Sony Music Memberli Som Livre Label Rekaman Lokal Terbesar di Brazil Dengan Nilai $255M

Sony Music Memberli Som Livre Label Rekaman Lokal Terbesar di Brazil Dengan Nilai $255M – ‘Sony Music Entertainment akan mengakuisisi perusahaan musik independen Brasil Som Livre’ adalah berita utama untuk kesepakatan terbaru label besar tersebut.

Sony Music Memberli Som Livre Label Rekaman Lokal Terbesar di Brazil Dengan Nilai $255M

Sony Music Memberli Som Livre Label Rekaman Lokal Terbesar di Brazil Dengan Nilai $255M

u-cover – Namun, ini adalah tanda definisi independensi yang lancar bahwa Sony sebenarnya membeli label dari pemiliknya yang sudah ada: perusahaan telekomunikasi raksasa Amerika Latin Globo, yang mendirikannya pada tahun 1969.

Baca juga : 11 Label Musik Yang Berhasil Di Dirikan Oleh Musisi

Sony Music mengatakan berencana untuk menjalankan Som Livre sebagai “pusat kreatif baru yang berdiri sendiri” dalam grupnya, merekrut artis serta menyediakan layanan label. Kesepakatan itu juga akan membawa festival musik populer Sertanejo Festeja dan lengan distribusi Fluve di bawah sayap Sony Music.

Brasil adalah pasar musik rekaman terbesar ke-11 di dunia tahun lalu menurut IFPI, dengan pendapatan $306,4 juta – pertumbuhan 24,5% dari 2019, dengan streaming menyumbang 83,7% dari pendapatan itu.

Bulan lalu, MBW meramalkan bahwa Som Livre, pemilik label rekaman kelahiran domestik terbesar di Brasil, akan diakuisisi oleh sebuah perusahaan musik besar.

Sumber kami memberi tahu kami bahwa harga kesepakatan itu kemungkinan akan mencapai sekitar $250 juta hingga $300 juta, dan bahwa ketiga perusahaan besar itu telah menendang ban perusahaan.

Sekarang kita tahu siapa yang mendapatkannya: Sony Music Entertainment hari ini (1 April) mengkonfirmasi bahwa mereka telah menyetujui kesepakatan untuk mengakuisisi Som Livre dengan biaya yang belum diungkapkan.

(Kami tetap berpegang pada prediksi kami tentang harga kesepakatan rata-rata.)

UPDATE: Sony telah mengkonfirmasi dalam pengajuan SEC bahwa harga pembelian untuk Som Livre adalah BRL 1,438 miliar (sekitar USD $255 juta).

Selama kesepakatan melewati persetujuan peraturan, Sony Music akan membeli Som Livre dari induknya saat ini, grup Globo.

Di samping label rekamannya, Som Livre juga menjalankan operasi tambahan dalam penerbitan musik, acara langsung, dan distribusi.

Di sisi label, ini adalah rumah bagi banyak artis paling populer di Brasil termasuk Marilia Mendonça (yang saluran YouTube – nya telah ditonton lebih dari 13 miliar kali), ditambah Jorge & Mateus, Wesley Safadão, dan Lexa.

Rob Stringer , Ketua, Sony Music Group berkata, “Kami senang bisa berinvestasi di Som Livre dan memperluas hubungan kami yang ada dengan perusahaan khusus ini.

“Brasil adalah salah satu pasar musik yang berkembang paling dinamis dan kompetitif di dunia dan kami akan memberikan peluang besar bagi para pembuat konten melalui visi bersama kami.”

Setelah akuisisi, Sony mengatakan bahwa Som Livre akan menjadi “pusat kreatif baru yang berdiri sendiri di dalam Sony Music” dan akan “terus menandatangani, mengembangkan, dan memasarkan daftar bakatnya sendiri dan menyediakan berbagai label dan penawaran layanan yang beragam. kepada komunitas musik Brasil”.

“BRASIL ADALAH SALAH SATU PASAR MUSIK YANG BERKEMBANG PALING DINAMIS DAN KOMPETITIF DI DUNIA DAN KAMI AKAN MEMBERIKAN PELUANG BESAR BAGI PARA PEMBUAT KONTEN MELALUI VISI BERSAMA KAMI.” ujar ROB STRINGER, SONY MUSIC

Kesepakatan itu akan membangun hubungan jangka panjang antara Som Livre dan The Orchard , perusahaan distribusi musik independen Sony Music.

Marcelo Soares akan tetap menjadi CEO Som Livre setelah pembelian tersebut.

Soares berkata: “Som Livre telah menjalankan 50 tahun yang hebat sebagai perusahaan Globo. Dukungan Globo adalah kunci pertumbuhan Som Livre, terutama selama dekade terakhir ketika kami membangun bisnis hingga seperti sekarang ini.

“Saat menghadapi masa depan sekarang dan melihat semua peluang di depan, sangat menyenangkan mengetahui bahwa kami akan memiliki Sony Music bersama kami. Kami sekali lagi berada di tempat yang tepat untuk memberikan kemungkinan pengembangan karir terbaik bagi artis dan karyawan kami.

“Saya sangat berterima kasih atas semua yang kami capai dengan Globo, dan berharap untuk memulai era baru ini dengan Sony Music.”

“SAAT MENGHADAPI MASA DEPAN SEKARANG DAN MELIHAT SEMUA PELUANG DI DEPAN, SANGAT MENYENANGKAN MENGETAHUI BAHWA KAMI AKAN MEMILIKI SONY MUSIC BERSAMA KAMI.” ujar MARCELO SOARES, SOM LIVRE

Baca juga : Musisi Terkenal Pada Tahun 1984, The Police Band

Afo Verde, Chairman & CEO, Sony Music Latin Iberia mengatakan, “Som Livre adalah rumah bagi beberapa artis Brasil paling kreatif dan memiliki rekam jejak selama satu dekade dalam pengembangan musik bahasa lokal yang penting. Kami berdua percaya pada strategi ramah seniman dan secara kolektif kami akan memberikan pendekatan inovatif ke pasar Brasil dan seluruh wilayah Latin.”

Brad Navin, CEO, The Orchard berkata, “The Orchard dan Som Livre telah bekerja sama selama bertahun-tahun, memperkenalkan artis mani mereka kepada penggemar musik di seluruh dunia. Kami bersemangat untuk melanjutkan dan memperluas kemitraan kami seiring dengan komitmen Perusahaan untuk berinvestasi di pasar musik Brasil yang dinamis.”

Jorge Nóbrega, CEO Globo mengatakan, “Kami sangat senang telah menemukan di Sony Music rumah baru untuk Som Livre, bisnis yang lahir dan besar di dalam Globo, dan yang selalu sangat kami sayangi. Som Livre telah memproduksi dan mengeluarkan musik dengan Globo selama setengah abad terakhir, ini adalah babak penting dalam sejarah Globo.

“Kami ingin memastikan bahwa kesepakatan ini akan mempertahankan semua yang diwakili Som Livre untuk rakyat Brasil. Sejak awal pembicaraan, kami melihat tingkat profesionalisme, minat, dan rasa hormat yang tinggi dari Sony Music yang menjadikannya pasangan yang sempurna untuk Som Livre. Saya berharap Sony Music dan Som Livre lebih sukses selama bertahun-tahun.”

Berita hari ini datang dua bulan setelah Sony Music mengumumkan telah menyetujui kesepakatan senilai $430 juta untuk mengakuisisi AWAL dan Kobalt Neighboring Rights dari Kobalt.

Itu juga terjadi pada minggu yang sama ketika perusahaan Sony Music Group lainnya – Sony Music Publishing – mengumumkan bahwa mereka mengakuisisi katalog lagu evergreen Paul Simon dalam kesepakatan lain yang dianggap mencapai sembilan angka. (Adakah orang lain yang merasa Sony menganggap serius akuisisi hak musik ini pada tahun 2021?)

Brasil dipahami sebagai pasar musik rekaman terbesar kesebelas di dunia, menurut data IFPI terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *