Warner Music Group berinvestasi di label Timur Tengah Rotana Music

Warner Music Group berinvestasi di label Timur Tengah Rotana Music – Percikan uang terbaru Warner Music Group difokuskan pada Timur Tengah, dan label independen Rotana Music. Investasi yang tidak diungkapkan termasuk kesepakatan untuk divisi layanan label Ada Worldwide WMG untuk mendistribusikan rilisan Rotana “secara global di luar MENA dan melalui YouTube untuk seluruh dunia”.

Warner Music Group berinvestasi di label Timur Tengah Rotana Music

Warner Music Group berinvestasi di label Timur Tengah Rotana Music

u-cover – “Kami sangat gembira dengan kesempatan untuk memperluas profil kami di kawasan ini dan untuk membawa artis-artis luar biasa ini ke audiens di seluruh dunia,” kata presiden musik rekaman internasional WMG, Simon Robson.

Rotana tidak asing dengan keluarga luas WMG, perlu dicatat. Pada Agustus 2018, perusahaan induk Rotana Music, Rotana Group, adalah salah satu investor dalam putaran pendanaan senilai $185 juta untuk Deezer , layanan streaming yang sekarang dimiliki mayoritas oleh induk perusahaan WMG, Access Industries. Sebagai bagian dari itu, Rotana Music menandatangani kesepakatan lisensi eksklusif dengan Deezer.

Baca juga : Sony Music India meluncurkan sub-label baru untuk pop zaman baru

Warner Music Group telah berinvestasi di Rotana Music, label rekaman terbesar di Timur Tengah yang dimiliki oleh miliarder Arab Saudi Pangeran Alwaleed bin Talal, kata Warner dalam sebuah pernyataan. Nilai transaksi tidak diungkapkan.

Kesepakatan itu akan membuat Warner Music mendistribusikan rilisan Rotana Music secara global. Bergabung dengan Rotana adalah beberapa bintang musik terbesar di dunia Arab, termasuk Mohamed Abdo dari Arab Saudi, Amr Diab dari Mesir dan Elissa dari Lebanon.

Pada tahun 2018, Pangeran Alwaleed menginvestasikan $267 juta dalam layanan streaming musik Prancis Deezer melalui Rotana Group dan perusahaan investasinya Kingdom Holding. Rotana dan Deezer juga menandatangani perjanjian jangka panjang untuk mendistribusikan konten audio dan video Rotana di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Warner Music Group (WMG) hari ini mengumumkan investasi di label rekaman independen terkemuka di dunia Arab, Rotana Music, bagian dari Rotana Group. Kesepakatan itu akan memperluas kehadiran WMG di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) yang berkembang pesat, sambil mendorong peluang lintas budaya untuk repertoar label yang terkenal.

Pada saat yang sama, diumumkan bahwa ADA Worldwide, divisi layanan label WMG, akan mendistribusikan rilisan Rotana secara global di luar MENA dan melalui YouTube ke seluruh dunia.

Portofolio Rotana mencakup banyak seniman paling terkemuka dan dicintai di seluruh dunia Arab, termasuk: Mohamad Abdo, Abdulmajid Abdallah, Rabeh Saqer, Rashed Al Majed, Abdallah Ruwaished, Ahlam, dan bintang-bintang lain dari kawasan Teluk; dan Amr Diab, Elissa, Tamer Hosny, Najwa Karam, Shereen Abdalwahab, Angham, Wael Kfoury, Saber Al Robae, dan lainnya dari Levant, Mesir, dan Afrika Utara. Dimiliki oleh Yang Mulia Pangeran Al Waleed Bin Talal, perusahaan ini berkantor pusat di Riyadh, Arab Saudi, dengan cabang di Jeddah, Dubai, Kota Kuwait, Beirut, dan Kairo.

Simon Robson, President, International, Recorded Music WMG, mengatakan: “Wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara adalah salah satu tempat paling dinamis secara budaya di dunia saat ini, dengan adegan musik yang berkembang dan pertumbuhan konsumsi yang dramatis. Kami senang bisa bergabung dengan Rotana, yang kehadiran signifikannya di pasar mencerminkan daftar ikon musik yang luar biasa dan bakat luar biasa. Kami sangat senang dengan kesempatan untuk memperluas profil kami di kawasan ini dan untuk membawa artis-artis luar biasa ini ke audiens di seluruh dunia.”

Salem Al Hendi, CEO, Rotana Music Holding, menambahkan: “Ini adalah waktu yang menyenangkan, dan kami di Rotana sangat senang dengan kemitraan ini, yang akan memfasilitasi jangkauan Warner Music ke industri musik MENA dan komunitas penggemar, seperti halnya saat ini. akan menguntungkan Rotana dalam tujuan ekspansi global kami. Budaya kreatif di MENA sangat hidup dan beragam, dan kemitraan ini akan meningkatkan pertukaran musik dan ide, sambil mempromosikan dan mendukung artis lokal di panggung global. Saya ingin mengucapkan selamat kepada Yang Mulia Yang Mulia Pangeran Al Waleed Bin Talal atas kemitraan yang saling menguntungkan ini, yang selaras dengan Visi Saudi 2030 untuk mengimbangi perubahan yang terjadi secara global, termasuk dalam hiburan dan lanskap musik digital.”

Sangat berpengaruh, Rotana adalah rumah bagi legenda Saudi Mohamad Abdo dan di antara katalognya terdapat tujuh artis yang masuk dalam daftar Top 10 Arab Singers versi Forbes Timur Tengah – sebuah daftar yang disusun berdasarkan popularitas merek artis dan jangkauan media sosial. Di antara mereka, megastar Mesir Amr Diab membanggakan lebih dari satu miliar tampilan YouTube dan telah memiliki lima sepuluh album teratas di chart Album Dunia Billboard, sementara ikon Lebanon Elissa dinobatkan oleh Brandwatch sebagai salah satu dari 50 tokoh paling berpengaruh di Twitter, bersama artis seperti Lady Gaga dan Selena Gomez.

Didirikan pada tahun 1993, Rotana Music Holding adalah label rekaman dan pemegang repertoar musik terbesar di dunia Arab. Perusahaan ini telah menjadi produsen dan distributor media, hiburan, acara, dan konten Arab terkemuka di kawasan MENA dan dunia. Tim manajemen artisnya bekerja dengan artisnya dalam produksi musik, penerbitan dan manajemen hak, acara dan konser, dan berusaha untuk memenuhi kebutuhan industri yang terus berkembang.

WMG meluncurkan Warner Music Middle East pada 2018, mencakup 17 pasar di Timur Tengah dan Afrika Utara. Dengan populasi hampir setengah miliar orang, pasar musik MENA diperkirakan akan tumbuh secara eksponensial karena kawasan ini terus meningkatkan kecepatan internet dan penetrasi smartphone, yang meningkat dua kali lipat dalam lima tahun terakhir saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *