Peran Label Rekaman dalam Industri MusikLabel rekaman adalah perusahaan yang memasarkan rekaman musik dan video terkait. Mereka terlibat dalam berbagai fungsi dalam industri musik, termasuk perekrutan dan pengembangan artis baru (dikenal sebagai A&R , yang berarti artis dan repertoar), penerbitan musik, dan penegakan hak cipta.Pemasaran adalah salah satu fungsi label rekaman yang paling penting, karena kesadaran publik akan merek mereka dan artis terkait adalah cara mereka menghasilkan uang.

Peran Label Rekaman dalam Industri Musik

 Baca Juga : XL Recordings, Label Rekaman yang Mengobrak Abrik Buku Peraturan

u-cover – Peran utama label rekaman dalam industri musik adalah juga menangani distribusi dan promosi musik artis yang mereka tanda tangani. Label menghasilkan uang dengan mengambil sebagian (biasanya setengah) dari kepemilikan musik artis. Label rekaman akan menggunakan platformnya untuk menghasilkan penjualan dan streaming musiknya. Penjualan dan aliran ini akan datang dari jangkauan mereka, pengikut mereka, dan koneksi mereka. Label umumnya mengikuti gaya genre atau sub-genre tertentu. Mereka umumnya akan tetap berpegang pada tingkat kualitas musik tertentu juga.

Seiring waktu, merilis musik berkualitas secara konsisten akan menumbuhkan pengikut dan apresiasi untuk label tersebut. Label rekaman dapat menumbuhkan basis penggemar seperti halnya artis. Dengan bertambahnya pengikut datanglah peningkatan nilai label. Dengan pengikut yang lebih besar, label memiliki potensi penjualan dan streaming yang lebih tinggi. Bahkan jika lagunya tidak laku, label dapat menghasilkan pendapatan dengan jumlah streaming yang tinggi di platform sosial (Spotify, YouTube, dll.), dan meningkatkan kesadaran label dan merek.

Apa yang Dilakukan Label Rekaman Utama?

Definisi 1 dari frasa “label rekaman” sederhana: “perusahaan yang memproduksi dan menjual rekaman, CD, dan rekaman.” Menambahkan kata “utama” untuk itu cukup jelas. Menjelaskan secara lebih rinci apa yang sebenarnya tidak dilakukan oleh salah satu perusahaan ini, apalagi salah satu contoh terbesarnya.

Pada dasarnya, label rekaman besar menemukan Penyanyi dan musisi, menandatangani kontrak eksklusif, dan merilis musik yang mereka buat untuk menghasilkan uang bagi perusahaan dan artis. Tentu saja, melakukannya dengan sukses melibatkan banyak orang dengan pekerjaan berbeda, dan perusahaan terbesar dapat memiliki ribuan karyawan di seluruh dunia.

Label rekaman besar selalu mencari talenta yang sedang naik daun, dan sementara mereka biasa mencarinya di klub malam kecil, akhir-akhir ini banyak pelanggan baru ditemukan di media sosial atau di platform seperti Spotify, Apple Music, atau YouTube, di mana siapa pun menjadi viral dengan klip atau lagu langsung menjadi hal yang harus dimiliki oleh pemain terbesar di luar angkasa.

Setelah kontrak ditandatangani, label rekaman besar dapat membantu memasangkan musisi dengan Produser , Penulis , Insinyur , dan Mixer , yang semuanya berkumpul untuk membuat lagu dan album. Perusahaan kemudian membuat rencana promosi, mendistribusikan musik melalui platform digital (situs streaming dan toko unduhan seperti iTunes ) dan memproduksi CD dan vinil, kemudian mengirimkannya ke toko.

Label rekaman besar kemudian dapat membantu mempromosikan musik , melalui rute publisitas tradisional (majalah, blog, TV, iklan), radio , dan pemasaran (yang dapat melibatkan segala hal mulai dari seni sampul hingga penjualan lagu itu sendiri). Mereka juga membantu mengembangkan musisi, baik yang baru maupun yang sudah mapan, membantu mereka menemukan suara baru dan outlet kreatif.

Perlu dicatat bahwa meskipun label rekaman besar akan terlibat dalam semua aktivitas ini untuk semua artis mereka, perusahaan itu sendiri tidak selalu melakukannya. Misalnya, label rekaman besar memiliki divisi publisitas dan radio, tetapi itu tidak berarti mereka mengerjakan sendiri setiap proyek. Terkadang Manajer artis dan band akan membuat kesepakatan untuk melakukan PR/pemasaran/radio sendiri atau mungkin menyewa perusahaan luar lain.Label rekaman besar juga fokus pada penerbitan dan lisensi musik yang mereka miliki haknya, membantu memasok lagu untuk film, TV, iklan, dan sebagainya.

Label Utama

Label rekaman besar menawarkan kesepakatan kepada artis musik paling sukses di dunia. Label rekaman ini, seperti Sony dan Universal Music Group , memiliki jaringan distribusi yang menempatkan musik dari artis yang mereka tandatangani kontrak eksklusif di tangan jutaan konsumen terkadang dalam hitungan hari atau bahkan jam.

Label-label besar menandatangani berbagai perjanjian dengan artis mereka, termasuk perjanjian lisensi dan distribusi, yang memberi mereka pemotongan pendapatan artis yang signifikan di seluruh dunia. Banyak label rekaman besar juga memiliki sub-label yang mengkhususkan diri dalam penerbitan, perekaman, dan promosi berbagai genre musik seperti country, Latin, jazz, dan hip-hop.

Label Independen

Seringkali dengan uang yang hampir tidak cukup untuk menyalakan lampu kantor mereka, independen, atau indie , label rekaman duduk di ujung tombak dunia musik, memberikan kesepakatan bergaji rendah kepada artis yang sedang naik daun, yang membantu mereka menjadi dikenal. Label rekaman indie dikenal seperti itu karena mereka adalah perusahaan independen tanpa dukungan perusahaan.

Label indie sejati memiliki jaringan distribusi yang lebih kecil daripada rekan label besar mereka dan biasanya menjangkau konsumen satu per satu. Namun, label indie memiliki reputasi yang kuat untuk mengetahui tren musik yang akan datang dan memberikan kesempatan kepada artis yang tidak dikenal yang akhirnya menjadi sensasi internasional.

Kontrol Label Rekam

Label rekaman biasanya menetapkan syarat dan ketentuan kontrak artis yang menguntungkan mereka. Dalam kasus artis yang baru ditandatangani, label rekaman dapat mengontrol jenis musik yang mereka rekam, yang dapat mencakup segala hal mulai dari cara musik terdengar hingga lirik lagu. Mereka juga mengontrol sampul album dalam banyak kasus.

Tergantung pada struktur kontrak, label rekaman juga memiliki kemampuan untuk mengatur jumlah uang yang diperoleh artis mereka. Sementara hubungan antara artis dan label rekaman mereka sering kali saling menguntungkan, selalu ada kemungkinan hubungan itu menjadi perdebatan. Semakin banyak artis yang sukses, semakin besar kemampuan mereka untuk menegosiasikan kembali kontrak untuk memasukkan persyaratan yang lebih menguntungkan.

Apakah 3 Label Rekaman Utama itu?

Sekarang kita telah membahas apa itu label rekaman besar, apa yang mereka lakukan, dan mengapa Anda mungkin ingin masuk ke salah satunya, saatnya kita melihat perusahaan itu sendiri.Hanya ada segelintir pesaing teratas di industri musik, dan mereka mengklaim sebagian besar musisi dan grup terkenal, serta label anak perusahaan yang tak terhitung jumlahnya dengan lebih banyak penandatangan.Sangat mudah untuk mengenal tiga nama terbesar, dan kemudian menjadi sedikit lebih membingungkan dari sana, tetapi pemahaman dasar tentang merek yang paling penting adalah penting, apakah Anda ingin menjadi bagian dari mereka atau tidak.

3 label rekaman utama adalah:

  • Grup Musik Universal
  • Musik Sony
  • Grup Musik Warner

Label Hari Ini

Sepanjang abad ke-20, label rekaman adalah kekuatan dominan di belakang artis paling sukses. Label rekaman memiliki kekuatan untuk membuat atau menghancurkan artis, tergantung pada jumlah uang yang mereka investasikan untuk mempromosikan musik mereka.

Internet telah membebaskan artis dari ketergantungan pada label rekaman, dan banyak artis memasarkan dan mendistribusikan musik mereka secara mandiri melalui media sosial dan platform streaming dengan biaya yang jauh lebih rendah. Untuk bertahan dalam bisnis, mengingat realitas era digital, label rekaman sekarang menawarkan apa yang disebut 360 kesepakatan kepada artis yang memberi mereka potongan dari semua karya artis, termasuk penjualan album, penampilan media, dan dukungan produk.

HAL-HAL HUKUM

​Label akan memiliki kontrak tertulis dengan ketentuan dan kesepakatan yang akan dipresentasikan kepada artis. Artis bertanggung jawab untuk membaca, memahami, dan menandatangani kontrak. Jika Anda diberikan kontrak, saya selalu menyarankan untuk membaca kontrak secara menyeluruh. Jika memungkinkan, mintalah orang lain untuk memeriksanya juga. Pastikan untuk memahami ketentuan perjanjian termasuk jadwal dan biaya yang mungkin menjadi tanggung jawab Anda. Ingat, Anda menandatangani perjanjian yang mengikat secara hukum. Banyak orang telah membuat kesalahan dengan menandatangani kontrak yang kemudian mereka sesali. Ini dapat dihindari dengan memastikan Anda memahami persyaratan yang Anda tanda tangani.

APA YANG TERJADI SELANJUTNYA?

Setelah lagu ditandatangani, label hampir selalu meminta ‘pra-master’ dari lagu tersebut. Pra-master adalah versi lagu yang belum dikuasai, dalam format berkualitas tinggi. Pra-master akan digunakan oleh label untuk dikirim untuk penguasaan atas kebijaksanaan mereka sendiri. Anda kemudian akan menerima ‘master’ dan trek akan dijadwalkan untuk dirilis.

Setelah lagu ditandatangani, label menangani distribusi, penjadwalan, karya seni, dan promosi di akhir mereka. Diharapkan artis tersebut akan membantu mempromosikan musik mereka, untuk menghasilkan buzz di sekitar rilis. Label memiliki banyak biaya yang harus dibayar, seperti mastering, promosi, artwork, dll. Oleh karena itu, label hanya akan menandatangani musik yang diharapkan dapat menjual cukup banyak kopi untuk menutupi biaya ini. Terakhir, label biasanya akan mengirimkan musik yang ditandatangani ke daftar DJ, blog, saluran, dll. Ini membantu membagikan konten yang belum dirilis dengan memutar di acara radio, ditampilkan di situs web, dan diputar langsung untuk menghasilkan lebih banyak jangkauan dan permintaan. untuk musik dalam persiapan untuk tanggal rilisnya. Setelah rilis, label akan memberikan pembayaran royalti dan pernyataan kepada artis.

APA PERAN DISTRIBUTOR?

Distributor menandatangani kesepakatan dengan label rekaman dan artis yang ditandatangani secara independen. Ini memberi distributor hak untuk menjual label atau musik artis ke layanan seperti iTunes, Apple, Beatport, Juno, Spotify, dll. Beberapa label akan menangani distribusi mereka sendiri, meskipun ini jarang terjadi. Distributor adalah perantara antara label/artis dan layanan musik. Hal ini memungkinkan label untuk fokus pada promosi dan penandatanganan musik baru daripada distribusi. Distributor yang berbeda memiliki biaya yang berbeda dan dapat memiliki pendekatan yang berbeda tentang bagaimana mereka membebankan biaya kepada pelanggan. Beberapa akan mengambil royalti, sementara yang lain mengambil biaya dimuka.

Sekarang setelah kita membahas seluk beluk bekerja dengan label rekaman dan distributor musik, Anda harus merasa lebih berdaya untuk membuat musik Anda ditandatangani dan mengetahui bahwa Anda mendapatkan kesepakatan terbaik. Untuk wawasan yang lebih mendalam tentang bekerja dengan label dan sisi bisnis industri musik secara keseluruhan, lihat kursus produksi saya di sini .

Strategi label baru

Komputer dan teknologi internet menyebabkan peningkatan dalam berbagi file dan distribusi digital langsung ke penggemar , menyebabkan penjualan musik anjlok dalam beberapa tahun terakhir. Label dan organisasi harus mengubah strategi dan cara mereka bekerja dengan seniman. Jenis kesepakatan baru sedang dibuat dengan artis yang disebut kesepakatan “hak ganda” atau “360” dengan artis. Jenis pakta ini memberikan hak dan persentase label untuk tur artis, merchandising, dan dukungan. Sebagai imbalan atas hak-hak ini, label biasanya memberikan pembayaran di muka yang lebih tinggi kepada artis, lebih sabar dengan pengembangan artis, dan membayar persentase penjualan CD yang lebih tinggi. Kesepakatan 360 ini paling efektif jika artisnya mapan dan memiliki basis penggemar yang setia. Oleh karena itu, label sekarang harus lebih santai dengan perkembangan seniman karena umur panjang adalah kunci dari perjanjian semacam ini. Beberapa artis seperti Paramore , Maino , dan bahkan Madonna telah menandatangani kesepakatan semacam itu.

Melihat kesepakatan 360 aktual yang ditawarkan oleh Atlantic Records kepada seorang seniman menunjukkan variasi struktur. Dokumen Atlantic menawarkan uang muka konvensional untuk menandatangani artis, yang akan menerima royalti untuk penjualan setelah biaya diperoleh kembali. Dengan perilisan album pertama artis, bagaimanapun, label memiliki opsi untuk membayar tambahan $200.000 sebagai ganti 30 persen dari pendapatan bersih dari semua tur, merchandise, endorsement, dan biaya klub penggemar. Atlantic juga akan memiliki hak untuk menyetujui jadwal tur tindakan tersebut, dan gaji karyawan tur dan penjualan merchandise tertentu yang disewa oleh artis tersebut. Selain itu, label juga menawarkan kepada artis potongan 30 persen dari keuntungan album label jika ada yang menunjukkan peningkatan dari royalti industri tipikal sebesar 15 persen.

Leave a Reply

Your email address will not be published.