Perkembangan Industri Musik Di Italy – Ini adalah kiriman tamu dari Anna Zò, manajer proyek di Music Innovation Hub, sebuah perusahaan sosial multi-fungsi yang memungkinkan proyek yang bertanggung jawab secara sosial di industri musik. Zò bertanggung jawab atas Inovasi,

Perkembangan Industri Musik Di Italy

u-cover – kegiatan terkait Musik/Teknologi, dan program Eropa dan saat ini dia adalah bagian dari tim yang mengkurasi program konferensi Linecheck Music Meeting and Festival di mana Music Ally telah terlibat minggu lalu.

Di sini dia menulis tentang keadaan musik/teknologi di Italia, di mana dia mengatakan, serangkaian inovasi digital memulai pertumbuhan dan optimisme di seluruh industri. (Anda juga dapat membaca Profil Negara terbaru kami di Italia di sini.) Italia tidak hanya berkuasa di bidang musik dan olahraga mulai dari kemenangan Måneskin di Eurovision hingga pengakuan dunia mereka di Euro 2020 tahun ini negara yang secara historis tradisional ini diam-diam mempelopori revolusi teknologi.

Italia perlahan membalikkan kesulitan melalui inovasi di bidang musik, sains, dan teknologi. Italia adalah pasar terbesar kelima di Eropa dan merupakan salah satu negara yang paling terkena dampak pandemi COVID-19. Meskipun demikian, Italia sedang mengalami transformasi digital ada pertumbuhan dua digit dalam streaming secara umum (29,5%), dengan peningkatan pendapatan untuk layanan berlangganan berbayar (29,8%) dan yang didukung iklan (31,6%).

Menganalisis perusahaan rintisan dan investasi Italia, ekonomi Italia adalah yang terbesar ke-4 di Eropa, tetapi Italia hanya menempati urutan ke-12 untuk investasi Modal Ventura di Eropa, dengan peningkatan €3,6 miliar dalam lima tahun terakhir. Untuk mendukung ekosistem teknologi Italia dan memulai ekonomi, pemerintah Italia telah mengambil beberapa langkah penting dengan mendirikan ENEA Tech , sebuah yayasan untuk berinvestasi dalam teknologi inovatif dan menciptakan lapangan kerja.

Baca Juga : Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label

Konferensi seperti Italian Tech Week , yang diadakan di Turin, menyatukan ide, pengalaman, dan cerita dari beberapa orang paling terkenal dan berpengaruh di bidang teknologi, dan tahun lalu dalam sebuah artikel berjudul ‘ Surging homegrown talent and VC spark Italy’s tech renaissance’ , TechCrunch menggambarkan ekosistem Italia sebagai ‘masih kecil tetapi berkembang pesat’.

Di Milan, Music Innovation Hub sebuah perusahaan yang sangat dekat dengan model B Corporations, berbasis di pusat hibrid Milan untuk budaya dan kreativitas BASE adalah perusahaan sosial swasta nirlaba yang lahir di Milan pada 2018. Ini adalah hasil yang dibiayai sendiri dari penyatuan antara lima badan amal dan bisnis yang berbeda, dan dari upaya dan masukan Music Innovation Hub selama puncak pandemi COVID di Italia, negara itu melihat awal dari revolusi digital dalam musik.

Sekarang, pada akhir tahun 2021, platform live streaming pemesanan tiket sedang booming, dan artis dapat menciptakan pengalaman eksklusif: Dua Lipa dengan LIVENow, Billie Eilish dengan Maestro, atau seperti yang dilakukan artis Inggris L Devine, memulai “Tur URL”. Seperti yang dikatakan oleh CEO Maestro Ari Evans ketika berbicara dengan Music Ally , “Kreator perlu menerima kenyataan bahwa internet bukanlah media penyiaran satu arah”.

Pada tahun 2020 dan 2021, Music Innovation Hub mengambil langkah maju dengan Heroes, dan bersama perusahaan seperti Mandolin di AS dan LIVENow di Italia dan Inggris, mereka meluncurkan platform yang dapat melakukan keadilan musik langsung: membayar musisi, dan menciptakan D2C eksklusif menawarkan memberikan penggemar musik akses bayar-per-tayang. Heroes adalah salah satu acara musik streaming langsung dengan tiket pertama, memberikan cetak biru yang berharga untuk tahun-tahun mendatang.

Linecheck juga harus menyesuaikan format pertemuan dan festival musiknya: acara tahun lalu adalah acara virtual saja, dan tahun ini adalah format hibrida, menggabungkan konferensi langsung dan pengalaman festival di BASE di Milan dengan konten streaming langsung, dan pertunjukan langsung diputar secara real time dari Milan, London, Paris, Berlin, Hamburg, dan Haldern.

Sebelum bergabung dengan Omdia, Simon memiliki karir yang panjang di industri musik, setelah itu ia kembali ke dunia pendidikan dan kemudian bekerja di sebuah lembaga penelitian spesialis musik selama tiga tahun. Pengetahuan industri musiknya yang luas mencakup semua sektor industri dengan minat khusus pada musik rekaman dan penerbitan, serta royalti dan masalah kekayaan intelektual terkait musik.

Simon telah bekerja untuk Omdia, sebelumnya Ovum dan Informa Telecoms and Media, sejak tahun 2000. Pengetahuannya tentang industri musik diperoleh melalui kinerja, manajemen, dan kepemilikan perusahaan rekaman. Dia memegang gelar Bachelor of Science dalam studi media.

Leave a Reply

Your email address will not be published.