Republic Records

Mengenal Republic Records label rekaman berbasis di New York City – Republic Records adalah label rekaman berbasis di New York City yang dimiliki oleh Universal Music Group (UMG). Didirikan oleh Avery Lipman dan Monte Lipman sebagai label independen pada tahun 1995, dan diakuisisi oleh UMG pada tahun 2000. Republic awalnya merupakan jejak dari Universal/Motown Records Group, dan berganti nama menjadi Universal Republic Records setelah reorganisasi pada tahun 2006 sebelum pergi kembali ke nama aslinya pada tahun 2012.

Mengenal Republic Records label rekaman berbasis di New York City

Republic Records

u-cover – Yayasan dan Catatan Universal: 1995–2005. Menurut Avery Lipman, dia dan saudaranya Monte menyusun ide untuk Republic Records di apartemen mereka di New York. Lipman menyatakan bahwa keduanya sebelumnya pernah bekerja di perusahaan rekaman dan saat itu sedang berada di sela-sela pekerjaan. Mereka mulai membuat rekaman sebagai hobi, yang pertama adalah Dingleberry Haze dari Bloodhound Gang. Republic Records dibentuk pada tahun 1995 sebagai anak perusahaan dari MCA’s Geffen Records, tetapi segera setelah pendiriannya, distribusi berubah menjadi Universal Records yang baru didirikan.

Baca juga : 5 Catatan Label Rekaman Terpopuler di Indonesia

Pada Januari 2000, diumumkan bahwa Universal Music Group mengakuisisi Republic Records milik Lipman bersaudara sebagai anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki. Monte Lipman diangkat menjadi presiden label Universal Records, sementara Avery Lipman menjadi presiden Republik.

Rekor Universal Republic: 2006–2012

Pada tahun 2006, restrukturisasi perusahaan melihat pembentukan Universal Republic Records melalui penggabungan antara dua label. Monte Lipman menjadi presiden dan CEO label yang direstrukturisasi sementara Avery Lipman menjabat sebagai co-presiden dan COO. Perubahan lain dilakukan di induk label, Universal Motown Republic Group, selama musim panas 2011. Universal Motown Records ditutup, memindahkan artisnya ke Motown Records atau Universal Republic Records yang baru dibuat ulang. Universal Republic Records menjadi label yang berdiri sendiri dan Universal Motown Republic Group ditutup. Pada Agustus 2011, Universal Republic yang direstrukturisasi menandatangani kontrak rekaman dengan Ariana Grande.
Kebangkitan Rekor Republik: 2012–sekarang

Pada Oktober 2012, Universal Republic Records kembali ke moniker Republic Records. Tepat sebelum label kembali ke nama Republik, itu menandatangani artis Kanada, The Weeknd, melalui label jejaknya, XO. Selain album artis, label ini telah merilis soundtrack dengan Universal Pictures (Fifty Shades of Grey), Fox Broadcasting Company (Star), dan NBC (The Voice), di antara banyak kemitraan, film, dan serial televisi lainnya. Republic Records memiliki lagu-lagu di enam dari 10 tempat teratas di Mediabase Top 40 Chart pada tahun 2015, mengikat rekor 2013. Juga pada tahun 2015, label tersebut menandatangani rapper dan penyanyi Amerika, Post Malone.

Pada November 2017, perusahaan tersebut dinobatkan sebagai Label Hitmaker Tahun Ini dari Variety. Pada tahun 2018, Taylor Swift menandatangani kontrak dengan Republic Records setelah merilis musiknya melalui jejak Republic, Big Machine Records, untuk sebagian besar karirnya. Pada bulan Desember tahun itu, Republic bermitra dengan Sony Pictures untuk merilis soundtrack untuk Spider-Man: Into the Spider-Verse.

Single utama soundtracknya adalah “Sunflower” milik Post Malone dan Swae Lee yang mencapai nomor satu di Billboard Hot 100 dan memecahkan rekor untuk sebagian besar minggu di sepuluh besar tangga lagu Hot R&B/Hip-Hop Songs di 45. Awal 2019 melihat penandatanganan reuni Jonas Brothers, juga.

Juga pada tahun 2019, Republic Records dinobatkan sebagai “Label of the Year” oleh Billboard dan Variety. Ini telah menjadi label Billboard of the year selama 4 dari 5 tahun terakhir dan Variety untuk masing-masing dari tiga tahun terakhir.

Republic juga dinobatkan sebagai Billboard’s Hot 100 Label of the Year untuk keenam kalinya secara berturut-turut. Lima album Republic (Ariana Grande’s Thank U, Next, Taylor Swift’s Lover, Post Malone’s Beerbongs & Bentleys, Drake’s Scorpion dan Post Malone’s Hollywood’s Bleeding) juga muncul di 10 besar tangga lagu Billboard 200 akhir tahun.

Pada tahun 2020, Republic Records bermitra dengan JYP Entertainment untuk Korean Girl Group Twice sebagai label dan distributor Amerika pertama grup tersebut.

Twice akan menjadi artis pertama dari JYP Entertainment yang didukung oleh aliansi tersebut. Penandatanganan Twice mewakili pasar yang beragam untuk K-pop di AS.

Republic Records menjadi label pertama yang bermitra dengan DistroKid, memungkinkannya untuk menambang data dari perusahaan yang mencari artis baru. Inisiatif ini dimulai pada tahun 2021 dan memungkinkan DistroKid untuk menerima biaya pencari untuk setiap artis baru yang menandatangani kontrak dengan label tersebut.

Pada Januari 2021, label tersebut memiliki lima dari tujuh album teratas di tangga lagu Billboard 200, termasuk tiga tempat teratas bersama Morgan Wallen’s Dangerous: The Double Album, Taylor Swift’s Evermore, dan Pop Smoke’s Shoot for the Stars, Aim for the Moon.

Posisi After Hours di The Weeknd dan Ariana Grande masing-masing berada di urutan keenam dan ketujuh. Bulan itu, Republic juga memiliki enam dari sepuluh album teratas di tangga album Rolling Stone dan sembilan dari 20 lagu teratas di tangga lagu Rolling Stone.

Pada Maret 2021, Taylor Swift menjadi artis Republik pertama yang memenangkan Grammy Award untuk Album of the Year untuk albumnya, Folklore.

Baca juga : Musisi Terkenal Pada Tahun 1984, The Police Band

Republic Records merilis EP Bloodhound Gang 1994, Dingleberry Haze, dan LP pertama mereka, Use Your Fingers. Single Kevin Rudolf, “Let It Rock”, disertifikasi triple platinum oleh Recording Industry Association of America.

Debut single Jay Sean, “Down”, terjual enam juta kopi di Amerika Serikat dan menerima pemutaran besar di radio di seluruh dunia. Single lanjutan Sean, “Do You Remember”, terjual lebih dari satu juta kopi.

Penyanyi-penulis lagu Amerika Taylor Swift merekam dengan Big Machine Records yang berbasis di Nashville. Swift adalah artis quadruple-platinum dengan 11 Grammy Awards dan lebih dari 175 juta unit bergerak di seluruh dunia pada 2014.

Karena kontraknya dengan Big Machine berakhir pada 2018, ia menandatangani kontrak dengan Republic, dengan single pertamanya “ME!” dengan label dan labelnya sendiri “Taylor Swift Productions, Inc.” dirilis pada 26 April 2019. Jack Johnson telah menerima sejumlah sertifikasi emas dan platinum. Album debut Damian Marley bersertifikat emas dan terjual satu juta kopi di seluruh dunia.

Rilisan Republic terkemuka lainnya dalam beberapa tahun terakhir datang dari artis seperti Ariana Grande (Yours Truly 2013, My Everything 2014, Dangerous Woman 2016, Sweetener 2018, Thank U, Next, dan Positions 2019); Jonas Brothers (Kebahagiaan 2019 Dimulai); Taylor Swift (Kekasih 2019, dan cerita rakyat 2020 dan seterusnya); The Weeknd (Kiss Land 2013, Beauty Behind the Madness 2015, Starboy 2016, dan After Hours 2020); Florence and the Machine (How Big, How Blue, How Beautiful dan 2018’s High as Hope); Lorde (Pahlawan Wanita Murni 2013 dan Melodrama 2017); James Blake (Formulir Asumsi 2019); dan Pearl Jam (Gigaton 2020).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *