya hebat mereka,” kata Managing Director Warner Music India Jay Mehta. ekosistem di mana mereka dapat menampilkan bakat mereka yang mentah dan murni. Keaslian musik mereka yang asli adalah pengalaman luar biasa yang ingin kami bawa ke lebih banyak audiens arus utama, “tambah Mehta.

Single pertama label ‘Runak Jhunak’ adalah lagu fusion rakyat Rajasthani dari artis baru Kanika yang akan dirilis pada 22 Oktober. Ini akan diikuti oleh lagu Pahadi ‘Phul Khilala,’ yang dibawakan oleh penyanyi Garhwali Priyanka Maher, yang dibagikan oleh perusahaan musik tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *