Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya – Revolusi audio digital yang dimulai pada 1980-an mengajarkan industri musik bahwa perkembangan teknologi yang cepat akan dengan cepat merombak keterbatasan dunia analog yang diketahui sebelumnya.

Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya

u-cover – Compact disc membuka pintu untuk album yang lebih panjang, dan pemrosesan digital memungkinkan produser untuk menggeser tidak hanya instrumen tetapi juga vokal, menambahkan kilau yang belum pernah terjadi sebelumnya pada produk jadi mereka.

Tahun 1990-an akan terbukti sangat penting bagi industri musik karena analog memberi jalan ke digital, mempengaruhi semua sudut dunia musik. Di sisi konsumen, kaset digantikan oleh CD dan akhirnya file MP3 dan CD-R dibakar di komputer pribadi. Seperti yang diketahui umum, munculnya file sharing dan bootlegging CD yang sangat kontroversial akan mengguncang model pendapatan industri untuk selamanya.

Di balik layar, ada revolusi signifikan yang sama sedang berlangsung, ketika perekaman analog memudar di antara serangkaian perkembangan dalam produksi digital yang akan mencapai klimaks dalam multitracking komputer yang memasuki proses studio menjelang akhir dekade. Dari audiophiles dan insinyur yang kesal dengan perdebatan analog versus digital hingga musisi yang merekam di rumah tanpa anggaran, hampir semua orang yang terlibat dengan musik terpengaruh oleh perubahan yang dibawa oleh tahun 1990-an.

Rekaman Rumah

Tahun 1980-an melihat teknologi rekaman menjadi lebih kompak dan lebih murah untuk diproduksi massal, memulai revolusi rekaman rumahan dengan kaset yang akan berlanjut hingga tahun 1990-an. Portastudio berbasis kaset populer Tascam menjadi semakin populer pada 1990-an. Sementara Portastudio sekarang menjadi perekam digital, inkarnasi kaset tahun 1990-an akan menelurkan tiruan dari pesaing yang tak terhitung jumlahnya.

Rekaman berkualitas rendah membantu mesin ini menikmati pengakuan melalui estetika “lo-fi” yang dipopulerkan oleh artis rock indie seperti Pavement, Olivia Tremor Control, dan Elliott Smith. Pada pertengahan 1990-an, unit-unit ini menjadi digital, menghindari kaset untuk hard drive dan perekaman berbasis disk. Perekam digital ini hanya akan muncul menjelang akhir dekade ini, dan masih perlu beberapa tahun sebelum antarmuka komputer dan DAW ada di mana-mana di semua studio rumahan.

POD Line6 patut diperhatikan karena keberadaannya di mana-mana di pasar konsumen. Simulator amplifier all-in-one dan unit multi-efek tampaknya merevolusi studio digital mandiri dalam semalam dengan menawarkan kepada pemain gerombolan nada amp yang akurat, baik vintage maupun modern, dalam paket kecil dengan biaya yang sangat rendah.

Perangkat ini cukup sukses sehingga produksinya berlanjut hingga hari ini, tetapi warisannya bisa dibilang hidup dalam paket efek asli yang menjadi standar dengan DAW saat ini, termasuk, ya, simulasi ampli gitar.

Baca Juga : Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap

ADAT, Stand Terakhir Tape

Pada akhir 1980-an, rekaman kaset digital multitrack meningkat dalam kesetiaan dan jangkauan dinamis. Namun kualitas suara masih belum sehalus teknologi pita analog dan pita masih pita, rentan terhadap kerusakan selama penanganan dan penyimpanan.

Rekaman ADAT adalah kemenangan terakhir kaset pada 1990-an, dengan perintis produsen peralatan musik digital Alesis memimpin. Memanfaatkan versi kaset video VHS yang sedikit dimodifikasi, S–VHS, ADAT menantang standar menengah dan titik harga tinggi dari perekaman multitrack digital. Sama dengan video yang direkam ke kaset VHS, sinyal yang dikodekan ADAT ke S-VHS.

Perekam ADAT asli dibatasi hingga delapan trek, tetapi hingga 16 perekam dapat dirantai daisy untuk meningkatkan batas itu. ADAT meningkat popularitasnya pada waktu yang hampir bersamaan dengan peningkatan teknologi komputer, tetapi biayanya yang lebih rendah membuat ADAT memiliki daya tahan hingga DAW benar-benar menjadi cukup murah untuk digunakan di mana-mana.

Album-album yang paling terkenal direkam di ADAT, sebuah media yang praktis hidup dan mati pada 1990-an, juga merupakan album-album yang tidak masuk akal di dekade lain: album Primus 1993 Pork Soda dan album 1995 Alanis Morissette Jagged Little Pill .

Bangkitnya Alat Pro

Sound Tools, pendahulu Pro Tools, diperkenalkan di NAMM pada tahun 1989. Sound Tools adalah stasiun kerja yang menjalankan perangkat lunak Sound Designer II dan meletakkan dasar untuk stasiun kerja audio digital kontemporer (atau DAW) dengan dua trek yang tersedia untuk perekaman. Sebelum ini, perangkat lunak yang ada membatasi perekaman ke satu trek.

Dua tahun kemudian, pada tahun 1991, Sound Tools akan berkembang menjadi platform perangkat lunak Pro Tools , DAW sejati pertama. Perlahan, Pro Tools akan masuk ke studio, bukan sebagai platform baru yang revolusioner, tetapi sebagai alat baru dalam proses produksi.

Terry Manning, seorang produser dan insinyur legendaris yang pernah bekerja dengan ZZ Top, Aretha Franklin, Iron Maiden, dan Stax Records, ingat bagaimana dia pertama kali mengintegrasikan perekaman komputer ke dalam prosesnya.

“Saya mengadopsi pendekatan hybrid dan menggunakan sistem Pro Tools seperti yang saya lakukan pada mesin tape, merekam melalui analog preamp dan outboard ke PT multitrack, dan kemudian memutar track-for-track ke konsol analog untuk mixing. Jadi saya merekam secara digital, tetapi melalui peralatan analog, dan mencampur kembali melalui meja ke kaset “.

Pro Tools muncul dengan sendirinya pada tahun 1995 ketika produser Butch Vig dari Smart Studios yang terkenal menggunakan platform tersebut secara ekstensif saat membuat album debut untuk bandnya sendiri, Garbage. Sementara Pro Tools digunakan sebagai alat untuk inovasi pada album Beck tahun 1996 Odelay dan album Björk tahun 1997 Homogenic , single No. 1 pertama yang diproduksi di Pro Tools adalah cacing telinga Ricky Martin yang lapar, “Livin’ La Vida Loca.”

Kemungkinan Perluas dengan Perangkat Lunak

Antarmuka grafis inovatif Pro Tools yang membawa seluruh peralatan perekaman ke layar komputer, dari papan suara hingga perlengkapan tempel hingga unit multitrack yang seluruhnya tersedia di layar komputer. Impian multitracking komputer yang fleksibel dan tak terbatas dengan cepat menjadi kenyataan.

Terry Manning mengenang, “Saya meningkatkan kemampuan saya menjadi 4 track segera setelah tersedia, dan mulai menyinkronkan sistem Pro Tools hingga mesin track 24/32 saya, hanya untuk mendapatkan beberapa track tambahan! Kemudian jumlah trek meningkat dengan cepat. Tampaknya terjadi hampir dalam semalam, bukan 10-20 tahun dalam pembuatan seperti yang saya duga!”

Meskipun Pro Tools adalah yang pertama membawa studio ke komputer, Steinberg menyempurnakan desain antarmuka grafis DAW dengan Cubase . Tata letak program itu akan membantunya menjadi sangat populer, menghasilkan penggunaan yang meluas dari studio profesional hingga amatir. Menjelang akhir dekade, DAW digunakan untuk meng-host dan mengontrol perangkat keras, bukan hanya digunakan sebagai aksesori dalam proses perangkat keras.

Papan pencampuran digital memungkinkan DAW untuk mengotomatiskan fader, yang berarti bahwa para insinyur tidak lagi bergantung pada band dan petugas kebersihan studio untuk mendorong fader selama mixdown.

Kekuatan digital akan memberi produsen dan musisi lebih banyak peluang daripada sekadar mencampuradukkan untuk menjadi ambisius dengan produksi. DAW dapat berinteraksi dengan dan akhirnya menjadi host instrumen digital dan plugin efek yang merupakan simulasi perangkat keras tingkat tinggi dan alat baru yang inovatif dan kuat.

Salah satu contoh bagus dari yang terakhir adalah prosesor audio Antares Auto-Tune , yang dimulai pada 1990-an sebagai unit tempel. Ini adalah efek yang, meskipun dirancang untuk memperbaiki sedikit ketidaksempurnaan dalam nada, akan mencapai mana-mana untuk manipulasi vokal android yang aneh di milenium ini seperti yang pertama kali digunakan oleh Cher pada hitnya tahun 1998, “Believe.”

Menguasai

Mastering adalah situs dari salah satu revolusi paling signifikan yang dibawa oleh audio digital. Dengan piringan hitam, ada batas atas kenyaringan rekaman. Jika dikuasai terlalu keras, rekaman akan mengguncang jarum dan mengganggu pemutaran.

Kenyaringan tidak akan mempengaruhi pemutaran CD, dan media juga memiliki amplitudo maksimum yang jelas. Oleh karena itu, CD dapat dikuasai jauh lebih keras. Insinyur ahli menggunakan pembatas dinding bata untuk mengantisipasi perbedaan dalam rentang dinamis dalam rekaman dengan mendorong levelnya ke langit-langit.

Ini adalah awal dari apa yang oleh sebagian orang disebut “Perang Loudness”. Produser mengklaim bahwa wig besar merespons paling baik apa yang dianggap sebagai campuran paling keras, sehingga dipersenjatai dengan pembatas dinding bata dan penganalisis puncak, produsen memasukkan sebanyak mungkin tindakan ke dalam satu bentuk gelombang.

Kompresi akan menjadi salah satu warisan abadi tahun 1990-an dalam hal audio, dan bukan hanya melalui mastering. File MP3 terkenal karena kompresinya yang berkualitas rendah. Karena ini menjadi mana-mana di tahun 2000-an, begitu pula kesetiaan digital yang rendah. Saat ini, audio yang dialirkan dan diunduh menikmati kesetiaan yang lebih tinggi meskipun kompresi digitalnya sama beratnya, tetapi beberapa platform seperti YouTube menawarkan audio dengan kualitas yang mirip dengan MP3 awal tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.