Sejarah Berdirinya label rekaman independen Factory Records

Sejarah Berdirinya label rekaman independen Factory Records – Factory Records adalah label rekaman independen Inggris yang berbasis di Manchester yang didirikan pada tahun 1978 oleh Tony Wilson dan Alan Erasmus .

Sejarah Berdirinya label rekaman independen Factory Records

Sejarah Berdirinya label rekaman independen Factory Records

u-cover – Label tersebut menampilkan beberapa aksi penting dalam daftarnya, termasuk Joy Division , New Order , A Certain Ratio , the Durutti Column , Happy Mondays , Northside , dan (singkat) Orchestral Maneuvers in the Dark dan James . Pabrik juga menjalankan klub malam The Haçienda , dalam kemitraan dengan Orde Baru.

Baca juga : Sejarah Berdirniya Transgressive Records pada 2004

Factory Records menggunakan tim kreatif (terutama produser rekaman Martin Hannett dan desainer grafis Peter Saville ) yang memberi label dan artis yang merekam untuk itu suara dan gambar tertentu. Label tersebut menggunakan sistem katalog unik yang memberikan nomor tidak hanya untuk rilisan musiknya, tetapi juga untuk berbagai hal terkait lainnya, termasuk karya seni, film, makhluk hidup, dan bahkan peti mati Wilson sendiri.

Nama Pabrik pertama kali digunakan untuk sebuah klub pada Mei 1978; malam Pabrik pertama adalah pada tanggal 26 Mei 1978. Klub ini menjadi legenda Manchester dalam dirinya sendiri, yang dikenal sebagai Klub Russell, Klub Karibia, Klub PSV (Kendaraan Layanan Umum) (diberi judul seperti aslinya klub sosial untuk pengemudi bus yang bekerja dari depot terdekat) dan ‘Pabrik’. Malam ‘Pabrik’ di The Russell Club diluncurkan oleh Alan Erasmus, Tony Wilson, dan dibantu oleh promotor Alan Wise. Nama ‘Pabrik’ dipilih sebagai penghormatan kepada klub New York dengan nama yang sama . Serta menarik banyak band tur ke daerah tersebut dan banyak band post punk yang akan datang, itu menampilkan band-band lokal termasuk Kolom Durutti (dikelola pada saat itu oleh Erasmus dan Wilson), Cabaret Voltaire dari Sheffield dan Joy Division . Klub ini dihancurkan pada tahun 2001. Klub ini terletak di sudut NE dari pengembangan Hulme Crescents yang sekarang dihancurkan , di sudut Royce Rd dan Clayburn St ( 53°28′04.5″N 2 °15′00.2″W ). Peter Saville merancang iklan untuk klub, dan pada bulan September Factory merilis sebuah EP musik oleh artis-artis yang pernah bermain di klub (Kolom Durutti, Joy Division, Cabaret Voltaire, dan komedian John Dowie ) disebut Contoh Pabrik .

Sebagai tindak lanjut dari ‘Factory Nights’ yang sukses diadakan di Russell Club, Factory Records membuat rilis pertama mereka, ” A Factory Sample “, pada Januari 1979. Saat itu ada label punk di Manchester disebut Rabid Records, dijalankan oleh Tosh Ryan dan Martin Hannett . Itu memiliki beberapa tindakan yang sukses, termasuk Slaughter & the Dogs (yang manajer turnya adalah Rob Gretton ), John Cooper Clarke , dan Jilted John . Setelah serial TV mani So It Goes, Tony Wilson tertarik dengan cara Rabid Records berjalan, dan yakin bahwa uang dan kekuatan sebenarnya ada dalam penjualan album. Dengan banyak diskusi, Tony Wilson, Rob Gretton dan Alan Erasmus mendirikan Factory Records, dengan Martin Hannett dari Rabid.

Pada tahun 1978, Wilson mengikuti gelombang baru sore di Deeply Vale Festival . Ini sebenarnya penampilan live keempat oleh Durutti Column yang masih baru dan sore itu Wilson juga memperkenalkan penampilan (sangat awal dalam karir mereka) oleh the Fall , menampilkan Mark E. Smith dan Marc “Lard” Riley pada gitar bass.

Label Pabrik mendirikan kantor di rumah Erasmus di lantai pertama 86 Palatine Road ( 53°25′38.0″LU 2°14′06.2″W ), dan Factory Sample EP dirilis pada awal 1979. Single diikuti oleh A Certain Ratio (yang akan bertahan dengan label) dan Orchestral Maneuvers in the Dark (yang pergi ke Virgin Records tak lama setelah itu). Factory LP pertama, Joy Division’s Unknown Pleasures , dirilis pada bulan Juni.

Pada Januari 1980, The Return of the Durutti Column dirilis, yang pertama dari serangkaian rilisan panjang oleh gitaris Vini Reilly . Pada bulan Mei, penyanyi Joy Division Ian Curtis bunuh diri sesaat sebelum rencana tur ke AS. Bulan berikutnya melihat single Joy Division ” Love Will Tear Us Apart ” mencapai dua puluh besar Inggris, dan album kedua mereka Closer dirilis pada bulan berikutnya. Pada akhir tahun 1980, anggota Joy Division yang tersisa memutuskan untuk melanjutkan sebagai Orde Baru . Pabrik bercabang, dengan Pabrik Benelux dijalankan sebagai label independen bersama dengan Les Disques du Crepuscule, dan Factory US mengatur distribusi untuk rilisan label Inggris di Amerika.

Pada tahun 1981, Pabrik dan Orde Baru membuka klub malam dan persiapan dilakukan untuk mengubah sebuah pabrik tekstil Victoria di dekat pusat kota Manchester, yang belakangan ini berfungsi sebagai ruang pamer kapal motor. Hannett meninggalkan label, karena ia ingin membuka studio rekaman sebagai gantinya, dan kemudian menuntut royalti yang belum dibayar (kasus itu diselesaikan di luar pengadilan pada tahun 1984). Saville juga berhenti sebagai mitra karena masalah pembayaran, meskipun ia terus bekerja untuk Pabrik. Wilson, Erasmus dan Gretton membentuk Factory Communications Ltd.

Haçienda (FAC 51) dibuka pada Mei 1982. Meskipun sukses dalam hal kehadiran, dan menarik banyak pujian untuk desain interior Ben Kelly, klub kehilangan banyak uang dalam beberapa tahun pertama karena sebagian besar harga rendah yang dikenakan untuk pintu masuk dan di bar, yang jauh lebih murah daripada pub di dekatnya. Menyesuaikan harga bar gagal membantu masalah karena pada pertengahan 1980-an orang banyak semakin memilih ekstasi daripada alkohol. Oleh karena itu Haçienda akhirnya menghabiskan biaya puluhan ribu pound setiap bulannya.

Pada tahun 1983 ” Blue Monday ” Orde Baru (FAC 73) menjadi hit chart internasional. Namun, label tersebut tidak menghasilkan uang dari itu karena sampul aslinya, dipotong dan dirancang agar terlihat seperti floppy disk, sangat mahal untuk membuat label kehilangan 5 pence pada setiap salinan yang mereka jual. Saville mencatat bahwa tidak seorang pun di Pabrik mengharapkan Blue Monday menjadi rekaman yang sukses secara komersial sama sekali, jadi tidak ada yang mengharapkan biaya menjadi masalah.

1985 melihat rilis pertama oleh Happy Mondays . New Order dan Happy Mondays menjadi band paling sukses di label tersebut, membiayai sejumlah proyek lainnya. Factory, dan Haçienda, menjadi pusat budaya dari genre techno dan acid house yang muncul dan penggabungan mereka dengan musik gitar post-punk ( adegan ” Madchester “). 1986 melihat buku Mick Middles Joy Division to New Order diterbitkan oleh Virgin Books (kemudian dicetak ulang dengan judul Factory ). Pada tahun 1989 label memperluas jangkauannya ke pakaian folk punk pinggiran To Hell With Burgundy. Pabrik juga membuka bar (The Dry Bar, FAC 201) dan toko (The Area, FAC 281) diKuartal Utara Manchester.

Kantor pusat pabrik (FAC 251) di Charles Street, dekat gedung BBC Oxford Road, dibuka pada September 1990 (sebelumnya perusahaan itu masih terdaftar di flat Alan Erasmus di Didsbury ). [ rujukan? ]

Pada tahun 1991, Factory mengalami dua tragedi: kematian Martin Hannett dan Dave Rowbotham . Hannett baru-baru ini menjalin kembali hubungan dengan label, bekerja dengan Happy Mondays, dan penghargaan termasuk album kompilasi dan festival diselenggarakan. Rowbotham adalah salah satu musisi pertama yang ditandatangani oleh label tersebut; dia adalah anggota asli Kolom Durutti dan berbagi peran gitar dengan Vini Reilly; dia dibunuh dan tubuhnya ditemukan di flatnya di Burnage . Asosiasi Saville dengan Factory sekarang dikurangi menjadi sekadar mendesain untuk Orde Baru dan proyek solo mereka (band itu sendiri ditangguhkan, dengan berbagai anggota merekam sebagai Electronic , Revenge and the Other Two).

Baca juga : Musisi Terkenal Pada Tahun 1984, The Police Band

Pada tahun 1992, dua band label yang paling sukses menyebabkan label kesulitan keuangan yang serius. The Happy Mondays merekam album keempat mereka yang bermasalah Yes Please! di Barbados , dan Orde Baru dilaporkan menghabiskan £400.000 untuk merekam album comeback mereka Republic . London Records tertarik untuk mengambil alih Pabrik tetapi kesepakatan gagal ketika muncul bahwa, karena praktik awal Pabrik menghindari kontrak, Orde Baru daripada label memiliki katalog belakang Orde Baru.

Factory Communications Ltd, perusahaan yang dibentuk pada 1981, menyatakan bangkrut pada November 1992. Banyak mantan pabrikan, termasuk Orde Baru, menemukan rumah baru di London Records.

Haçienda ditutup pada tahun 1997 dan bangunan itu dihancurkan tidak lama kemudian. Itu digantikan oleh blok apartemen mewah modern pada tahun 2003, juga disebut The Haçienda. Pada bulan Oktober 2009, Peter Hook menerbitkan bukunya pada waktunya sebagai salah satu pemilik Haçienda, How Not to Run a Club , dan pada tahun 2010 ia memiliki enam gitar bass yang dibuat menggunakan kayu dari lantai dansa Haçienda.

Film tahun 2002, 24 Hour Party People, berpusat pada Factory Records, Haçienda, dan anekdot serta cerita terkenal yang sering tidak berdasar di sekitar mereka. Banyak orang yang terkait dengan Pabrik, termasuk Tony Wilson , memiliki bagian kecil; karakter sentral, berdasarkan Wilson, dimainkan oleh aktor dan komedian Steve Coogan .

Anthony Wilson, pendiri Factory Records, meninggal pada 10 Agustus 2007 pada usia 57 tahun, akibat komplikasi yang timbul dari kanker ginjal .

Colin Sharp , penyanyi Durutti Column tahun 1978 yang ambil bagian dalam EP A Factory Sample , meninggal pada 7 September 2009, setelah mengalami pendarahan otak. Meskipun keterlibatannya dengan Factory hanya singkat, Sharp adalah rekanan Martin Hannett untuk sementara waktu dan menulis sebuah buku berjudul Who Killed Martin Hannett , yang membuat marah kerabat Martin yang masih hidup, yang menyatakan bahwa buku itu memuat banyak kebohongan dan fiksi. Hanya beberapa bulan setelah kematian Sharp, Larry Cassidy , bassis dan penyanyi Section 25 , meninggal karena sebab yang tidak diketahui, pada 27 Februari 2010.

Pada awal 2010, Peter Hook, bekerja sama dengan desainer interior asli Haçienda, Ben Kelly dan spesialis audio Inggris Funktion-One , merenovasi dan membuka kembali FAC 251 (bekas markas Factory Records di Charles Street) sebagai klub malam. Klub ini masih memegang nama aslinya, FAC 251, tetapi orang-orang menyebutnya sebagai “The Factory”. Terlepas dari pengaruh desain Ben Kelly, Peter Hook menegaskan, “Ini bukan Haçienda untuk keparat [ sic ] sake”. Klub ini memiliki agenda mingguan, menampilkan DJ dan band live dari berbagai genre.

Pada Mei 2010, James Nice , pemilik LTM Recordings , menerbitkan buku Shadowplayers . Buku ini memetakan kebangkitan dan kejatuhan Pabrik dan menawarkan akun terperinci dan informasi tentang banyak tokoh kunci yang terlibat dengan label.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *