Label Musik Ciptaan Koen Lybaert

Di dalam dunia musik, keberadaan label musik merupakan hal yang amat penting. Label musik berperan sebagai sarana seorang musisi untuk memproduksi karya-karya yang mereka ciptakan. Label musik yang dibuat dan dimiliki oleh seorang musisi dimanfaatkan dalam mengeluarkan lagu, memanajemen artis dan mengatur penjualan lagu yang berhasil diciptakan. Karena manfaatnya tersebut, tak mengherankan jika sebuah label musik sangat penting bagi seorang musisi. Jika diperhatikan dengan seksama, setiap negara memiliki label musik yang namanya dikenal baik oleh musisi dunia.

U-Cover menjadi salah satu nama label musik ternama asal Belgia yang berhasil diciptakan oleh seorang musisi bernama Koen Lybaert yang bekerja sama dengan perusahaan untuk membangun U-Cover. Koen Lybaert sendiri merupakan seorang musisi yang menganggap U-Cover sebagai bentuk kepribadiannya sendiri. U-Cover ia gunakan untuk mengenalkan karya musiknya kepada orang banyak.

Menjadi seorang musisi, sudah sepantasnya bagi Koen Lybaert untuk mengabadikan karya musik yang ia ciptakan. U-Cover menjadi wadah atau sarana bagi seorang Koen Lybaert untuk mengenalkan karya musik yang ia ciptakan sendiri. Karya musik yang dibuat oleh Koen Lybaert menggunakan label U-Cover dan membuatnya mudah dikenal oleh orang lain. Dari label U-Cover, Koen Lybaert berhasil menciptakan dua buah labum lagu yang dirilis pada tahun 2011 dan tahun 2013. Pada tahun 2011, Koen Lybaert berhasil merilis album pertamanya yang diberi judul The Secret Meltdown. Album pertama ciptaan Koen Lybaert ini merupakan album yang berhasil dirilis oleh Koen Lybaert sejak 30 tahun ia berkarir di dunia musik. Dalam waktu yang lama tersebut, Koen Lybaert berhasil menciptakan album musik dengan menggunakan namanya sendiri. Album yang diberi judul The Secret Meltdown ini menggambarkan sebuah lagu yang dipadukan dengan alat musik.

Dua tahun berselang, Koen Lybaert berhasil merilis album keduanya yang diberi judul Dead Whale Floating. Album kedua tersebut merupakan hasil ciptaan Koen Lybaert yang dibuat dengan harapan yang amat besar. Album kedua buatan Koen Lybaert menjadi acuan seorang Koen Lybaert dalam berkarir di dunia musik. Koen Lybaert memutuskan untuk fokus dalam berkarir di dunia musik sejak album musik kedua yang ia rilis. Tidak hanya berhenti di album kedua, Koen Lybaert terus mengolah imajinasinya dalam menciptakan karya musik. Setiap karya musik yang dibuat oleh Koen Lybaert tak kalah keren dengan karya-karya musik yang sebelumnya pernah ia ciptakan. Dead Whale Floating menggambarkan seruan yang diperuntukan kepada beberapa pihak agar dapat berpikiran mengenai ekologi. Dead Whale Floating menjadi album musik yang menggambarkan secara pasti akan ciri khas yang dimiliki oleh Koen Lybaert dalam berkarir musik. Kedua album musik buatan Koen Lybaert dirilis langsung melalui U-Cover yang merupakan label musik buatannya sendiri.

5 Label Belgia untuk Dilihat di Pasar Label Independen Brussel
Label Music

5 Label Belgia untuk Dilihat di Pasar Label Independen Brussel

5 Label Belgia untuk Dilihat di Pasar Label Independen Brussel – Tanggal 7 dan 8 April ini, Brussel akan menjadi tuan rumah edisi pertama Pasar Label Independen , dengan stand dari lebih dari 40 label rekaman Belgia dan Eropa. Kunjungi kembali musik klasik dan perluas cakrawala musik Anda dengan lima label 100% Belgia yang tidak boleh dilewatkan.

5 Label Belgia untuk Dilihat di Pasar Label Independen Brussel

Okraïna Records

u-cover – Jika kekuatan sebuah label terletak pada kekuatan visual mereka (seperti sampul Factory Records legendaris yang dirancang oleh Peter Saville, misalnya), Okraïna Records mungkin adalah label paling mencolok di Belgia saat ini. Didirikan oleh penduduk asli Brussel Philippe Delvosalle, Okraïna hanya mengeluarkan vinil 10 inci – sering kali menampilkan dua seniman. Bagian lengan – semuanya dirancang oleh Gwenola Carrère – memiliki estetika puitis yang polos dan dikerjakan dengan tangan menggunakan spidol.

Baca Juga : Pemeriksaan Pasar Musik Belgia – Promosi, Pemesanan, dan Media

Namun di luar visual yang indah, Okraïna Records membangun jembatan antara genre tradisional dan artis modern, musik rakyat dahulu kala dan musik pop saat ini. Rilisan pertama label ini menampilkan sampul lagu-lagu abad pertengahan oleh Eloïse Decazes (penyanyi dari Arlt) dan gitaris Kanada Eric Chenaux. Sejak itu, label telah mengeluarkan rekaman yang belum pernah dirilis oleh Ed Askew dan Ed Sanders, dua tokoh kunci dari adegan rakyat Amerika di tahun 60-an dan 70-an. Mereka juga meningkatkan eksposur ke musik baru dengan mengeluarkan banyak split, dan mereka telah menjelajahi konsep memori dengan rilisan folk mereka (Eloïse Decazes et Delphine Dora) sambil juga memasukkan kisah hidup ke dalam musik (David Greenberger, Glenn Jones et Chris Corsano).

Les Disques du Crepuscule

Ada suatu masa ketika Brussel dipenuhi dengan nama-nama besar post-punk dan avant-garde, dari Cabaret Voltaire hingga Josef K, Tuxedomoon, A Certain Ratio, Malaria!, Antena, Anna Domino, semuanya masuk ke label sekarang-kultus, Les Disques du Crepuscule. Pada tahun 1980 Tony Wilson, salah satu pendiri Manchester’s Factory Records, melintasi Channel bersama dengan beberapa bandnya. Di Belgia, ia bertemu Michel Duval dan Annik Honoré, yang mengorganisir pertunjukan yang mengesankan di Plan K dengan Joy Division, Cabaret Voltaire, The Human League, Delta 5, The Slits, The Pop Group, dll. Bersama-sama, mereka memutuskan untuk membuat cabang Belgia dari Factory Records, dan dengan demikian Les Disques du Crépuscule lahir. Sejak itu, label tersebut telah merilis ratusan rekaman ikonik.

Cakram Berjejal

Juga didirikan pada tahun 1980, Crammed Discs tentu saja telah membuat jejaknya dalam sejarah musik Belgia dan internasional. Dibuat oleh musisi dan produser Marc Hollander (dari band Aksak Maboul), Crammed Discs seperti pendirinya – sebuah peleburan pengaruh. Baik itu rock, musik dunia, atau elektronik, label ini telah melampaui batas sejak rilis pertama mereka. Dari eksplorasi elektronik grup Kongo Konono n°1 (yang lagu-lagunya telah ditinjau kembali oleh seluruh scene rock indie) hingga penciptaan Ziriguiboom, sub-label yang didedikasikan untuk scene Brasil, dan album oleh musisi jazz Ethiopia Mahmoud Ahmed, Crammed Discs telah menciptakan kembali seluruh gagasan “musik dunia” selama lebih dari empat puluh tahun.

62TV Record

Label ikonik lain dari kancah Belgia, 62TV Records merayakan ulang tahun ke-20 mereka pada tahun 2015. Dari headliner seperti Venus, Girls in Hawaii dan Sharko, hingga bintang yang sedang naik daun seperti Alpha Whale, Paon dan Italian Boyfriend (proyek sampingan oleh drummer BRNS), 62TV Records pasti menempatkan Belgia di peta rock indie.

Meeuw Muzaki

Anda memerlukan selera humor yang baik dan sentuhan eksentrisitas untuk menyebut label Anda Meeuw (artinya “camar” dalam bahasa Belanda). Dari apa yang kami ketahui, pendiri Jos Moers juga tidak kekurangan, seperti yang terlihat jelas dari catatan pada labelnya, yang ia buat di Belanda dan baru-baru ini pindah ke Brussel. Dari musisi elektronik seperti Felix Kubin dan Chris Himler hingga artis Belanda yang boros Harry Merry, Meeuw Muzak pada dasarnya adalah aula ketenaran hingga yang paling tidak jelas. Dan itu harus terbayar, karena sebagian besar dari 45-an mereka sudah terjual habis!

Pemeriksaan Pasar Musik Belgia – Promosi, Pemesanan, dan Media
Musik

Pemeriksaan Pasar Musik Belgia – Promosi, Pemesanan, dan Media

Pemeriksaan Pasar Musik Belgia – Promosi, Pemesanan, dan Media – MXD terus mengeksplorasi lingkungan musik di luar pasar ekspor yang besar dan paling jelas. Waktunya telah tiba untuk Belgia dan kami meminta Jochen De Vos dari majalah Cutting Edge untuk memberi kami sedikit wawasan tentang pasar musik Belgia.

Pemeriksaan Pasar Musik Belgia – Promosi, Pemesanan, dan Media

u-cover – Jochen adalah lulusan manajemen musik dan kepala editor musik di majalah Cutting Edge sejak empat tahun. Cutting Edge adalah salah satu outlet media musik terbesar di Belgia. Jochen juga melakukan PR dan promosi untuk seniman dan organisasi musik Belgia, Belanda dan internasional yang memasuki pasar Belgia. Kami pikir dia akan menjadi orang yang tepat untuk mengajukan beberapa pertanyaan tentang bidang media Belgia dan kesempatan manggung di area tersebut!

Baca Juga : Pasar Musik Yang Ada Di Rusia

Pasar Belgia (dan negara pada umumnya) dicirikan oleh fakta bahwa pasar itu terbagi di bagian barat laut Flemish (Flanders) dan bagian tenggara Prancis (Wallonia) – dengan minoritas Jerman yang sangat kecil di timur jauh. Menurut Jochen, ini juga tercermin dalam bidang media yang relatif kecil, sebagian besar karena hambatan bahasa: ”Mungkin ada sekitar enam situs web atau blog musik populer di Flanders, termasuk Cutting Edge, Indiestyle , dan Disco Naïveté .”

Juga bidang radio dipisahkan menjadi dua bagian besar. Untuk band rock dan indie, Studio Brussel adalah stasiun radio terpenting di Flanders. Di Wallonia yang setara adalah FM Murni. Stasiun radio nasional penting lainnya adalah Radio 1 (folk, penyanyi-penulis lagu, rock klasik), Q-Music (musik pop, “komersial”) dan MNM (pop, edm, dll). Ketiganya adalah stasiun Flemish.

Sebagai tambahan, ada beberapa stasiun mahasiswa yang beroperasi dari berbagai kota, di antaranya Jochen menyebutkan Urgent.fm (Ghent), Radio Scorpio (Leuven) dan Stereo03 (Antwerp).

Jochen juga menyarankan bukan hanya bahasa yang membagi pasar musik Belgia.

”Dari segi musik, umumnya ada lebih banyak peluang di Flanders. Tetapi Wallonia telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir – khususnya kota Luik. Tempat-tempat baru dibuka dan lebih banyak band akan bermain di sana, yang merupakan hal yang baik.” Ketika memasuki pasar Belgia sebagai pendatang baru, Jochen merekomendasikan pendekatan langkah demi langkah untuk promosi.

”Mulai saja dengan riset dan minta seseorang menjelaskan pasar Belgia kepada Anda. Setelah itu, berbicara dalam hal promosi, cobalah untuk membangun portofolio untuk meyakinkan media yang lebih besar. Mulailah dengan blog dan situs Belgia dan pergi ke radio mahasiswa. Gunakan liputan untuk pergi ke majalah dan surat kabar sesudahnya dan kemudian radio nasional.”

Masalah utama adalah hadir dan memiliki cerita untuk diceritakan, katanya. “Kami menyukai cerita, jadi lakukan sesuatu dengan itu! Sesuatu tentang mengapa Anda berada di Belgia bermain pertunjukan dan mengapa Anda ada di sekitar. Orang-orang perlu melihat Anda, mendengar Anda, dan tahu tentang kisah Anda!”

Jochen mengatakan tidak perlu dikatakan lagi bahwa mempekerjakan PR lokal pasti akan memiliki manfaat besar, terutama saat mempromosikan musik Anda ke label dan agen pemesanan dan ketika mencoba memesan di tempat yang lebih besar.

Bagaimana cara pemesan memesan di Belgia? Di mana Anda harus bermain?

“Ketika Anda datang ke Belgia, Anda pasti harus mencoba bermain di salah satu kota besar. Mungkin Brussel masih merupakan tempat terbaik untuk bermain karena itu adalah pusat Belgia dan orang-orang dari bagian Flemish dan Prancis di Belgia dapat datang ke pertunjukan. Jika itu tidak memungkinkan, cobalah untuk mengatur sesuatu di Antwerpen atau Ghent. Pilihan berharga lainnya adalah Leuven, Hasselt dan Luik.”

“Karena Belgia adalah negara yang sangat kecil, semua kota sangat dekat satu sama lain, tetapi pasti ada lebih banyak pilihan di kota-kota besar. Coba mainkan pertunjukan di bagian Flemish dan Prancis! ”

“Sangat umum bahwa agen pemesanan memesan untuk Belgia dan Belanda. Tapi mungkin itu lebih umum untuk seniman internasional daripada seniman Belgia atau Belanda. Beberapa agensi penting di Belgia dan Belanda adalah Belmont Bookings, Friendly Fire, Peter Verstraelen dan tentu saja… Live Nation.”

Banyak orang cenderung melihat seniman Nordik dan Skandinavia sebagai sesuatu yang istimewa. Jochen setuju bahwa juga di Belgia, ada kabut khusus yang menyelimuti seniman Skandinavia.

”Dalam banyak kasus akan menjadi keuntungan bagi sebuah band yang berasal dari Skandinavia karena telah menjadi label berkualitas selama beberapa tahun terakhir di Belgia, sebagian besar berkat artis seperti The Knife, Lykke Li, Mø, The Radio Dept. dan Mengeong. Bangsa Nordik juga terkenal dengan musik metal, berkat artis seperti Finntroll, Turisas, Sabaton dan King Diamond. Banyak dari mereka selalu bermain setiap tahun di Graspop, festival metal terbesar kami.”

Tempat yang bagus untuk mulai memperkenalkan industri musik Belgia adalah Glimps Festival .

”Glimps adalah festival showcase nasional di Belgia. Itu terjadi pada bulan Desember di pusat Ghent. Ini mirip dengan Eurosonic dan banyak festival showcase lainnya, tetapi perbedaan sebenarnya adalah bahwa seluruh industri musik Belgia menghadiri acara tersebut. Setiap tahun ada tema sentral dan negara, dan ya, negara fokus tahun ini adalah Denmark. Jadi banyak band Denmark akan datang ke Belgia tahun ini! Bermain di festival mungkin cara termudah untuk memperkenalkan band Anda ke industri musik Belgia.”

Pasar Musik Yang Ada Di Rusia
Berita Musik Informasi Musik

Pasar Musik Yang Ada Di Rusia

Pasar Musik Yang Ada Di Rusia – Musim gugur ini saya telah mempersiapkan untuk merilis album baru saya. Rekaman sudah menunggu Anda untuk mendengarnya.

Pasar Musik Yang Ada Di Rusia

u-cover – Dalam hal ini, saya memutuskan untuk mempelajari keadaan industri musik di dunia pada umumnya dan di Rusia pada khususnya, dan saya ingin mengetahui bagaimana tren global sesuai dengan situasi di negara kita.

Merekam album adalah proses yang agak rumit dan melelahkan, tetapi merekam dan merilis hanya setengah dari perjuangan, maka Anda perlu melakukan upaya agar karya Anda sampai ke pendengar dan dihargai. Karya ini tidak sekreatif proses menciptakan musik, namun, pentingnya di zaman kita sudah jelas.

Setelah muncul ke dunia, musik menemukan jalannya ke hamparan rak musik yang tak berujung, dan agar tidak tenggelam dan menghilang, musisi perlu memahami tren apa yang saat ini ada di pasar dan mencoba memprediksi apa yang akan terjadi. dia berikutnya. Mari kita mulai dengan melihat grafik pendapatan industri musik global dari 1999 hingga 2017, menurut Global Music Report 2018 Annual State of the Industry:

Grafik menunjukkan bagaimana layanan streaming (ditandai dengan warna biru) mendapatkan momentum dan telah menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi global industri musik. Layanan streaming mencakup berbagai format, termasuk layanan berlangganan berbayar YouTube, Vevo, Spotify, serta berbagai platform radio streaming (dan di Rusia ini adalah musik Yandex, Apple Music, dll.).

Total pendapatan di seluruh dunia dari layanan streaming meningkat 41,1% dan untuk pertama kalinya menjadi sumber pendapatan terbesar di industri musik. Pada akhir tahun 2017, terdapat 176 juta pengguna saluran berlangganan berbayar di seluruh dunia, dengan peningkatan 64 juta selama tahun 2017. Sekarang itu kecepatan!

Dan jika Anda melihat 2018, maka menurut laporan lain – RIAA 2018 tentang untung rugi industri musik, maka pendapatan dari platform streaming tumbuh 30% lagi dan sudah menyumbang 75% dari total pendapatan global untuk 2018. Dan bagaimana dengan media fisik musik yang begitu familiar bagi kita hingga saat ini: CD, DVD, dan piringan hitam yang tersayang?

Baca Juga : 2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya

Grafik menunjukkan penurunan popularitas media fisik secara keseluruhan (ditandai dengan warna biru tua yang mengkhawatirkan). Pada tahun 2017 mereka turun 5%, dan menurut laporan RIAA pada tahun 2018 mereka turun lagi 23%, dan dengan format situasinya terlihat seperti ini:

CD turun di 2018 sebesar 34% dibandingkan tahun lalu dan untuk pertama kalinya sejak 1986 penjualan CD di seluruh dunia berjumlah kurang dari satu miliar dolar
DVD runtuh sedemikian rupa sehingga penulis bahkan tidak menganggap perlu untuk menulis tentang mereka secara rinci (kami bahkan tidak akan bertanya kepada mereka tentang kaset)
Rekaman vinil masih merupakan pengecualian. Pendapatan album vinil pada 2018 adalah $419 juta, naik 8% dari tahun ke tahun dan mencapai level tertinggi sejak 1988. Berdasarkan nilai, vinil menyumbang lebih dari sepertiga pendapatan format fisik.

Seluruh pasar musik di Rusia tumbuh hanya 1% pada tahun 2017, menjadi $557 juta, menurut Survei Hiburan dan Media Seluruh Dunia PwC: Prakiraan 2017-2021. Pada 2015-2016, pendapatan industri musik Rusia turun karena situasi ekonomi umum yang memburuk, khususnya, penduduk lebih menyukai jenis hiburan yang lebih murah daripada menghadiri konser musik langsung, misalnya. Namun, karena penguatan rubel, para ahli memperkirakan peningkatan volume segmen konser: ia tumbuh sebesar 2% setiap tahun dan akan mencapai $ 535 juta pada tahun 2021.

Para ahli percaya bahwa tren utama dalam industri musik global juga akan meningkat di negara kita. Ini karena perubahan preferensi pengguna: alih-alih membeli musik, mereka akan semakin banyak menggunakan layanan streaming. Meskipun demikian, segmen musik digital pada tahun 2016 untuk pertama kalinya melampaui pendapatan dari konten musik fisik ($8,5 miliar) dan berjumlah $10,7 miliar.

Di segmen musik digital, pertumbuhan terutama didorong oleh layanan streaming. Total pendapatan mereka di Rusia pada tahun 2017 diperkirakan mencapai $ 22 juta, yang 52% lebih tinggi dari pada tahun 2016. Pada akhir 2016, layanan streaming musik Rusia terkemuka Yandex. Music mengumumkan bahwa jumlah pelanggan berbayarnya telah mencapai 250 ribu orang, meningkat tiga kali lipat sejak 2015.

Namun demikian, Yandex.Music menduduki peringkat kedua (pada saat 2017), di belakang Apple Music, jumlah pelanggan Rusia yang melebihi 600.000. Tempat ketiga diambil oleh Google Play Musik dengan 100.000 pelanggan. Pada pertengahan 2016, dilaporkan bahwa perusahaan Swedia Spotify, pemimpin dunia dalam streaming,

Dalam banyak hal, perubahan ini terkait dengan perubahan generasi konsumen, menurut Pwc: alih-alih generasi baby boomer, generasi milenial (lahir antara 1981 dan 1998) dan generasi Z (lahir setelah 1998) akan datang, yang “tumbuh up” di jaringan, yang lain mengkonsumsi konten dan membayar lebih sedikit untuk itu juga.

Mereka mendengarkan musik secara online daripada membeli album, membaca berita di media sosial daripada membeli koran cetak, menonton video YouTube daripada berlangganan TV kabel atau satelit. Dan kini hadir generasi yang berkali-kali lebih “media” dari generasi sebelumnya. Jelas, kebiasaan konsumsi berbeda dalam beberapa hal tergantung pada layar (ponsel atau TV rumah besar) dan pada waktu seseorang menggunakan perangkat akses konten.

Penonton banyak berubah, dan kini hadir generasi yang berkali-kali lebih “media” dari generasi sebelumnya. Jelas, kebiasaan konsumsi berbeda dalam beberapa hal tergantung pada layar (ponsel atau TV rumah besar) dan pada waktu seseorang menggunakan perangkat akses konten.

2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya
Informasi Musik

2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya

2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya – Dari hit yang lahir di TikTok hingga konser realitas virtual hingga streaming langsung jutawan, berikut adalah 12 inovasi paling mengganggu yang memungkinkan sektor ini bertahan dalam setahun tanpa konser Jika industri rekaman dapat menulis sejarahnya sendiri.

2020 Mengubah Industri Rekaman Selamanya

u-cover  – ia akan mengulangi kata-kata yang sama persis setiap tahun, ad mual: transformasi, revolusi, perubahan zaman. Jika ada tahun di mana hiperbola ini tampaknya tepat, itu adalah tahun 2020.

Tanpa kemampuan untuk mengambil tur yang paling menguntungkan dan mengatur acara besar, industri telah belajar untuk berpikir di luar kotak untuk menemukan sumber pendapatan baru dan cara baru untuk terhubung dengan publik. Seperti yang dikatakan kepala Universal Music Lucian Grainge dalam email yang dikirim ke karyawan, “2020 akan menjadi tahun untuk diingat dengan kesedihan bagi mereka yang telah kehilangan kita, tetapi juga dengan bangga bagaimana kita telah mengatasi tantangan yang terpaksa kita hadapi.”.

Ledakan konser digital

Coronavirus telah mengubah streaming langsung. Pada suatu waktu, mereka pada dasarnya dianggap sebagai bentuk hiburan yang buruk. Saya telah menjadi ekosistem dengan pertumbuhan tercepat di industri ini. Dengan dibatalkannya konser dan tidak ada tempat fisik untuk berbagi musik mereka, artis dari semua jenis, dari superstar hingga bakat amatir, telah berbondong-bondong ke internet.

Ini dimulai dengan siaran langsung informal yang dibuat dengan telepon. Dalam waktu beberapa bulan, kami beralih ke blockbuster yang kompleks dan semakin mahal. Dua Lipa’s , misalnya, menelan biaya sekitar $1,5 juta. Untuk konser akhir tahun yang luar biasa oleh Kiss , langsung dari Dubai, kita berbicara tentang delapan angka.

Bahkan pertunjukan di video game seperti Fortnite dan Roblox membuat sensasi. Konser Travis Scott meraup sekitar $ 20 juta, belum lagi resonansi global yang dicapainya, sementara Lil Nas X menarik 33 juta penonton. Justin Bieber, The Weeknd dan J Balvin telah berinvestasi di Wave, yang memproduksi konser animasi semacam itu. Sektor ini dengan cemas menunggu kembalinya konser, tetapi banyak manajer, agen pemesanan, dan artis yakin bahwa streaming, lebih murah dan lebih mudah dari banyak sudut pandang, akan menjadi pusat di era pasca-Covid. (Ethan Millman).

Baca Juga : Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020

Selamat tinggal pemasaran tradisional

Ada suatu masa ketika siklus promosi terkait dengan perilisan rekaman terdiri dari bulan-bulan penggoda, sampul majalah, dibawakan di acara bincang-bincang. Karena pertemuan berbagai faktor, terutama kekacauan yang dihasilkan oleh penguncian global, musik yang paling banyak dibicarakan tahun ini lahir dari posting viral di internet (misalnya: hit TokTok 15 detik yang menemani kami sepanjang musim semi.

Dan musim panas) atau rilis mendadak dan tanpa pemberitahuan (lihat kasus Folklore dan Evermore oleh Taylor Swift). Anda dapat menganggapnya sebagai pukulan master atau balapan bearish, tetapi rilis kejutan dan tanpa investasi besar akan berlanjut setelah virus.

Seniman hebat menjual katalog mereka

Keputusan Bob Dylan untuk menjual seluruh katalognya ke Universal seharga $400 juta mengejutkan para penggemar. Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk pengamat industri yang paling tajam. Pada tahun 2020 semua orang mulai dari Stevie Nicks hingga Mark Ronson, Imagine Dragons, Calvin Harris, Barry Manilow, RZA, dan the Killers menjual hak atas lagu mereka ke perusahaan yang didanai dengan baik.

Pemain paling tidak bermoral di sektor ini, Hipgnosis Song Fund, telah menghabiskan lebih dari satu miliar dan tidak berniat untuk berhenti. Lagi pula, penulis tergiur dengan tawaran itu bukan hanya karena jumlahnya besar, tetapi juga karena 2020 telah menghilangkan keuntungan dari tur. Ada juga aspek lain, yaitu jendela pajak yang menguntungkan yang bisa ditutup dengan reformasi pajakdiumumkan oleh Joe Biden . Semua ini tidak akan hilang di awal tahun 2021.

Kesepakatan rekaman yang adil dimungkinkan (mungkin)

Katalog artis untuk dijual tanpa persetujuannya selalu menjadi pemandangan yang buruk. Tahun ini terjadi pada Taylor Swift (untuk kedua kalinya), ketika Shamrock Capital membeli masternya dari Scooter Braun seharga $ 300 juta. Namun, kontrak Swift saat ini dengan Universal, yang ditandatangani pada 2018, menandai masa depan yang berbeda untuk industri rekaman arus utama. Swift memiliki master dari semua yang telah direkam dan dirilis sejak kesepakatan itu ditandatangani termasuk Lover dan duo Folklore/Evermore.

Universal dan Republic Records-nya hanya menjual dan mendistribusikan rekaman, tetapi mereka tidak memilikinya. Pertarungan Swift untuk tuannya telah datang, secara kebetulan, sebagai musuh bebuyutannya Kanye Westdiposting di Twitter serangkaian serangan terhadap Universal dan halaman rahasia kontraknya, termasuk rincian keuangan. Apakah bendungan itu runtuh? Akankah seniman memiliki kekuatan tawar yang lebih besar? Dilihat dari lusinan artis yang mengangkat suara mereka, didorong oleh protes West dan Swift, sepertinya begitu.

Artis vs streaming

Kemerosotan pendapatan konser telah membuat sentimen anti-korporat yang telah berkembang di industri ini selama bertahun-tahun semakin nyata. Layanan streaming dan jurusan berhasil mengumpulkan jumlah besar bahkan selama pandemi, tetapi apa yang terjadi pada pemain yang lebih kecil, yang penting untuk kesehatan ekosistem musik apa pun? Bagi asosiasi Persatuan Musisi dan Pekerja Sekutu, pandemi telah menjadi peluang untuk meluncurkan kembali kampanye untuk meningkatkan bagian pendapatan streaming yang disediakan untuk artis.

“Spotify terus berkembang, namun pekerja musik di seluruh dunia menyentuh remah-remahnya,” tulis mereka dalam sebuah manifestoditandatangani oleh 26 ribu seniman. Kebencian ini telah memungkinkan Bandcamp untuk menonjol sebagai alternatif yang baik untuk platform yang lebih besar, terutama berkat Bandcamp Fridays, hari-hari ketika situs menyerahkan bagian pendapatannya yang mengumpulkan $ 40 juta untuk artis dan label independen.

Apakah Anda ingin bukti bahwa ide itu berhasil? Baik Apple Music dan Spotify telah menandatangani cek besar untuk mendukung label independen dan lokal dalam upaya untuk melepaskan label dari perusahaan serakah dan tidak bermoral.

Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020
Informasi Musik

Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020

Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020 – Menurut IFPI, pasar musik master global tumbuh 7,4% YoY menjadi $21,6 miliar .

Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020

u-cover – Terlepas dari berbagai dampak sosial dari virus corona baru dan tahun yang terbatas di negara-negara di seluruh dunia, termasuk Jepang, pasar musik telah tumbuh selama enam tahun berturut-turut . Apa artinya ini di Jepang dan dunia? Kali ini, kami akan menganalisis tren yang bisa dibaca dari laporan IFPI terbaru.

Hal pertama yang bisa saya katakan adalah bahwa tingkat pertumbuhan telah melambat. Membandingkan tingkat pertumbuhan tahun-ke-tahun, itu adalah 8,2% pada 2019 dan 7,6% pada 2020. Dapat disimpulkan bahwa hal ini terkait dengan berbagai faktor yang disebabkan oleh virus corona baru.

Selanjutnya, saya telah menyebutkan bahwa tahun 2020 adalah tahun ketika penjualan master global tumbuh positif selama enam tahun berturut-turut, tetapi penjualan tahun 2020 sebesar 21,6 miliar dolar (sekitar 2.345,8 miliar yen) juga terjadi pada tahun 2002. Perlu juga dicatat bahwa kami telah mencapai yang tertinggi. skala penjualan sejak saat itu. Pada tahun 2002, penjualan mencapai 22,1 miliar dolar (sekitar 2,4 triliun yen).

Mendukung pasar musik pada tahun 2020 adalah pertumbuhan streaming musik. Penjualan dari streaming meningkat 19,9% YoY menjadi $13,4 miliar (sekitar 1.455,5 miliar yen). Ini terus tumbuh sebagai sumber pendapatan bagi pasar, menyumbang 62,1% dari pangsa penjualan.

Baca Juga : Industri Musik Belgia Tumbuh 8% Di Tahun 2019

Hak kinerja turun 10,1%. Penjualan sinkron juga turun sedikit menjadi 0,4%. Hal ini disebabkan penurunan penjualan akibat terhentinya produksi di industri TV, film, dan game akibat dampak Corona baru.

Penjualan musik fisik, termasuk CD, turun 4,7% menjadi $4,2 miliar. Penjualan unduhan turun 15,7% menjadi 1,2 miliar dolar (sekitar 130 miliar yen). Pangsa musik fisik adalah 19,5%. Pangsa unduhan turun menjadi 5,8%.

Menurut IFPI, ada 443 juta pengguna berbayar untuk langganan musik. Pertumbuhan terus berlanjut, naik 29,9% dari 341 juta di 2019.

Pertumbuhan pengguna berbayar (29,9%) tumbuh lebih cepat dari pertumbuhan penjualan streaming musik (19,9%). Namun, jika Anda membandingkan tingkat pertumbuhan, Anda dapat melihat bahwa mereka melambat.

Membandingkan pangsa penjualan streaming berbayar jenis langganan dan model iklan streaming gratis, langganan menyumbang 46% dari total penjualan. Sebaliknya, model iklan adalah 16,2%.

Dalam hal penjualan, langganan adalah $ 9,94 miliar (sekitar 1,79,7 miliar yen), sedangkan model iklan adalah $ 3,5 miliar (sekitar 380,2 miliar yen). Pada 2019, penjualan berlangganan adalah 8,5 miliar dolar (sekitar 923,2 miliar yen), sedangkan model iklannya adalah 2,85 miliar dolar (309,6 miliar yen).

Dalam hal penjualan, langganan tetap cukup kuat untuk menetapkan tonggak sejarah dalam yen Jepang melebihi 1 triliun yen. Di sisi lain, dari sisi tingkat pertumbuhan, model periklanan mencapai momentum pertumbuhan di tahun 2020 yang melebihi jumlah langganan.

Laporan IFPI juga mencatat bahwa Jepang, penjual terbesar kedua di dunia, sedang lesu. Penjualan master disc di Jepang turun 2,1% dari tahun sebelumnya. Laju penurunan tersebut bahkan lebih besar dari penurunan 0,95 di tahun 2019.

Di sisi lain, penjualan di kawasan Asia cukup kuat. Meskipun Jepang mengalami penurunan, Asia mencapai pertumbuhan positif sebesar 9,5% year-on-year. Tingkat pertumbuhan penjualan di Asia tidak termasuk Jepang adalah 29,9%. Pertumbuhan di Asia, yang terlihat ke Jepang, patut dicatat, dan telah menjadi wilayah terbesar di dunia dalam hal pertumbuhan penjualan berdasarkan wilayah, melampaui 15,9% di Amerika Latin.

Di antara Asia, Korea Selatan, yang memiliki penjualan terbesar ke-6 di dunia, mencapai pertumbuhan positif yang besar sebesar 44,8% dibandingkan tahun sebelumnya. Didorong oleh kesuksesan K-POP, ini telah menjadi pasar musik dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Industri Musik Belgia Tumbuh 8% Di Tahun 2019
Berita Musik Informasi Musik

Industri Musik Belgia Tumbuh 8% Di Tahun 2019

Industri Musik Belgia Tumbuh 8% Di Tahun 2019 – Industri musik Belgia tumbuh 8% pada tahun 2019 dengan langganan streaming berbayar naik 31% dan sekarang menyumbang 60% dari total omset menurut BEA , asosiasi industri hiburan Belgia.

Industri Musik Belgia Tumbuh 8% Di Tahun 2019

u-cover – Total penjualan mencapai €78,32 juta pada 2019 dibandingkan dengan €72,49 juta pada 2018. Pertumbuhan langganan berbayar merupakan faktor terpenting dalam pertumbuhan keseluruhan tahunan dengan Spotify, Deezer, dan Apple Music sebagai layanan streaming paling populer.

Streaming, dengan omset €46,7 juta, menyumbang 60% dari total omset musik. Jika unduhan disertakan, penjualan digital pada 2019 mencapai €52,93 juta atau 68% dari total. Banyak faktor yang berkontribusi pada pertumbuhan streaming. Berbagai artis, lagu dan daftar putar, keramahan pengguna, aksesibilitas dan dukungan promosi dari perusahaan musik dan penyedia streaming memastikan tren ini.

Pada 2019, penjualan musik fisik, dengan omset €25,38 juta, menyumbang 32% dari total omset. Ini merupakan penurunan 14% dibandingkan tahun 2018 dimana penjualan musik fisik sebesar €29,54 juta. Penjualan CD terealisasi €17,27 juta yang merupakan penurunan besar sebesar 22% dibandingkan tahun lalu. Penjualan vinil menghasilkan penjualan lebih dari €5,9 juta, meningkat 8% dibandingkan tahun lalu.

Patrick Guns, Ketua ‘BEA Music’ dan General Manager ‘Universal Music Belgium’: “Sektor kami kembali menunjukkan pertumbuhan penjualan yang kuat di tahun 2019. 8% plus dibandingkan 2018 sangat fantastis. Kami sangat senang dengan perkembangan positif ini. Terutama peningkatan 31% dalam omset digital menunjukkan bahwa orang Belgia dapat menemukan jalan mereka dengan lebih mudah menuju layanan streaming seperti Spotify, Apple Music, Deezerdiantara yang lain.

Baca Juga : Curaprox Menjadi Sponsor Utama Industri Musik Terbesar Di Asia

Jika kita melihat pasar musik lain yang sebanding, kami yakin bahwa tren pertumbuhan ini akan terus berlanjut. jelas lebih potensial, perkembangan yang menjanjikan untuk masa depan. Tahun 2019 merupakan tahun yang baik bagi dunia musik. Baik streaming, download, dan fisik menawarkan banyak cara bagi konsumen untuk menikmati musik dan menikmati jangkauan luas dan menarik dari artis lokal dan internasional.”

Sam Jaspers, direktur pelaksana Ultratop: “Angèle selalu hadir di tangga lagu Ultratop pada tahun 2019. Di Flanders, dia mencetak 4 hit top 20 dan albumnya ‘Brol’ bertahan di 20 besar selama hampir satu tahun penuh. Di Wallonia dia mencetak 5 hit besar, termasuk 2 hit nomor 1, dan menempatkan albumnya di peringkat 1 selama tidak kurang dari 18 minggu. Sebagian besar kesuksesannya diraih melalui layanan streaming. Hal yang sama berlaku untuk saudara laki-lakinya Roméo Elvis, yang selesai di 2, dan mantan pemenang Damso, Dimitri Vegas & Like Mike dan Lost Frequencies yang menyelesaikan 5 besar “.

Streaming dan vinil: Lebih banyak musik dibeli lagi di Belgia

Penjualan musik di Belgia telah mencapai level tertinggi dalam beberapa tahun. Berkat streaming dan kebangkitan yang luar biasa dari piringan hitam tua yang bagus, lebih banyak orang membawa musik ke rumah mereka lagi, seperti yang dapat dilihat dari angka terbaru dari Belgian Recorded Music Association (BRMA). Asosiasi ini mewakili distribusi dan produksi pembawa musik dan suara di Belgia.

Industri musik Belgia menghasilkan penjualan sekitar €90 juta pada tahun 2021. Itu adalah penjualan 16% lebih banyak daripada di tahun Corona 2020. Namun penjualan ini juga lebih tinggi dari sebelum pandemi. Saat ini, sekitar tiga perempat penjualan (78%) di Belgia dihasilkan secara digital. Itu lebih dari dua kali lipat dari 5 tahun yang lalu. 75% di antaranya adalah streaming musik. Area ini adalah kekuatan pendorong di balik peningkatan penjualan yang signifikan ini.

Sektor ini mencatat bahwa di Belgia juga, platform seperti Spotify, Deezer, Apple Music, dan YouTube memastikan jangkauan yang luas dan bahwa penyedia ini ramah pengguna dan mudah diakses.

Rekaman vinil mengejar CD, tetapi rekaman lama yang bagus belum menyusul compact disc dalam hal angka penjualan. Ini bisa jadi karena harga piringan hitam yang terkadang cukup tinggi. Pada tahun 2021, penjualan pembawa suara klasik juga meningkat. CD senilai €9,4 juta terjual tahun lalu.

Dibandingkan dengan 2018, ketika CD dijual seharga € 22 juta, ini adalah penurunan tajam. Secara umum, penjualan CD di Belgia telah menurun selama bertahun-tahun, sementara piringan hitam kembali populer. Menurut BRMA, vinil senilai €8,96 juta terjual pada tahun 2021, 78% lebih banyak dari tahun lalu (!). Sebagai perbandingan, pangsa pasar vinyl dan CD saat ini hampir sama: 44,4% vinyl versus 48% CD. Pada 2019, penjualan CD masih menyumbang 68% dari penjualan pembawa suara fisik di Belgia.

Curaprox Menjadi Sponsor Utama Industri Musik Terbesar Di Asia
Informasi Label Music Musik

Curaprox Menjadi Sponsor Utama Industri Musik Terbesar Di Asia

Curaprox Menjadi Sponsor Utama Industri Musik Terbesar Di Asia – Curaprox menjadi sponsor utama in dustri musik terbesar di Asia.

Curaprox Menjadi Sponsor Utama Industri Musik Terbesar Di Asia

u-cover – Curaprox, bisnis keluarga Swiss untuk produk kebersihan mulut dan pembersih gigi dari Lucerne (Swiss), akan tampil besar di “Golden Disc Awards” pada 9 dan 10 Januari 2021 sebagai sponsor utama. Kualitas Swiss sangat cocok untuk acara K-pop dan pesta pop terbesar di Asia. Keduanya akan membawa joie de vivre ke dunia dengan banyak warna.

Sekilas, hubungan ini terdengar gila: Perusahaan kebersihan mulut Swiss yang kecil dan pintar bekerja sama dengan acara pop terbesar di Asia, yang dilihat dan dibagikan oleh beberapa ratus juta penggemar di seluruh dunia. Tapi langkah berani dari Curaden, yang berbasis di Kriens/Lucerne, untuk membuat merek utama mereka Curaprox lebih dikenal dengan cara ini dan dalam satu gerakan hanya logis.

Keberhasilan Curaprox yang spektakuler di lebih dari empat puluh negara didasarkan pada presisi teknologi Swiss, filosofi yang kokoh, desain kualitas yang canggih, dan banyak warna. Baik “Golden Disc Awards” dan Curaprox dengan produk-produknya mengandalkan penggemar dan antusiasme mereka yang terus-menerus dan mengurangi konsumsi cepat. Curaprox berusaha untuk sukses bisnis yang berkelanjutan dan banyak joie de vivre. Itu cocok.

Curaprox meluncurkan edisi sikat gigi terbatas untuk “Golden Disc Awards” tepat pada waktunya ini sesuai dengan warna grup yang tampil di acara K-Pop dan memiliki banyak penggemar. “Edisi Terbatas” dari Curaprox dapat dipesan secara online di masing-masing negara dan tersedia dalam jumlah terbatas untuk penggemar K-Pop di seluruh dunia.

Situasi menang-menang untuk kedua mitra Curaprox menunjukkan jangkauannya

Dengan komitmen spektakuler ini, Curaprox mencapai visibilitas yang meningkat secara signifikan dari produk kelas satu, penuh warna, dan dirancang dengan baik yang menjamin standar kualitas Swiss. Perusahaan Swiss bertujuan untuk pertumbuhan lebih lanjut. Penjualan sikat gigi Curaprox, sikat gigi sonik elektrik, sikat interdental, obat kumur dan produk lainnya diperkirakan akan meningkat secara signifikan di pasar Asia dan Amerika. Potensi situasi win-win adalah signifikan.

Baca Juga : Industri Musik Rap Terbesar Belgia 

Itulah yang dikatakan pemilik dan kepala Curaden/Curaprox

Ueli Breitschmid, pemilik dan bos perusahaan keluarga Swiss Curaden dengan merek inti Curaprox, mengatakan: “Saya mengharapkan efek nyata dari komitmen kami terhadap “Golden Disc Awards” di Seoul, Korea Selatan, yang tentunya akan mengejutkan. Layanan jejaring sosial dan platform berbagi video akan sangat meningkatkan kesadaran kami di pasar pertumbuhan yang kami targetkan.”

Mengenai lahirnya ide yang tidak biasa, dia mengatakan: “Perwakilan regional kami di Seoul, dokter gigi inovatif dan pengusaha Edward Park, meyakinkan kami bahwa ini adalah kesempatan yang tepat untuk mencapai tingkat kesadaran yang lebih tinggi dengan Curaprox dengan sangat cepat.

Selain itu, filosofi dan tujuan dari “Golden Disc Awards” sangat cocok untuk kami: Kami juga mengandalkan basis penggemar yang terus berkembang dan setia. Seperti penggemar GDA, kami adalah pendukung setia ide dan cara hidup: bahwa kesehatan manusia secara keseluruhan dimulai dengan kesehatan mulut. Inilah yang kami perjuangkan dengan semua produk dan pelatihan kami.”

Curaprox merek produk Curaden telah menawarkan produk perawatan mulut Swiss berkualitas tinggi sejak 1972. Kesehatan mulut sangat penting. Ini lebih dari sekedar gigi putih dan nafas segar. Ini juga tentang organ yang sehat. Dan tubuh yang sehat. Itulah mengapa Curaden bekerja sangat erat dengan para profesional gigi untuk mengembangkan produk Curaprox yang luar biasa. Produk yang menarik dan efektif yang menyenangkan untuk digunakan.

Curaden juga telah bekerja dengan dokter gigi di seluruh dunia untuk mengembangkan program pelatihan yang inovatif bagi rekan-rekan dokter gigi mereka. Curaden melatih dan mensertifikasi ribuan pendidik kebersihan mulut di seluruh dunia setiap tahun. “Kesehatan yang lebih baik untuk Anda” dengan klaim ini Curaprox memenangkan penggemar baru setiap hari.

Golden Disc Awards (Hangul: ), juga dikenal sebagai Grammy Awards versi Korea, adalah upacara penghargaan musik paling bergengsi dan terbesar di Korea, disponsori oleh industri musik K-pop untuk evaluasi yang adil atas penjualan album. serta download musik digital dicintai.

Sepanjang tradisi terpanjang mereka, beberapa penghargaan telah diadakan di luar negeri untuk mencerminkan popularitas K-pop yang luar biasa. Upacara penghargaan pertama berlangsung pada tahun 1986. Pada pertengahan Januari 2020, “Golden Disc Awards” ke-35 berlangsung di Seoul.

«Golden Disc Awards» dimiliki oleh JTBC, akronim dari Joongang Tongyang Broadcasting Company. Ini adalah jaringan berlangganan dan perusahaan penyiaran Korea Selatan yang pemegang saham terbesarnya adalah JoongAng Ilbo. Perusahaan ini didirikan pada 1 Diluncurkan Desember 2011. JTBC lepas landas dan dengan cepat naik menjadi stasiun televisi paling inovatif di Korea.

Industri Musik Rap Terbesar Belgia
Berita Musik Informasi Musik

Industri Musik Rap Terbesar Belgia

Industri Musik Rap Terbesar Belgia – Dengan album multi-platinum No 1 yang membahas topik-topik tegang yang dihindari oleh rapper lain, MC Kongo-Belgia telah mengukir jalurnya sendiri dengan tekad total. Dia mempertanyakan bahwa saya bertanya pada diri sendiri tentang kematian bukan tentang kematian, mereka tentang kematian dalam hidup ini.

Industri Musik Rap Terbesar Belgia

u-cover – Damso tidak terlalu suka basa-basi. Menarik dan menarik bahkan melalui layar komputer, rapper Kongo-Belgia berusia 28 tahun ini mengenakan kemeja flamboyan dan banyak perhiasan saat ia merenungkan sifat keberadaan. “Ada orang yang hidup, tapi hidup seperti mereka sudah mati,” katanya. “Mereka tidak berusaha untuk melangkah lebih jauh. Tapi saya tahu hidup ini sangat singkat karena saya pernah melihat orang mati begitu saja, di jalan. Jadi pertanyaan ini berbicara kepada saya: bagaimana kita bisa absen dari kehidupan kita sendiri?”

Ini adalah wawancara pertama Damso untuk audiens berbahasa Inggris, tetapi kami hampir tidak menyebutkan pencapaian apa pun yang dikirimkan timnya untuk menggambarkan betapa suksesnya dia. Ketika album keempatnya, QALF, dirilis pada September 2020 tanpa bisikan promosi, album tersebut menghasilkan 14 juta streaming dalam 24 jam, menjadikannya artis yang paling banyak diputar di dunia pada hari itu. “Musiknya menang,” katanya singkat.

Damso membuat hip-hop untuk orang dewasa dan juga anak-anak mereka; masing-masing dari empat albumnya mudah untuk didengarkan, tetapi juga melankolis, merangsang dan eksperimental. Di negara-negara francophone ia dilihat sebagai seseorang di jalurnya sendiri, setiap rilis dilahap oleh penonton yang haus akan substansi di luar klise rap. Pendengar anglophone mungkin mengenali terminologi rap standar seperti “drogue” atau “sex” dalam liriknya, tetapi setiap lagunya mencerminkan secara mendalam tentang cinta, kehidupan, dan kematian.

“Saya seorang arkeolog suara,” katanya. “Saya suka meneliti dan membahas tema-tema yang luar biasa. Ada orang yang tidak suka itu dan akan berkata, ‘Dia tidak baik-baik saja di kepala.’ Tapi saya seorang seniman, dan kami semua agak sakit, saya pikir.”

Satu lagu yang muncul di benak saya di sini adalah Amnesie, tentang seorang gadis yang menjalin hubungan intim dengannya yang bunuh diri. Chorusnya adalah: “Saya merokok untuk melupakan bahwa saya membunuhnya.” Ini adalah salah satu lagunya yang paling populer, tetapi dia memilih untuk tidak membicarakannya, meskipun dia mengkonfirmasi dalam satu wawancara bahwa itu sebagian besar didasarkan pada kisah nyata. Lagu lain yang terlintas dalam pikiran adalah Julien yang meresahkan, tentang psikologi seorang pedofil dan bagaimana masyarakat tidak menangani masalah ini. Ini termasuk baris, “Julien adalah tetangga Anda, Julien adalah suami Anda.”

Niat Damso bukan untuk mengejutkan audiensnya dan lebih banyak tentang menghadapi tema traumatis atau terlarang dengan mengungkapnya. “Memiliki hal-hal yang tabu dan hal-hal yang tidak bisa kita bicarakan tidak ada gunanya,” katanya, “karena Anda hanya tinggal dalam keadaan tidak bahagia. Jika kita tidak berbicara, kita tidak dapat mengembangkan apa pun, dan melalui pengembanganlah kita dapat menemukan solusi untuk memajukan dan memutus rantai dan siklus.

Seringkali seorang anak yang dilecehkan mengulangi tindakan yang sama, dan itu terus berlanjut. Kami melakukan penelitian untuk hal-hal seperti kanker, dan banyak penyakit yang kami anggap sebagai penyakit mental, tetapi untuk sesuatu yang sangat serius, kami hanya melakukan sedikit upaya untuk mengatasinya.” Sebuah video YouTube dengan hampir satu juta penayangan membuat psikiater menganalisis lirik Julien, jadi dia pasti membuka percakapan.

Baca Juga : Label Rekaman Di Singapura Mendorong Musik Lokal

Covid-19 telah memaksa banyak dari kita untuk bergulat dengan pertanyaan-pertanyaan eksistensial, tetapi Damso telah menghadapinya hampir sepanjang hidupnya. Lahir pada tahun 1992 di Kinshasa selama perang saudara, dia ingat harus berlindung dari pemberontak ketika dia berusia sekitar delapan tahun. “Itu seperti permainan,” katanya. “Anda bisa merayakan ulang tahun di siang hari, dan di malam hari Anda bisa mendengar suara tembakan. Begitulah untuk waktu yang lama, jadi itu sebabnya itu semacam permainan. Tapi ada mayat, jadi itu adalah permainan yang aneh.”

Keluarganya melarikan diri ke Belgia ketika dia berusia sekitar 10 tahun, dan dislokasi itu mengejutkan: “Ada orang baik, ada rasis, tetapi semuanya benar-benar berbeda bahkan sampai bagaimana orang mengekspresikan diri.” Sepanjang masa remajanya, Damso bermain basket sambil menguasai beat-making dan rap, tetapi ketika belajar psikologi di universitas, dia memutuskan untuk serius mendedikasikan dirinya untuk musik. “Hidup yang ditawarkan tidak berbicara kepada saya: bangun jam delapan pagi, pulang jam lima atau lebih, dan menunggu pensiun. Jadi saya membuat rencana 10 tahun untuk menjadi sukses, dan kemudian pergi.” Tahun terakhir adalah 2022.

Saya terpesona oleh visinya yang luar biasa jelas tentang dunia, dan mungkin itu tidak akan tumbuh dalam konteks yang lebih tenang. Orang tuanya tidak terkesan dengan rencana 10 tahun dan mengusirnya dari rumah keluarga. “Bagi mereka, itu omong kosong, jadi saya berada di jalanan selama enam bulan,” katanya. “Saya hanya melanjutkan rencananya: saya menulis, saya menandatangani kontrak dengan label rekaman, saya melakukan proyek pertama saya, lalu album kedua, ketiga, keempat.” Dia mengatakan dia memiliki judul setiap album bahkan sebelum dia mulai.

Sejauh ini, dia bahkan telah melampaui rencananya sendiri untuk kesuksesan komersial keempat albumnya telah mendapatkan platinum di Prancis, beberapa kali lipat, dan tiga telah mencapai No 1 dan dari QALF dan seterusnya, dia merilis musiknya secara mandiri. “Ini sedikit pertempuran, karena Anda mendapat kesan bahwa, di industri musik saat ini, kami membunuh artis,” katanya. “Dalam arti bahwa Anda harus menemukan ide yang menciptakan buzz secara otomatis, yang mengerem kreativitas.”

Di sinilah langkah terakhir dari rencana itu berlaku: sebuah van kemping yang dilengkapi dengan peralatan rekaman, didorong jauh dari pengaruh dunia luar. Dia memperdebatkan Irlandia, Islandia, atau di tengah hutan. “Bagi saya, ini adalah tentang membuat musik untuk diri saya sendiri, pergi ke gunung,” katanya, membangkitkan semangat. “Saya bisa tidur nyenyak dengan semua yang saya butuhkan untuk membuat suara.”

Sementara itu, ada pekerjaan lain yang harus diselesaikan. Salah satu langkah besar dalam rencana itu adalah kembali ke Kinshasa, di mana ia memutuskan untuk meluncurkan QALF tahun lalu, ingin menyoroti kota kelahirannya dan di Republik Demokratik Kongo secara umum. “Saya tidak bisa melanjutkan tentang Afrika tanpa pergi ke sana dan memberikan sesuatu kembali,” katanya, menjelaskan bahwa, sementara banyak seniman di diaspora menambang suara Afrika untuk pekerjaan mereka, di benua itu masih sulit bagi orang untuk mengaksesnya.

musik, apalagi melihat mereka tampil: “Semua penggemar sama, dari mana pun mereka berasal, dan saya ingin mereka merasakan musik dengan cara yang sama.” Dia juga terlibat dalam mendukung penambang di Kongo yang mempertaruhkan nyawa untuk sumber daya yang dibutuhkan untuk membuat ponsel.

Bulan ini ia telah merilis video musik pertamanya dalam dua tahun, untuk lagu QALF 911 . Ini tentang seorang gangster yang berurusan dengan perasaannya, dan video tersebut menampilkan model dan aktor Prancis Noémie Lenoir sebagai kekasihnya. Bersamaan dengan sisa album, album ini menunjukkan perspektif kehidupan yang sedikit lebih lembut dan ringan dibandingkan dengan karya sebelumnya, dan dia berbicara terus terang tentang apa arti cinta baginya sekarang.

“Itu tidak membuatku tidak nyaman itu hanya sulit untuk dipahami. Seperti kehidupan, kita cenderung memahami cinta pada akhirnya. Orang tua lebih memahami cinta daripada orang muda, karena mereka lebih memahami hidup; hidup dan cinta adalah hal yang hampir sama. Sebelumnya, jika saya berkencan dengan seorang wanita yang memiliki chemistry seksual dengan saya, itu adalah keinginan, tetapi bagi saya cinta sejati adalah ketika kita membangun.”

Itu meluas ke dirinya juga, setelah bertahun-tahun kekacauan relatif. “Ketika seseorang mencintai diri sendiri, kita memiliki keberanian untuk melakukan sesuatu, kita bebas dari ketakutan kita.” Apakah sulit baginya untuk mempelajari pelajaran itu? “Itu sangat sulit.

Hanya dalam beberapa bulan terakhir, bahkan tidak setahun, saya dapat mengatakan bahwa saya mencintai diri saya sendiri … Saya tidak pernah bisa melihat sisi baik dari segala sesuatunya. Saya memiliki pandangan buruk tentang dunia yang merusak apa pun yang saya lihat.”

Dia bilang dia baru sekarang beringsut menuju perdamaian. “Saya membuat rencana bukan hanya untuk bersenang-senang, tetapi agar pada akhirnya saya mendapatkan kesuksesan saya,” katanya. “Jika saya ingin pergi dan pergi, saya akan pergi, hanya saya dan musik saya, dengan damai.

Sedikit demi sedikit sisi gelapnya…” Dia berhenti sejenak. “Yah, itu tidak akan pernah benar-benar hilang, karena itu adalah bagian dari diri saya, bagian dari keseimbangan internal saya. Tapi aku akan bisa hidup dengan itu jauh lebih baik. Sebelumnya, saya menekannya tetapi sekarang, tidak. Saya tahu bahwa saya memiliki sisi gelap dalam diri saya, tetapi itu bukan masalah ini adalah siapa saya sebenarnya.

Label Rekaman Di Singapura Mendorong Musik Lokal
Berita Musik Informasi Label Music

Label Rekaman Di Singapura Mendorong Musik Lokal

Label Rekaman Di Singapura Mendorong Musik Lokal – Sebuah dunia musik hanya sekuat infrastrukturnya. Saya telah pergi ke pesta kolektif mendorong acara dan klub di Singapura yang berkembang di masa pra-COVID (meskipun adegan telah melakukan pekerjaan luar biasa tetap bertahan selama cobaan ini ), tetapi bagaimana dengan label rekaman lokal kami? Jika ada, mereka sama pentingnya untuk kredibilitas jangka panjang dari adegan, memberikan eksposur dan sistem terorganisir yang menguntungkan artis dan penonton.

Label Rekaman Di Singapura Mendorong Musik Lokal

u-cover – Di satu sisi, Anda memiliki label yang melontarkan aksi lokal yang belum ditemukan ke dalam kesadaran adegan, memberi para musisi ini kesempatan untuk dilihat dan didengar. Pemasaran dan publisitas sangat penting di era digital yang jenuh ini, dan banyak dari label ini mahir dalam hal itu, memungkinkan artis untuk fokus hanya pada musik mereka.

Di sisi lain adalah label lokal yang dimulai di sini tetapi kemudian mendapat pujian di seluruh dunia, sampai pada titik di mana musisi internasional sekarang melihat ke Singapura untuk eksposur di pasar Asia. Ini adalah prestasi yang mengesankan yang tentu saja memberikan tepukan yang luar biasa bagi kota pulau kecil ini.

Daftar ini mencakup beberapa label rekaman aktif, lokal dan independen yang mencentang kotak ini. Dari yang menganjurkan musik elektronik klasik hingga yang lain mengabadikan band-band hardcore DIY di kaset, dan bahkan entitas yang mempromosikan artis mereka untuk tujuan amal, semua label ini melakukan bagian mereka untuk membuat adegan kami sedikit lebih berwarna.

Kribo Records

Musik vintage seperti kartu pos melalui suara cerminan hidup masa lalu. Menyampaikan ini dari hati adalah Kribo Records, sebuah label yang berharap untuk menangkap kenangan ini dengan kebangkitan musik Asia dari tahun 60-an dan 70-an. Rilisan mereka menghormati tradisi sambil tetap terdengar segar, menghasilkan segalanya mulai dari smoky blues yang dinyanyikan dalam bahasa Melayu hingga psych-rock yang dihiasi sitar. Anda hampir dapat mendengar jarum menggores pada vinil dari rendisi nu-oldie ini, dan itu adalah pesona audial yang secara khas dimiliki oleh keingintahuan Kribo Records.

Catatan Integritas

Nama yang dihormati di industri ini sebagai produser, sound engineer, dan DJ tetap, Eddie Niguel adalah pria yang memiliki banyak hal. Sekarang, tambahkan saja pemilik label Catatan Integritas ke dalam daftar. Membangun momentum sejak 2016, imprint menjadi tuan rumah daftar internasional dengan rilis yang didukung oleh DJ Bone, Kolsch dan Anja Schneider untuk beberapa nama. Eddie percaya pada kebijakan “musik pertama dan bukan genre”, yang telah meningkatkan daya tarik beragam dari gagasannya yang tangguh.

DAPUR. LABEL

Dengan elemen neo-klasik dan ambient sebagai bahannya dan daftar duniawi sebagai pembuat cita rasa, buah dari DAPUR. LABEL berlimpah. Didirikan oleh Ricks Ang pada tahun 2008, konsep tersebut saat ini berakar di Singapura dan Jepang, membantu menjembatani adegan kedua negara. Di bagian depan musik, ini adalah platform untuk rilisan yang menenangkan dan luhur yang mengukir jalur mereka sendiri dalam anatomi dan perkembangan, membuat setiap lagu di bawah repertoarnya menjadi satu-satunya. Juga berfungsi sebagai studio kreatif, label memahat kemasan yang membuat lagu terlihat seindah suara.

Baca Juga : Perkembangan Industri Music Jazz

Sindikat

Jika ada satu nama dominan yang terukir jauh di dalam pertumbuhan industri, itu Syndicate. Sebuah kolektif audio-visual dengan daftar maven kreatif eklektik, mereka telah memperluas pengaruh radikal mereka di seluruh kota selama bertahun-tahun, dari mengorganisir panggung di Laneway Festival hingga memproyeksikan karya seni di ArtScience Museum.

Label berprestasi, yang didirikan bersama oleh Cherry Chan dan Kiat, baru-baru ini mengumpulkan dana untuk amal dengan #TheNonEssentialMix, ansambel set sehari penuh dari anggotanya dan beberapa kolektif lainnya, menunjukkan kemampuan otoritatifnya untuk menyatukan orang lain dalam adegan.

Catatan SRNDR

Evolusi Saiful Idris menunjukkan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi, tumbuh dari pentolan band indie-rock yang menggetarkan, The Great Spy Experiment, hingga pemilik house label, SRNDR Records. Label tersebut memberi hormat pada suara rumah progresif tahun 90-an, dengan kenang-kenangan musik yang diproduksi oleh Saiful dan tindakan serupa lainnya yang berbagi kegemarannya akan nostalgia lantai dansa. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa yang mendorong gerakan SRNDR Records, baca wawancara kami dengan Saiful Idris .

cerutu kelas menengah

Adegan live lokal menyaksikan gelombang baru band dream-pop dan shoegaze beberapa tahun yang lalu, dan banyak hype itu dapat dikaitkan dengan kebangkitan dan hiruk pikuk cerutu kelas menengah. Band-band terkemuka seperti Sobs dan Subsonic Eye membuat terobosan mereka di label DIY, dengan rilisan terkenal yang sejak itu mendapat pengakuan regional. Itu juga dikenal dengan komunitas muda yang bersemangat yang muncul dengan kekuatan penuh di pertunjukan pop-up di White Label Records dan Intermission Bar.

Nyanyian Malam

Menyusul kesuksesan Middle Class Cigars, Nigel Lopez kemudian memulai label lain yang mengeksplorasi hasratnya yang berbeda: musik elektronik kontemporer yang membuang buku peraturan ke luar jendela. Ide ambisius ini terwujud sebagai Nyanyian Malam, dan bersamaan dengan itu adalah etos kerja Lopez yang mengagumkan dan selera yang luar biasa.

Rilisan debutnya, Kwaidan avant-garde oleh produser Jepang, Meitei , bahkan ditampilkan di publikasi global seperti Pitchfork, mengangkat status Nyanyian Malam secara instan. Untuk elektronik ambient dan eksperimental, dapatkan kenyamanan dengan Nyanyian Malam.

Perkembangan Industri Music Jazz
Informasi Label Music Musik

Perkembangan Industri Music Jazz

Perkembangan Industri Music Jazz – Banyak penggemar jazz akan setuju bahwa John Coltrane adalah salah satu pemain paling eksperimental dan perintis dalam sejarah jazz.

Perkembangan Industri Music Jazz

u-cover – Di puncak popularitas bebop, ia membuat debut jazznya dengan bergabung dengan band Dizzy Gillespie. Namun, tidak lama kemudian, Coltrane dan kebebasan bermainnya menandai era baru jazz dengan berdiri di garda depan modal dan jazz avant-garde. Album-album seperti My Favorite Things, Impressions, dan A Love Supreme yang dirilis sepanjang karirnya yang produktif dirilis untuk meraih kemenangan komersial dan pujian kritis.

Meskipun Coltrane tidak diragukan lagi salah satu tokoh yang menentukan jazz tahun 1960-an, mengejutkan bahwa pengaruhnya pada penjualan album tetap tidak berkurang pada tahun 2019. Pada Oktober 2019, album baru John Coltrane Blue World , koleksi pengambilan dan trek alternatif yang sebelumnya belum pernah dirilis, adalah peringkat nomor satu di chart album jazz Billboard.

Album yang dirilis oleh Impulse! pada 27 September, memuncak di nomor satu selama minggu 12 Oktober dan telah mempertahankan statusnya selama empat minggu. The Guardian dan Pitchfork memilih album ini masing-masing sebagai Album Jazz Bulan Ini dan Edisi Baru Terbaik September 2019.

Selanjutnya, Rubberband, album baru dari raksasa jazz lain, Miles Davis, dirilis oleh Rhino dan Warner pada 6 September 2019 dan melejit ke nomor satu di chart album jazz Billboard pada minggu 28 September. Mirip dengan Coltrane’s Blue World , album ini direkam pada tahun 1985 tetapi tidak dirilis sampai beberapa dekade kemudian. Meski Rubberband tidak mampu mempertahankan pijakannya di chart selama Blue World, pencapaian dua album oleh legenda jazz ini memiliki implikasi yang signifikan.

Dalam sejarah jazz, hampir setiap dekade dapat dicocokkan dengan genre jazz baru yang dimulai di dalamnya. Misalnya, bebop muncul pada 1940-an, jazz keren dan hard bop lazim pada 1950-an, dan jazz avant-garde dan free jazz tersebar luas pada 1960-an. Mengikuti pola ini, jazz terus berkembang hingga saat ini.

Bersamaan dengan artis jazz muda yang muncul setiap tahun dengan suara mereka sendiri yang unik, artis jazz yang sudah mapan, seperti Brad Mehldau, Robert Glasper, dan Mark Guiliana, terjun ke gaya baru yang menggabungkan jazz dengan banyak genre lain termasuk musik elektronik. , hip-hop, rock, dan funk, yang sebelumnya jarang digunakan dalam jazz.

Untuk melanjutkan inovasi dan penanaman bakat musik baru dan mapan untuk melanjutkan evolusi jazz ke depan, para seniman ini membutuhkan lebih banyak perhatian dan dukungan. Namun, John Coltrane dan Miles Davis, seniman yang sudah lama pergi, lebih diutamakan daripada musisi jazz muda di benak konsumen jazz, sehingga semakin sulit bagi seniman baru saat ini untuk melanjutkan kemajuan seni mereka.

Baca Juga : Perkembangan Industri Musik Di Italy

Sebelum menyalahkan musisi yang terus berkembang selama beberapa dekade, kita harus mempertimbangkan fakta lain yang sangat penting dalam industri jazz. Tidak seperti genre musik lainnya, industri jazz dipertahankan dengan merilis ulang. Ini bukan untuk mengatakan bahwa ini adalah unik untuk industri jazz, namun.

The Beatles’ Abbey Road diterbitkan ulang pada 26 September 2019 untuk merayakan hari jadinya yang ke-50. Album ini berhasil masuk ke 10 besar di tangga lagu Billboard 200 dan mencapai kesuksesan komersial yang besar pertama kalinya rekaman itu melakukannya sejak rilis awal pada tahun 1969 (Caulfield). Di mana perbedaan terletak antara penggunaan reissues industri jazz dan genre lain ‘adalah ketergantungan model bisnis industri jazz pada mereka.

Pada Februari 2019, misalnya, Verve dan Impulse! telah meluncurkan seri Vital Vinyl dengan UMe. Seri ini akan membuat 40 reissues album klasik, sepanjang 2019, oleh artis jazz legendaris seperti Billie Holiday, Stan Getz, Dizzy Gillespie, Oscar Peterson, dan lain-lain (Sexton).

Co-founder Mosaic Records, produser rekaman dan diskografer terkemuka dari Blue Note Records, Michael Cuscuna, mencatat bahwa label rekaman jazz banyak menarik penjualan reissues karena mereka menghasilkan persentase keuntungan tertinggi dan tanpa pendapatan dari mereka, itu adalah sulit untuk membuat rekaman baru.

Cuscuna juga berpendapat bahwa ketika pemula jazz pergi ke toko kaset, mereka ditantang dengan pilihan: membeli jazz klasik yang sudah terbukti atau membeli album oleh musisi jazz kontemporer. Lebih sering daripada tidak, demografis ini tidak mau mengambil risiko membuang-buang uang untuk membeli musik dari artis yang kurang mapan dan dikenal luas (Cuscuna). Meskipun keuntungan finansial dari penerbitan ulang tidak dapat disangkal, dipertanyakan apakah ketergantungan berat jazz pada penerbitan ulang menguntungkan musisi dan karya kreatif mereka.

Saya berpendapat bahwa jazz terhambat oleh ketergantungan finansial industri yang besar pada penerbitan ulang karena membuat artis-artis mudanya menjadi periferal. Artikel ini dibagi menjadi dua bagian. Yang pertama membahas asal usul jazz yang diterbitkan ulang dari sudut pandang penonton jazz, musisi, dan institusi pendidikan.

Dengan melakukan itu, kita menjadi dapat memahami mengapa album jazz dikumpulkan dan disalin, bagaimana pendidikan musik jazz dimulai, dan akhirnya, bagaimana industri jazz sampai pada bentuknya yang sekarang. Bagian kedua membahas bagaimana industri jazz berbeda dari industri pop dan prevalensi ketergantungan jazz pada album klasik. Kami mungkin tidak dapat mencapai solusi yang layak untuk masalah ini, tetapi harapan saya adalah untuk membawa perhatian dan kesadaran ilmiah untuk itu.

1920-an – 1950-an: Mengumpulkan, Menyalin, dan Menerbitkan Ulang oleh Penggemar Jazz

Penerbitan ulang melacak sejarah mereka kembali ke tahun 1920-an. Pada 1920-an, ketika jazz dianggap sebagai “musik dansa”, para kolektor jazz mulai menganggapnya sebagai “musik seni” dan merasa perlu untuk mempertahankan kinerja tahap awal dan evolusinya. Ini dikatakan, rekaman jazz awal jumlahnya kecil dan label rekaman jazz tidak dapat menemukan alasan yang baik untuk menyimpannya karena mereka tidak memiliki daya tarik massal (Cummings). Namun demikian, terlepas dari ketidakpedulian label rekaman, kolektor jazz percaya teguh pada pelestarian dan menyimpan rekaman yang tidak dicetak dalam sirkulasi dengan menyalin, menjual, dan membelinya.

Saat swing menjadi musik populer di tahun 1930-an, minat terhadap jazz tumbuh dan publik mulai menuntut analisis singkat tentang rekaman. Meskipun ada kritik musik di Amerika sebelum tahun 1930-an, kritik profesional pertama terhadap musik jazz ditemukan di majalah-majalah Eropa.

Contoh penting termasuk Revue du Jazz dan Jazz-Tango-Dancing of France, didirikan pada tahun 1929, dan Der Jazzwereld dari Jerman, didirikan pada tahun 1930. Namun, Hugues Panassié, kontributor Revue de Jazz , mendapat lompatan di majalah-majalah Eropa ini di 1930-an. Panassié mendirikan Jazz Hot: La Revue internationale de la musique de jazz . Dengan kualitas tinggi dan kritik yang mendalam, Jazz Hotmembuka jalan, dan berkontribusi pada kritik jazz awal (Welburn).

Sedangkan yang mempelopori budaya mengoleksi di Amerika adalah Milt Gabler, pendiri Commodore Music Shop di New York. Untuk membuat rekaman yang tidak dicetak lagi, Gabler mencari lisensi dari label rekaman, dan Commodore Music Shop segera menjadi terkenal di kalangan penggemar jazz. Beberapa tahun kemudian, Commodore Music Shop meluncurkan Hot Record Society (HRS) yang menerbitkan jurnalnya sendiri, HRS Society Rag, dan mendistribusikan rekaman klasik kepada para anggotanya (Cummings 109).

HRS berbeda dari penyelundup karena mereka mendapat izin dari perusahaan rekaman tetapi penerbitan ulang mereka tidak berlangsung lama karena masing-masing perusahaan rekaman memutuskan untuk membuat penerbitan ulang mereka sendiri pada tahun 1940-an.

Perkembangan Industri Musik Di Italy
Informasi Label Music Musik

Perkembangan Industri Musik Di Italy

Perkembangan Industri Musik Di Italy – Ini adalah kiriman tamu dari Anna Zò, manajer proyek di Music Innovation Hub, sebuah perusahaan sosial multi-fungsi yang memungkinkan proyek yang bertanggung jawab secara sosial di industri musik. Zò bertanggung jawab atas Inovasi,

Perkembangan Industri Musik Di Italy

u-cover – kegiatan terkait Musik/Teknologi, dan program Eropa dan saat ini dia adalah bagian dari tim yang mengkurasi program konferensi Linecheck Music Meeting and Festival di mana Music Ally telah terlibat minggu lalu.

Di sini dia menulis tentang keadaan musik/teknologi di Italia, di mana dia mengatakan, serangkaian inovasi digital memulai pertumbuhan dan optimisme di seluruh industri. (Anda juga dapat membaca Profil Negara terbaru kami di Italia di sini.) Italia tidak hanya berkuasa di bidang musik dan olahraga mulai dari kemenangan Måneskin di Eurovision hingga pengakuan dunia mereka di Euro 2020 tahun ini negara yang secara historis tradisional ini diam-diam mempelopori revolusi teknologi.

Italia perlahan membalikkan kesulitan melalui inovasi di bidang musik, sains, dan teknologi. Italia adalah pasar terbesar kelima di Eropa dan merupakan salah satu negara yang paling terkena dampak pandemi COVID-19. Meskipun demikian, Italia sedang mengalami transformasi digital ada pertumbuhan dua digit dalam streaming secara umum (29,5%), dengan peningkatan pendapatan untuk layanan berlangganan berbayar (29,8%) dan yang didukung iklan (31,6%).

Menganalisis perusahaan rintisan dan investasi Italia, ekonomi Italia adalah yang terbesar ke-4 di Eropa, tetapi Italia hanya menempati urutan ke-12 untuk investasi Modal Ventura di Eropa, dengan peningkatan €3,6 miliar dalam lima tahun terakhir. Untuk mendukung ekosistem teknologi Italia dan memulai ekonomi, pemerintah Italia telah mengambil beberapa langkah penting dengan mendirikan ENEA Tech , sebuah yayasan untuk berinvestasi dalam teknologi inovatif dan menciptakan lapangan kerja.

Baca Juga : Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label

Konferensi seperti Italian Tech Week , yang diadakan di Turin, menyatukan ide, pengalaman, dan cerita dari beberapa orang paling terkenal dan berpengaruh di bidang teknologi, dan tahun lalu dalam sebuah artikel berjudul ‘ Surging homegrown talent and VC spark Italy’s tech renaissance’ , TechCrunch menggambarkan ekosistem Italia sebagai ‘masih kecil tetapi berkembang pesat’.

Di Milan, Music Innovation Hub sebuah perusahaan yang sangat dekat dengan model B Corporations, berbasis di pusat hibrid Milan untuk budaya dan kreativitas BASE adalah perusahaan sosial swasta nirlaba yang lahir di Milan pada 2018. Ini adalah hasil yang dibiayai sendiri dari penyatuan antara lima badan amal dan bisnis yang berbeda, dan dari upaya dan masukan Music Innovation Hub selama puncak pandemi COVID di Italia, negara itu melihat awal dari revolusi digital dalam musik.

Sekarang, pada akhir tahun 2021, platform live streaming pemesanan tiket sedang booming, dan artis dapat menciptakan pengalaman eksklusif: Dua Lipa dengan LIVENow, Billie Eilish dengan Maestro, atau seperti yang dilakukan artis Inggris L Devine, memulai “Tur URL”. Seperti yang dikatakan oleh CEO Maestro Ari Evans ketika berbicara dengan Music Ally , “Kreator perlu menerima kenyataan bahwa internet bukanlah media penyiaran satu arah”.

Pada tahun 2020 dan 2021, Music Innovation Hub mengambil langkah maju dengan Heroes, dan bersama perusahaan seperti Mandolin di AS dan LIVENow di Italia dan Inggris, mereka meluncurkan platform yang dapat melakukan keadilan musik langsung: membayar musisi, dan menciptakan D2C eksklusif menawarkan memberikan penggemar musik akses bayar-per-tayang. Heroes adalah salah satu acara musik streaming langsung dengan tiket pertama, memberikan cetak biru yang berharga untuk tahun-tahun mendatang.

Linecheck juga harus menyesuaikan format pertemuan dan festival musiknya: acara tahun lalu adalah acara virtual saja, dan tahun ini adalah format hibrida, menggabungkan konferensi langsung dan pengalaman festival di BASE di Milan dengan konten streaming langsung, dan pertunjukan langsung diputar secara real time dari Milan, London, Paris, Berlin, Hamburg, dan Haldern.

Sebelum bergabung dengan Omdia, Simon memiliki karir yang panjang di industri musik, setelah itu ia kembali ke dunia pendidikan dan kemudian bekerja di sebuah lembaga penelitian spesialis musik selama tiga tahun. Pengetahuan industri musiknya yang luas mencakup semua sektor industri dengan minat khusus pada musik rekaman dan penerbitan, serta royalti dan masalah kekayaan intelektual terkait musik.

Simon telah bekerja untuk Omdia, sebelumnya Ovum dan Informa Telecoms and Media, sejak tahun 2000. Pengetahuannya tentang industri musik diperoleh melalui kinerja, manajemen, dan kepemilikan perusahaan rekaman. Dia memegang gelar Bachelor of Science dalam studi media.

Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label
Informasi Musik

Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label

Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label – Pasar Asia yang sebagian besar belum dimanfaatkan adalah kunci untuk masa depan industri musik menurut Ketua Global Universal Max Hole.

Masa Depan Asia Untuk Industri Musik Kata Bos Label

u-cover – Berbicara pada konferensi Music Matters di Singapura, melalui Hollywood Reporter , Hole mengatakan industri perlu beradaptasi dengan negara-negara seperti China untuk mendorong praktik bisnis baru.

Ketika saya melihat industri musik China, meskipun masa lalunya sulit, saya melihat masa depan,” katanya. “China bukan hanya negara terbesar di dunia, tetapi juga eksperimen terbesar di dunia dalam menguji model bisnis baru di masa depan. Asia menyumbang kurang dari seperempat pendapatan musik global meskipun merupakan rumah bagi 60 persen populasi dunia.

Sebagai sebuah industri, China adalah tantangan miliaran orang kami,” kata Hole. “Jika kita menyentuh semua konsumen ini, hanya sekali setahun, dalam beberapa bentuk, maka kita akan menghasilkan lebih banyak Yuan untuk diinvestasikan kembali di Tiongkok dan membangun bisnis kita.

Dia menambahkan, “Orang-orang China hampir melewati model bisnis yang kami andalkan dengan sangat efektif di Barat dan Jepang selama 50 tahun terakhir. Model tradisional dalam membeli produk musik, baik fisik maupun digital, tidak pernah benar-benar ada di China dalam skala besar apa pun.

Pasar bergerak lurus ke satu di mana itu semua tentang mengamankan akses ke trek. Kami berada di tengah transisi yang luar biasa dan sangat menarik untuk menjadi bagian darinya. Awal tahun ini penurunan penjualan musik Jepang membawa pendapatan musik global turun, dengan Hole mengatakan kepada theMusic.com.au melalui panggilan konferensi bahwa pasar yang tidak diperintah oleh label besar membuat sulit untuk memberlakukan inovasi.

Baca Juga : Layanan Dan Perusahaan Distribusi Musik Terbaik Tahun 2022

Tiga jurusan berbeda [di Jepang] karena itu Sony, Universal dan independen bernama Avex [Trax, bagian dari Grup Avex] dan mereka hanya menguasai sekitar setengah pasar, setengah lainnya dari pasar terdiri dari sekitar 40 orang independen,” kata Hole.

Misalnya, iTunes diluncurkan di Jepang pada tahun 2008 dan butuh empat tahun sebelum mereka dapat meyakinkan semua bagian penyusun dari manajer artis dan label rekaman untuk setuju melisensikan semua repertoar ke iTunes. Dan coba tebak? Segera setelah mereka melakukannya, 14 bulan yang lalu, iTunes telah meledak di Jepang dan merupakan satu-satunya percikan terang di lanskap digital, tumbuh sekitar 30 persen.”

Dalam keynote Music Matter-nya, Hole mengatakan bahwa industri harus bekerja dengan mitra bisnis, regulator, dan bisnis untuk membantu mempromosikan investasi kawasan dalam industri lokalnya sendiri.

Dalam 50 tahun terakhir, industri musik telah menghasilkan 80 persen uangnya di sekitar 10 negara, dan terlalu banyak uang kami di Asia dengan artis-artis dari luar kawasan. Dalam 30 tahun ke depan saya percaya ini harus berubah. Perpecahan 80/10 buruk untuk bisnis, buruk bagi artis, dan buruk bagi penggemar. Peluang sebenarnya adalah mengubah 80/10 menjadi sesuatu yang lebih seimbang. Indonesia, China, dan India adalah pasar utama bagi kami dalam mencapai hal ini.”

Sejumlah bisnis Australia mulai terjun ke pasar Asia, dengan festival kencan Singapura yang berkembang pesat di Laneway dan kencan Malaysia yang populer di Future Music Festival. Artist Voice, salah satu agen pemesanan terbesar di Australia, memiliki kantor di Hong Kong.

Pasar musik digital Asia berkembang pesat

KONFERENSI MUSIK KANSAI

Sejak didirikan pada tahun 2009, Konferensi Musik Kansai telah berupaya memposisikan dirinya sebagai tujuan utama bagi para talenta yang ingin memasuki industri musik Jepang yang kaya. Bertempat di “Venice of Japan”, KMC menyambut para profesional industri dan seniman dari semua genre ke kota Osaka yang indah, untuk ikut serta dalam pembicaraan, lokakarya, dan pameran. Program 2021 akan disiarkan secara virtual selama 3 hari, dengan hari pertama terdiri dari kesempatan bertemu dan menyapa virtual dan berjejaring, hari kedua menampilkan live streaming, dan hari ketiga dan terakhir konferensi termasuk webinar dan sesi mentoring online.

MU:CON

Konferensi musik internasional terbesar Korea , MU:CON, akan kembali dalam format digital bulan ini. Konferensi dan pameran tahunan yang diselenggarakan oleh Badan Konten Kreatif Korea dan Kementerian Kebudayaan, Olahraga & Pariwisata Korea, menarik para profesional industri musik secara lokal, regional, dan internasional, menjadikannya sebagai salah satu platform terbaik untuk menemukan artis independen baru di wilayah tersebut.

ZANDARI FESTA

Bersiap untuk edisi ke-10, Zandari Festa adalah salah satu festival showcase terbesar di Korea Selatan. Ini berlangsung di Hongdae, pusat budaya anak muda Seoul dan detak jantung dari kancah musik independen di negara itu. Tersebar selama 3 hari di waktu normal tetapi online selama satu hari hanya karena Covid, tujuan utama Zandari Festa adalah untuk mempromosikan dan memperjuangkan budaya pemuda Korea Selatan yang dinamis dan menarik.

Ini menjadi tuan rumah tindakan internasional dan lokal dan profesional industri, untuk berpartisipasi dalam program konferensi serta konser showcase yang diselenggarakan di tempat-tempat paling unik di Hongdae, dalam upaya untuk membangun jembatan dengan seluruh dunia dan menciptakan peluang bagi seniman independen muda lokal.

Layanan Dan Perusahaan Distribusi Musik Terbaik Tahun 2022
Informasi Musik

Layanan Dan Perusahaan Distribusi Musik Terbaik Tahun 2022

Layanan Dan Perusahaan Distribusi Musik Terbaik Tahun 2022 – Dengan teknologi yang membuat langkah besar untuk merevolusi industri hiburan, distribusi musik digital mencapai puncaknya. Sayangnya, dengan banyaknya distributor, muncul kerumitan dalam memilih layanan yang tepat untuk musik Anda.

Layanan Dan Perusahaan Distribusi Musik Terbaik Tahun 2022

u-cover – Ini karena layanan distributor tersebut menawarkan fitur dan layanan yang hampir identik dalam kesepakatan atau butik yang dikemas. Namun, ada perbedaan yang berasal dari ruang lingkup dan besarnya layanan ini. Dengan demikian, Anda harus membedah distributor ini untuk menentukan satu dengan rangkaian layanan yang sempurna untuk Anda dalam hal anggaran dan target audiens.

Pada artikel ini, kami telah melakukan pekerjaan berat untuk Anda. Kami telah meneliti dengan cermat layanan distribusi musik teratas, menggali cakupan layanan, royalti, layanan tambahan, dan fitur mereka. Dengan cara ini, setelah membaca posting ini, seharusnya mudah untuk memilih distributor yang dapat membantu karya seni Anda mencapai telinga sebanyak mungkin.

Segmen Musik Digital menunjukkan tingkat pertumbuhan rata-rata sekitar 9,9% setiap tahun. Pada akhir tahun 2021, para ahli memperkirakan bahwa pendapatan global dari streaming akan mencapai $23,1 miliar. Dan, unduhan musik akan mencapai $1,8 miliar dengan total $24,8 miliar.

Banyak musisi dan produser pasti akan menaiki gelombang ini. Namun, akan sangat sulit untuk mempromosikan musik, terutama di pasar yang jenuh. Jadi, untuk meningkatkan promosi dan distribusi Anda, Anda memerlukan semua bantuan yang Anda butuhkan. Ini terutama berlaku bagi mereka yang baru memulai.

Artis dan musisi membayar untuk setiap single atau album yang diunggah, dan mereka mendapatkan paket fitur tergantung pada tingkat harga yang mereka pilih. Pengaturan ini tidak memerlukan biaya tahunan, dan artis dibayar 100% royalti setiap minggu. CD Baby juga menawarkan distribusi digital, streaming, dan distribusi fisik melalui CD dan vinyl. Lisensi lagu sampul juga ditawarkan, dan alat pelaporan dan analitik , termasuk fitur peningkatan pendapatan seperti administrasi penerbitan profesional dan monetisasi video sosial, tersedia.

Baca Juga : Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik

Selain jaringan mitra dan toko yang sangat besar, dorongan Distrokid adalah 10 hingga 20 kali lebih cepat daripada distributor lain mana pun untuk memasukkan musik artis ke dalam platform unduhan dan streaming digital. Perbedaan terbesarnya dari CD Baby—selain dari klaim kecepatan—adalah model bisnisnya: artis dapat mendistribusikan lagu tanpa batas dengan biaya tahunan dan dibayar 100% dari royalti mereka setiap bulan.

Distrokid juga memungkinkan artis untuk mengatur “pembagian” penghasilan untuk mengarahkan sebagian royalti kepada orang lain, mendistribusikan lagu cover secara legal, dan bermain dengan fitur administrasi penjualan musik backend. Perusahaan juga menawarkan layanan nilai tambah yang dipesan lebih dahulu yang memiliki label harga terpisah dari layanan distribusi musik mereka. Anehnya, Distrokid adalah satu-satunya dalam daftar ini yang menyoroti cadangan datanya yang tidak terbatas.

Ketika slogan “Artists First” mencoba untuk mengesankan para musisi, ReverbNation melukiskan dirinya lebih dari sekedar distributor musik, tetapi pembuat karir bagi para artis. Artis dengan anggaran terbatas juga akan senang mengetahui bahwa perusahaan menawarkan tingkat gratis dengan penjualan langsung, tetapi distribusi digital memiliki tingkat harga terpisah.

ReverbNation adalah satu-satunya dalam daftar ini yang menyoroti pembuat situs web untuk pencitraan merek artis, serta umpan balik penggemar untuk musik. Memang, rangkaian fitur ReverbNation seputar distribusi musik dasar menjadi pander karir artis: alat pemasaran dan promosi dengan fungsi email dan pesan sosial, media sosial dan iklan digital, ulasan pendengar crowdsourced, dan umpan balik, dan bahkan sponsor di bawah merek ReverbNation di mana artis diperkenalkan dan diekspos ke mitra dan acara industri musik. Layanan nilai tambah ini datang dengan label harga terpisah.

ReverbNation dimulai dengan harga rendah $0 untuk penjualan langsung dan paket fitur dasar, tetapi juga menawarkan tiga paket berbayar yang lebih besar dengan fungsionalitas lebih. Untuk pengguna tingkat gratis, mereka dapat membayar untuk distribusi digital mulai dari $1 per single atau $9 per album per tahun.

LANDR memanfaatkan penguasaan audio bertenaga AI untuk perangkat lunaknya (yang juga melakukan penguasaan audio untuk video), mencoba memberikan nuansa dan penyelesaian profesional untuk setiap trek yang diproduksi oleh penggunanya. Setelah proses produksi selesai, artis tidak perlu pergi ke tempat lain untuk distribusi musik digital dengan 100% pendapatan dan kontrol kreatif. LANDR juga memiliki alat promosinya sendiri dan menawarkan paket sampel gratis untuk inspirasi dan penggunaan. Di mana ReverbNation menawarkan umpan balik dan ulasan pendengar crowdsourced, LANDR memungkinkan produsen mendengar umpan balik dari sesama pengguna.

Selain distribusi musik ke lebih dari 150 toko digital, Tunecore menyediakan data penjualan yang komprehensif kepada para penggunanya, dan sebagai layanan bernilai tambah: promosi media sosial dan administrasi penerbitan musik. Pada dasarnya, dasbor lengkap pelaporan, pemasaran, dan administrasi backend untuk pergi dengan distribusi digital. Perhatikan bahwa layanan nilai tambah dikenakan biaya satu kali.

Artis dapat mendistribusikan melalui Tunecore mulai dari $29,99 untuk tahun pertama mereka dan $49,99 setiap tahun berikutnya untuk album lengkap, dan $9,99 per tahun untuk single. Tunecore juga mendistribusikan nada dering seharga $19,99 per tahun. Terakhir, perusahaan juga menawarkan kredit distribusi yang dapat ditukar dengan paket album, single, dan nada dering.

RouteNote menawarkan layanan distribusi gratis untuk 15% dari pendapatan, sementara juga menawarkan artis rencana premium yang memerlukan pembayaran di muka tetapi memungkinkan mereka menyimpan 100% dari semua royalti. RouteNote mengklaim mencakup lebih dari 90% pasar distribusi digital.

Artis dan musisi dapat mengharapkan distribusi digital mendasar dan layanan penjualan langsung dari rencana RouteNote, serta penghargaan rujukan, data dan pelaporan streaming dan penjualan, dan penyertaan dan ID untuk Jaringan Musik Youtube dan Soundcloud. RouteNote juga menyediakan kode ISRC dan UPC gratis, serta komunitas bernama RouteNoteStudio yang membantu anggota menumbuhkan pemirsa lebih cepat di Youtube.

OneRPM secara aktif memanfaatkan jaringan pengguna globalnya untuk visibilitas dan peluang lebih bagi para anggotanya, memperkuat jangkauan artisnya dengan bantuan keterlibatan penggemar dari basis pengguna yang ada. Yang juga perlu diperhatikan adalah ia menawarkan tingkat harga gratis, meskipun OneRPM menyimpan 15% dari semua royalti—bahkan untuk tingkat berbayar.

Banyak di Youtube dan Facebook, layanan nilai tambah berbayar Fresh Tunes berfokus pada iklan dan pertumbuhan pemirsa di kedua platform ini. Selain pemasaran dan promosi, perusahaan juga memberikan konsultasi profesional untuk lagu yang dikirimkan oleh artis. Jika diterima, lagu-lagu ini akan dicap untuk promosi, dan para artis menerima umpan balik atas karya mereka.

Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik
Berita Musik Informasi Label Music Musik

Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik

Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik – Jauh sebelum munculnya musik rekaman atau transmisi radio langsung, musik lembaran direproduksi, memungkinkan mereka yang dapat membaca musik dan memainkan instrumen untuk menciptakan kembali komposisi paling populer saat itu.

Informasi Mengenai Sejarah Distribusi Musik

u-cover – Musik mesin-cetak pertama muncul sekitar tahun 1473 sekitar 20 tahun setelah penemuan mesin cetak secara efektif menggerakkan awal industri musik yang lebih dari sekadar pemain, acara, dan instrumen.

Komposer sekarang dapat membuat karya yang dimaksudkan untuk direproduksi oleh musisi amatir, dan ketenaran komposer populer dapat menyebar lebih cepat dan dengan cara yang lebih nyata daripada sebelumnya. Pada abad ke-19, industri musik sebagian besar terdiri dari reproduksi lembaran musik.

Warisan lembaran musik yang direproduksi tetap hidup dalam bentuk istilah ‘royalti mekanis’ yang mengacu pada pembayaran yang dilakukan oleh perusahaan rekaman kepada penerbit musik untuk reproduksi komposisi musik berhak cipta. Kata ‘mekanis’ digunakan karena lembaran musik direproduksi secara mekanis melalui mesin cetak. Beck menjadi salah satu dari beberapa artis yang membawa format kembali menjadi terkenal di bidang musik populer ketika ia merilis album 2012 ‘Song Reader’ sebagai lembaran musik saja.

Agak mengejutkan untuk berpikir bahwa iterasi pertama dari pemutar rekaman fonograf ditemukan pada tahun 1877 oleh Thomas Edison, dan bahwa orang-orang mengunjungi ‘ruang fonograf’ pada tahun 1890-an, yang pada dasarnya setara dengan jukebox. Rekaman suara jelek yang terbuat dari lak yang rapuh dan kasar menjadi populer dalam beberapa dekade pertama abad ke-20 tetapi baru setelah rekaman vinyl yang lebih tahan lama diperkenalkan pada 1930-an format mulai menjadi sangat populer dan menghasilkan banyak uang pemintal.

Vinyl tetap menjadi format dominan sampai akhir 1970-an, ketika kualitas suara kaset telah meningkat cukup untuk memungkinkan mereka untuk menyaingi rekaman. ‘The Visitor’ dari ABBA menjadi CD musik pertama yang dirilis secara komersial pada tahun 1981, dan pada awal 1990-an, CD telah menjadi format yang dominan.

Baca Juga : Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya

MUNCULNYA ERA DIGITAL

Ketika koneksi internet meningkat dan ruang hard disk menjadi lebih murah, pembagian musik secara ilegal melalui internet menjadi semakin lazim, dengan sedikit layanan hukum yang komprehensif. Diperkirakan bahwa pendapatan di seluruh dunia untuk musik rekaman turun 50% antara 1999 dan 2009, yang akan memaksa industri untuk beradaptasi dengan cara yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya.

Sebelum label memiliki kesempatan untuk menyesuaikan diri dengan model musik digital yang muncul, Napster datang dan mengganggu industri seperti sebelumnya. Yang terpenting, industri pada umumnya gagal mengenali arus yang berubah, sebagian besar memilih untuk tetap bertahan sampai mereka benar-benar merasakan dampaknya.

Aplikasi peer-to-peer Napster diluncurkan pada Juni 1999, berfokus pada berbagi file musik MP3 dan memungkinkan pengguna untuk mencari dan mengunduh trek dengan relatif mudah. Ini adalah layanan pengunduhan musik pertama yang digunakan secara luas dalam bentuk apa pun, dengan 80 juta pengguna terdaftar pada puncaknya. Itu sangat populer untuk berbagi rekaman yang sulit ditemukan, seperti set live, demo, mix yang belum dirilis, dan sebagainya.

Metallica, Dr. Dre, dan Record Industry Association of America semuanya mengajukan tuntutan hukum terhadap Napster atas pelanggaran hak cipta pada tahun 2000, yang menyebabkan penghentian layanan tersebut. Napster kalah, dan setelah gagal mematuhi perintah pengadilan untuk memantau dan membatasi akses ke file musik berhak cipta, ditutup pada Juli 2001. Perusahaan mengumumkan dirinya bangkrut pada 2002, dan kekayaan intelektual serta merek dagangnya dibeli oleh perusahaan lain. Setelah berpindah tangan beberapa kali, nama tersebut akhirnya digabung dengan layanan streaming musik Rhapsody.

SITUS TORRENT & UNDUH

Setelah Napster muncul banyak situs dan layanan lain yang memungkinkan orang mengunduh musik dan file berhak cipta lainnya secara gratis. Situs unduhan seperti Rapidshare, Zippyshare, dan Megaupload mulai mengambil bagian dari penjualan label rekaman , seperti halnya layanan torrent ​​yang memungkinkan pengguna mengunduh bagian yang berbeda dari satu file dari berbagai sumber sekaligus untuk memungkinkan kecepatan unduh dan unggah yang lebih cepat.

Sementara banyak artis dan label bekerja untuk melarang situs web yang mendistribusikan tautan ke file torrent untuk karya mereka, beberapa menggunakan mekanik baru sebagai mekanisme distribusi. Artis dan label yang telah mendistribusikan musik dan video melalui torrent termasuk Sub Pop, Nine Inch Nails, Aphex Twin, The Libertines dan DJ Shadow yang menjadi artis pertama dalam sejarah yang menandatangani kesepakatan dengan BitTorrent untuk menerima pembayaran setiap kali seseorang mengunduh lagu barunya.

Rilis melalui platform. Sekitar tahun 2014, pengadilan di seluruh dunia mengeluarkan pemberitahuan yang mewajibkan penyedia layanan internet untuk memblokir situs yang dengan sengaja membantu penyebaran karya berhak cipta melalui torrent (dan cara lainnya).

Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya
Label Music Musik

Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya

Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya – Revolusi audio digital yang dimulai pada 1980-an mengajarkan industri musik bahwa perkembangan teknologi yang cepat akan dengan cepat merombak keterbatasan dunia analog yang diketahui sebelumnya.

Tahun 1990 Mengubah Rekaman dan Produksi Musik Selamanya

u-cover – Compact disc membuka pintu untuk album yang lebih panjang, dan pemrosesan digital memungkinkan produser untuk menggeser tidak hanya instrumen tetapi juga vokal, menambahkan kilau yang belum pernah terjadi sebelumnya pada produk jadi mereka.

Tahun 1990-an akan terbukti sangat penting bagi industri musik karena analog memberi jalan ke digital, mempengaruhi semua sudut dunia musik. Di sisi konsumen, kaset digantikan oleh CD dan akhirnya file MP3 dan CD-R dibakar di komputer pribadi. Seperti yang diketahui umum, munculnya file sharing dan bootlegging CD yang sangat kontroversial akan mengguncang model pendapatan industri untuk selamanya.

Di balik layar, ada revolusi signifikan yang sama sedang berlangsung, ketika perekaman analog memudar di antara serangkaian perkembangan dalam produksi digital yang akan mencapai klimaks dalam multitracking komputer yang memasuki proses studio menjelang akhir dekade. Dari audiophiles dan insinyur yang kesal dengan perdebatan analog versus digital hingga musisi yang merekam di rumah tanpa anggaran, hampir semua orang yang terlibat dengan musik terpengaruh oleh perubahan yang dibawa oleh tahun 1990-an.

Rekaman Rumah

Tahun 1980-an melihat teknologi rekaman menjadi lebih kompak dan lebih murah untuk diproduksi massal, memulai revolusi rekaman rumahan dengan kaset yang akan berlanjut hingga tahun 1990-an. Portastudio berbasis kaset populer Tascam menjadi semakin populer pada 1990-an. Sementara Portastudio sekarang menjadi perekam digital, inkarnasi kaset tahun 1990-an akan menelurkan tiruan dari pesaing yang tak terhitung jumlahnya.

Rekaman berkualitas rendah membantu mesin ini menikmati pengakuan melalui estetika “lo-fi” yang dipopulerkan oleh artis rock indie seperti Pavement, Olivia Tremor Control, dan Elliott Smith. Pada pertengahan 1990-an, unit-unit ini menjadi digital, menghindari kaset untuk hard drive dan perekaman berbasis disk. Perekam digital ini hanya akan muncul menjelang akhir dekade ini, dan masih perlu beberapa tahun sebelum antarmuka komputer dan DAW ada di mana-mana di semua studio rumahan.

POD Line6 patut diperhatikan karena keberadaannya di mana-mana di pasar konsumen. Simulator amplifier all-in-one dan unit multi-efek tampaknya merevolusi studio digital mandiri dalam semalam dengan menawarkan kepada pemain gerombolan nada amp yang akurat, baik vintage maupun modern, dalam paket kecil dengan biaya yang sangat rendah.

Perangkat ini cukup sukses sehingga produksinya berlanjut hingga hari ini, tetapi warisannya bisa dibilang hidup dalam paket efek asli yang menjadi standar dengan DAW saat ini, termasuk, ya, simulasi ampli gitar.

Baca Juga : Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap

ADAT, Stand Terakhir Tape

Pada akhir 1980-an, rekaman kaset digital multitrack meningkat dalam kesetiaan dan jangkauan dinamis. Namun kualitas suara masih belum sehalus teknologi pita analog dan pita masih pita, rentan terhadap kerusakan selama penanganan dan penyimpanan.

Rekaman ADAT adalah kemenangan terakhir kaset pada 1990-an, dengan perintis produsen peralatan musik digital Alesis memimpin. Memanfaatkan versi kaset video VHS yang sedikit dimodifikasi, S–VHS, ADAT menantang standar menengah dan titik harga tinggi dari perekaman multitrack digital. Sama dengan video yang direkam ke kaset VHS, sinyal yang dikodekan ADAT ke S-VHS.

Perekam ADAT asli dibatasi hingga delapan trek, tetapi hingga 16 perekam dapat dirantai daisy untuk meningkatkan batas itu. ADAT meningkat popularitasnya pada waktu yang hampir bersamaan dengan peningkatan teknologi komputer, tetapi biayanya yang lebih rendah membuat ADAT memiliki daya tahan hingga DAW benar-benar menjadi cukup murah untuk digunakan di mana-mana.

Album-album yang paling terkenal direkam di ADAT, sebuah media yang praktis hidup dan mati pada 1990-an, juga merupakan album-album yang tidak masuk akal di dekade lain: album Primus 1993 Pork Soda dan album 1995 Alanis Morissette Jagged Little Pill .

Bangkitnya Alat Pro

Sound Tools, pendahulu Pro Tools, diperkenalkan di NAMM pada tahun 1989. Sound Tools adalah stasiun kerja yang menjalankan perangkat lunak Sound Designer II dan meletakkan dasar untuk stasiun kerja audio digital kontemporer (atau DAW) dengan dua trek yang tersedia untuk perekaman. Sebelum ini, perangkat lunak yang ada membatasi perekaman ke satu trek.

Dua tahun kemudian, pada tahun 1991, Sound Tools akan berkembang menjadi platform perangkat lunak Pro Tools , DAW sejati pertama. Perlahan, Pro Tools akan masuk ke studio, bukan sebagai platform baru yang revolusioner, tetapi sebagai alat baru dalam proses produksi.

Terry Manning, seorang produser dan insinyur legendaris yang pernah bekerja dengan ZZ Top, Aretha Franklin, Iron Maiden, dan Stax Records, ingat bagaimana dia pertama kali mengintegrasikan perekaman komputer ke dalam prosesnya.

“Saya mengadopsi pendekatan hybrid dan menggunakan sistem Pro Tools seperti yang saya lakukan pada mesin tape, merekam melalui analog preamp dan outboard ke PT multitrack, dan kemudian memutar track-for-track ke konsol analog untuk mixing. Jadi saya merekam secara digital, tetapi melalui peralatan analog, dan mencampur kembali melalui meja ke kaset “.

Pro Tools muncul dengan sendirinya pada tahun 1995 ketika produser Butch Vig dari Smart Studios yang terkenal menggunakan platform tersebut secara ekstensif saat membuat album debut untuk bandnya sendiri, Garbage. Sementara Pro Tools digunakan sebagai alat untuk inovasi pada album Beck tahun 1996 Odelay dan album Björk tahun 1997 Homogenic , single No. 1 pertama yang diproduksi di Pro Tools adalah cacing telinga Ricky Martin yang lapar, “Livin’ La Vida Loca.”

Kemungkinan Perluas dengan Perangkat Lunak

Antarmuka grafis inovatif Pro Tools yang membawa seluruh peralatan perekaman ke layar komputer, dari papan suara hingga perlengkapan tempel hingga unit multitrack yang seluruhnya tersedia di layar komputer. Impian multitracking komputer yang fleksibel dan tak terbatas dengan cepat menjadi kenyataan.

Terry Manning mengenang, “Saya meningkatkan kemampuan saya menjadi 4 track segera setelah tersedia, dan mulai menyinkronkan sistem Pro Tools hingga mesin track 24/32 saya, hanya untuk mendapatkan beberapa track tambahan! Kemudian jumlah trek meningkat dengan cepat. Tampaknya terjadi hampir dalam semalam, bukan 10-20 tahun dalam pembuatan seperti yang saya duga!”

Meskipun Pro Tools adalah yang pertama membawa studio ke komputer, Steinberg menyempurnakan desain antarmuka grafis DAW dengan Cubase . Tata letak program itu akan membantunya menjadi sangat populer, menghasilkan penggunaan yang meluas dari studio profesional hingga amatir. Menjelang akhir dekade, DAW digunakan untuk meng-host dan mengontrol perangkat keras, bukan hanya digunakan sebagai aksesori dalam proses perangkat keras.

Papan pencampuran digital memungkinkan DAW untuk mengotomatiskan fader, yang berarti bahwa para insinyur tidak lagi bergantung pada band dan petugas kebersihan studio untuk mendorong fader selama mixdown.

Kekuatan digital akan memberi produsen dan musisi lebih banyak peluang daripada sekadar mencampuradukkan untuk menjadi ambisius dengan produksi. DAW dapat berinteraksi dengan dan akhirnya menjadi host instrumen digital dan plugin efek yang merupakan simulasi perangkat keras tingkat tinggi dan alat baru yang inovatif dan kuat.

Salah satu contoh bagus dari yang terakhir adalah prosesor audio Antares Auto-Tune , yang dimulai pada 1990-an sebagai unit tempel. Ini adalah efek yang, meskipun dirancang untuk memperbaiki sedikit ketidaksempurnaan dalam nada, akan mencapai mana-mana untuk manipulasi vokal android yang aneh di milenium ini seperti yang pertama kali digunakan oleh Cher pada hitnya tahun 1998, “Believe.”

Menguasai

Mastering adalah situs dari salah satu revolusi paling signifikan yang dibawa oleh audio digital. Dengan piringan hitam, ada batas atas kenyaringan rekaman. Jika dikuasai terlalu keras, rekaman akan mengguncang jarum dan mengganggu pemutaran.

Kenyaringan tidak akan mempengaruhi pemutaran CD, dan media juga memiliki amplitudo maksimum yang jelas. Oleh karena itu, CD dapat dikuasai jauh lebih keras. Insinyur ahli menggunakan pembatas dinding bata untuk mengantisipasi perbedaan dalam rentang dinamis dalam rekaman dengan mendorong levelnya ke langit-langit.

Ini adalah awal dari apa yang oleh sebagian orang disebut “Perang Loudness”. Produser mengklaim bahwa wig besar merespons paling baik apa yang dianggap sebagai campuran paling keras, sehingga dipersenjatai dengan pembatas dinding bata dan penganalisis puncak, produsen memasukkan sebanyak mungkin tindakan ke dalam satu bentuk gelombang.

Kompresi akan menjadi salah satu warisan abadi tahun 1990-an dalam hal audio, dan bukan hanya melalui mastering. File MP3 terkenal karena kompresinya yang berkualitas rendah. Karena ini menjadi mana-mana di tahun 2000-an, begitu pula kesetiaan digital yang rendah. Saat ini, audio yang dialirkan dan diunduh menikmati kesetiaan yang lebih tinggi meskipun kompresi digitalnya sama beratnya, tetapi beberapa platform seperti YouTube menawarkan audio dengan kualitas yang mirip dengan MP3 awal tersebut.

Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap
Musik Seni

Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap

Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap – Streaming mendominasi semua sisi rap di tahun 2010-an. Dari munculnya rap SoundCloud hingga memperbaiki masalah pembajakan, itu mengubah lanskap selamanya.

Kondisi Streaming Music Yang Mengubah Rap

u-cover – Pada Januari 2019, sebuah album terjual 823 eksemplar dan masih menduduki puncak tangga lagu.  Selain beberapa berita utama yang baru, berita tersebut tidak mengganggu pendengar rap arus utama; semua orang terlalu sibuk streaming A Boogie Wit Da Hoodie’s Hoodie SZN.

Namun momen pemecahan rekor tersebut menjadi simbol salah satu alur cerita musik terpenting di tahun 2010-an: Pada 2019, setiap aspek rap, mulai dari bisnis hingga penciptaan musik itu sendiri, telah dibentuk ulang oleh kebangkitan streaming. Konsep statis tradisional seperti label genre, durasi proyek, dan bahkan apa yang dianggap sebagai penjualan album telah berubah secara dramatis di lanskap pasca-streaming.

Artis independen memiliki kemampuan yang belum pernah ada sebelumnya untuk menjangkau audiens tanpa bantuan label, dan lagu populer dapat mengubah yang tidak dikenal menjadi terkenal dalam rentang beberapa minggu. Musisi muda tumbuh dengan dunia inspirasi musik di ujung jari mereka, dan membuat rekaman yang menentang genre yang akan dianggap sangat tidak konvensional beberapa tahun yang lalu. Sementara itu, bintang A-list telah mengubah pendekatan mereka untuk menyelaraskan dengan realitas ekonomi dan kreatif baru, dan peningkatan jumlah tindakan internasional akhirnya menerobos di Amerika.

Baca Juga : Kondisi Industri Musik Tahun 2020

Sebagian besar perubahan di era streaming tidak dapat disangkal positif, tetapi yang lain, terutama yang didorong oleh lanskap komersial yang dirubah, kurang begitu positif. Ada cara baru untuk memainkan tangga lagu, menghasilkan album yang terkadang membengkak hingga panjang yang melelahkan; masuknya aliran uang ke dalam industri tidak selalu sampai ke tangan musisi itu sendiri dan beberapa artis yang menjadi sorotan dari hit viral streaming tidak memiliki infrastruktur di sekitar mereka untuk mendukung karir yang panjang, sehingga mereka menghilang secepat mereka muncul.

Dari penyesuaian pasca-rilis Kanye West dan Drake hingga munculnya adegan rap SoundCloud, inilah pandangan menyeluruh tentang bagaimana streaming membentuk tahun 2010, dan ke mana arahnya dalam dekade berikutnya.

Seni

Streaming musik tidak hanya mengubah cara musik didistribusikan itu berdampak besar pada cara proyek musik sebenarnya dibangun. Karena cara penjualan album dihitung, dengan peningkatan penekanan pada aliran lagu individu, artis menyesuaikan panjang rilis mereka—tidak hanya untuk alasan kreatif, tetapi juga keuntungan finansial.

Hal ini menyebabkan peningkatan proyek yang sangat panjang (pikirkan Migos’ Culture II , beerbong & bentley Post Malone , atau kompilasi Kontrol Kualitas mana pun). Dalam kebanyakan kasus, bagaimanapun, ini datang dengan tradeoff artistik. Pesan utama proyek yang berlumpur dengan trek yang berlebihan sering kali berakhir seperti pengambilan uang tunai.

Kecepatan mengunggah musik ke layanan streaming berarti, dalam banyak kasus, garis waktu tradisional untuk memutar album dalam beberapa minggu atau bulan sebelumnya tidak lagi berlaku, dan artis dapat memanjakan kecenderungan perfeksionis (atau suka menunda-nunda) mereka dengan bekerja hingga kemungkinan terakhir. momen. Terkenal, vokal tamu Drake di “Sicko Mode” Travis Scott dikirimkan pada jam 2 pagi pada hari lagu itu keluar.

Untuk musisi sekaliber Drake, yang terus-menerus berurusan dengan jadwal yang padat, garis waktu yang lebih fleksibel untuk menyatukan musik memungkinkan mereka untuk mempertahankan status mereka sebagai kekuatan mahakuasa di industri sambil tetap melakukan tur dan memenuhi berbagai kewajiban. Saat kecepatan konsumsi musik meningkat, ini juga memungkinkan rapper untuk terus mengikuti dan tetap relevan, dan tidak ketinggalan karena infrastruktur yang bergerak lambat. Jika Drake ingin merilis dua lagu di tengah malam, tanpa peringatan, dia bisa.

Hanya karena musik dirilis tidak berarti itu mencapai bentuk akhirnya. Perubahan sekarang dilakukan pada rekaman setelah diunggah ke layanan streaming, termasuk penyesuaian seperti fitur tambahan yang tidak dikirimkan tepat waktu. Seperti yang terjadi dengan “Ecstasy” karya Young Thug, yang awalnya dirilis sebagai lagu solo pada rekaman 2019 miliknya So Much Fun sebelum sebuah verse Machine Gun Kelly yang terlambat ditambahkan. Meskipun, perubahan yang difitnah secara luas itu membuktikan bahwa hanya karena teknologi berarti Anda dapat melakukan sesuatu tidak selalu berarti Anda harus melakukannya.

Lebih ambisius, seluruh album sedang diubah. Contoh yang paling penting adalah album studio ketujuh Kanye West, The Life of Pablo , yang telah diperbarui beberapa kali setelah rilis awalnya pada 14 Februari 2016. Kanye pernah menyebut album tersebut sebagai “ ekspresi kreatif yang mengubah napas hidup”, yang, meskipun sangat tidak masuk akal. , adalah cerminan dari apa yang dapat dilakukan era streaming dalam format album yang dulunya statis.

Banyak tweak pada Pablo yang relatif kecil dan melibatkan penyesuaian pada campuran vokal, produksi, dan level volume belum lagi meme “Ima fix ‘Wolves'” yang terkenal—tapi eksperimen itu terbukti berpengaruh. Tren tweaking pasca-rilis terus berlanjut dalam beberapa tahun terakhir, dengan detektif Reddit dan penggemar fanatik menyusun daftar penyesuaian yang dibuat untuk rekaman seperti Drake’s Scorpion dan West’s ye .

Selama dekade ini, suara rap juga berkembang, dan genre menjadi semakin cair. Beberapa di antaranya dapat dikaitkan dengan peningkatan volume dan variasi inspirasi musik yang tersedia bagi musisi muda. Artis yang datang di era streaming memiliki akses ke jutaan lagu yang kemungkinan besar tidak akan pernah mereka dengar bertahun-tahun sebelumnya. Percampuran rap dengan musik pop, rock, dan alternatif secara khusus mengarah pada penekanan pada melodi dalam hip-hop.

Lewatlah sudah hari-hari ketika MC membutuhkan penyanyi R&B untuk menangani tugas hook kebanyakan lebih dari bersedia untuk melakukannya sendiri. Rapper dengan akar di luar hip-hop telah menjadi begitu umum, begitu cepat, sehingga hampir terasa basi ketika artis baru menyatakan cinta mereka pada pop punk atau indie rock. Tetapi ketika Lil Uzi Vert pertama kali dikreditkanHayley Williams Paramore sebagai pengaruh formatif, dan bertindak seperti Lil Peep memadukan trap drum dan 808 dengan Panic! Di Disco and My Chemical Romance, itu benar-benar mengubah paradigma.

Bahkan dalam hip-hop yang lebih konvensional, suara regional menjadi datar. Artis tumbuh dewasa tidak hanya mendengarkan musik dari kampung halaman mereka, tetapi juga suara dari seluruh dunia. Meskipun dia semakin memeluk Houston dan memberi penghormatan pada estetika yang dicincang dan kacau, Travis Scott menjadi bintang dengan membuat musik yang secara nominal Selatan tetapi lebih lahir dari 808s & Heartbreak Kanye dan musik awal Kid Cudi. ASAP Rocky juga muncul sebagai rapper Harlem dengan pengaruh Selatan.

Kondisi Industri Musik Tahun 2020
Berita Musik Musik

Kondisi Industri Musik Tahun 2020

Kondisi Industri Musik Tahun 2020 – Industri rekaman musik menyajikan contoh yang bagus tentang bagaimana bisnis harus terus bertransformasi dan beradaptasi dengan perubahan.

Kondisi Industri Musik Tahun 2020

u-cover – Setelah pembajakan dan unbundling mendorong penurunan pendapatan selama 15 tahun, industri global telah kembali tumbuh, terutama karena streaming.

Industri rekaman musik global kembali berada di wilayah pertumbuhan. Menurut International Federation of the Phonographic Industry (IFPI), pendapatan musik rekaman kembali tumbuh pada tahun 2015, setelah hampir dua dekade mengalami penurunan akibat pembajakan. Pendapatan industri global mencapai titik terendah pada $ 14 miliar pada tahun 2014 tetapi tumbuh menjadi $ 20 miliar pada tahun 2019, kembali sejalan dengan tingkat tahun 2004.

Streaming Mendorong Pertumbuhan Musik

Kenyamanan dan personalisasi streaming musik, dikombinasikan dengan aksesibilitas yang diberikan oleh smartphone dan perangkat pintar, telah mendorong pertumbuhan musik rekaman. IFPI mencatat bahwa pendapatan streaming global tumbuh pada CAGR 42% (tingkat pertumbuhan tahunan gabungan) sejak 2015, dibandingkan dengan CAGR 9% industri rekaman secara keseluruhan. Bagan berikut dari IFPI menunjukkan evolusi komposisi pendapatan industri dan bagaimana pertumbuhan streaming lebih dari mengimbangi penurunan dalam format fisik dan unduhan selama dekade terakhir.

Baca Juga : Label rekaman teratas di industri musik Amerika saat ini 

Pendapatan Industri Rekaman Musik Global: 2001-2019 ($ Miliar)

Sementara itu, industri penerbitan musik global telah terbukti tangguh sepanjang siklus ekonomi dekade terakhir. Menurut International Confederation of Societies of Authors and Composers (CISAC), koleksi penerbitan (royalti kinerja) meningkat dari €6,5 miliar pada 2013 menjadi €8,5 miliar pada 2018. Will Page, mantan kepala ekonom di Spotify, memperkirakan bahwa penerbitan global bisnis koleksi CISAC ditambah perkiraan pendapatan penerbit non-CISAC dari Musik & Hak Cipta bernilai $11,7 miliar pada tahun 2020.

Meskipun tampaknya ada di mana-mana, streaming masih dalam tahap awal adopsi massal. Statistik berikut menyoroti bagaimana pasar masih memiliki ruang untuk berkembang:

Hak Kekayaan Intelektual Musik dalam Sorotan

Pembayaran royalti musik berasal dari hak kekayaan intelektual (IP) yang mendasari lagu. Jenis IP yang paling umum adalah hak cipta, merek dagang, paten, dan rahasia dagang. Musik termasuk lirik, komposisi, dan rekaman suara dilindungi oleh undang-undang hak cipta.

APA ITU HAK CIPTA MUSIK?

Ketika musik dimasukkan ke dalam bentuk nyata (misalnya, direkam atau ditulis dalam lembaran musik), sebuah hak cipta dibuat. Perlindungan lebih lanjut diberikan berdasarkan undang-undang setelah karya tersebut didaftarkan ke Kantor Hak Cipta AS. Hak Cipta memberi pemiliknya hak eksklusif untuk jangka waktu tertentu. Secara umum, hak berlaku selama 70 tahun setelah kematian pencipta.

Ada peluang lisensi baru bagi pemilik IP musik yang baru saja mulai bermunculan. Video pendek (misalnya, TikTok dan Triller), e-fitness (misalnya, Peloton), dan platform lain (misalnya, Facebook) baru saja mulai melisensikan IP musik dari pemegang hak, menciptakan sumber baru untuk monetisasi di masa mendatang. Misalnya, pada Juli 2020, Asosiasi Penerbit Musik Nasional (NMPA) mencapai perjanjian lisensi dengan TikTok, sebuah platform dengan sekitar 100 juta pengguna aktif bulanan AS dan 700 juta pengguna aktif bulanan di seluruh dunia.

Sebelum menandatangani kesepakatan lisensi, NMPA mengklaim bahwa sekitar 50%pasar penerbitan musik tidak berlisensi dengan TikTok. Platform besar lainnya, seperti Facebook dan Peloton, baru-baru ini menandatangani kesepakatan lisensi perdana dengan pemegang hak cipta musik. Kesepakatan lisensi ini menciptakan sumber pendapatan baru yang menarik di masa depan bagi pemilik IP musik.

Sebagian besar hak penerbitan musik diatur, dan pengumuman peraturan baru-baru ini bermanfaat bagi kepentingan pemegang hak cipta musik. Misalnya, royalti mekanik komposisi musik AS diatur oleh Copyright Royalty Board (CRB), sebuah panel yang terdiri dari tiga juri yang menentukan tarif dan persyaratan royalti musik selama periode waktu tertentu.

Pada Januari 2018, CRB memutuskan bahwa layanan streaming berlangganan berdasarkan permintaan (misalnya, Spotify dan Apple Music) harus meningkatkan persentase pendapatan yang dibayarkan kepada penulis lagu dan penerbit sebesar 44% menjadi 15,1% dari pendapatan selama lima tahun 2018 hingga 2022. Sementara beberapa layanan streaming saat ini mengajukan banding atas keputusan tersebut, keputusan tersebut dapat berdampak sangat positif pada royalti mekanik komposisi bagi pemegang hak cipta AS.

PERTUMBUHAN PASAR BERKEMBANG

Pasar negara berkembang, seperti Cina dan India, baru saja mulai membayar untuk IP musik. Menurut Laporan Musik Global IFPI 2019, China adalah pasar rekaman musik terbesar ketujuh, dan India bahkan tidak masuk dalam 10 besar, meskipun memiliki dua populasi terbesar di dunia. Analisis Goldman Sachs “Music in the Air” mencatat bahwa tingkat penetrasi streaming berbayar di China dan India saat ini masing-masing adalah 4% dan 3%. Selanjutnya, bagan berikut dari Goldman menunjukkan betapa sedikitnya pengeluaran per kapita saat ini untuk musik di pasar negara berkembang relatif terhadap pasar negara maju.

Pembelanjaan Musik per Kapita di Seluruh Wilayah: 2015 (USD)

Terlepas dari jurang pengeluaran, IFPI melaporkan pertumbuhan pendapatan musik 2019 yang kuat di China dan India masing-masing sebesar 16% dan 19%, yang dikaitkan dengan kemajuan dalam penegakan hak cipta dan adopsi streaming. Jika tren ini terus berlanjut, China dan India akan semakin tumbuh sebagai sumber pendapatan bagi industri tersebut.

Siapa Pemain Utama Industri Musik?

Industri rekaman dan penerbitan musik memiliki banyak pemain. Label rekaman dan penerbit musik adalah investor tradisional di ruang angkasa. Mereka menandatangani artis dan penulis lagu yang tampil dan membantu mereka membuat dan memonetisasi musik baru.

Contohnya termasuk Universal Music, Sony Music, Warner Music Group, dan BMG, untuk beberapa nama. Sementara itu, dana royalti musikfokus pada perolehan hak musik yang ada dengan riwayat arus kas yang stabil. Pembentukan dana royalti musik telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Dana royalti yang menonjol termasuk Hipgnosis Songs Fund, Round Hill Music, Kobalt Capital, Tempo Music Investments, dan Shamrock Capital. Dalam beberapa kasus, dana royalti juga telah menandatangani artis dan penulis lagu untuk merilis musik baru, mengaburkan batas antara mereka dan label dan penerbit tradisional.

Industri musik terkonsentrasi dan didominasi oleh tiga pemain utama. Menurut Music & Copyright, tiga label rekaman terbesar Universal Music Group (pangsa pasar 32%), Sony Music Entertainment (20%), dan Warner Music Group (16%) memegang 68% pangsa pasar rekaman musik. Demikian pula, tiga penerbit musik terbesar Sony (25%), Universal Music Publishing (21%), dan Warner Chappell Music (12%) mempertahankan 58% pangsa pasar penerbitan musik.

Universal, Sony, dan Warner secara kolektif disebut sebagai “Mayor,” atau “Tiga Besar.” Konsentrasi industri relevan dalam musik karena kesepakatan jurusan dengan layanan streaming mendapat manfaat dari pangsa pasar mereka : Seiring pendapatan layanan streaming tumbuh, demikian juga pendapatan jurusan. Selanjutnya, margin streaming dan unduhan digital kira-kira 50-60% , dibandingkan dengan margin fisik 40-50%, lebih rendah karena biaya produksi dan distribusi. Karena streaming terus mengambil bagian penjualan yang lebih besar, margin operasi perusahaan besar akan diuntungkan.

Streaming Tetap Tangguh

Ada gangguan sederhana pada streaming sebagai akibat dari COVID-19. Pada awal pandemi, streaming audio mengalami penurunan jam mendengarkan karena konsumen lebih sedikit mengemudi dan fokus pada platform lain (misalnya, streaming video) dan bentuk hiburan (misalnya, TV dan video game). Namun, menurut Billboard, penurunan tersebut kembali tumbuh pada akhir April.

Memang, penurunan sederhana dalam keterlibatan yang diukur dengan jam mendengarkan tidak memengaruhi kesediaan konsumen untuk membayar streaming audio. Pengguna Aktif Bulanan (MAU) Spotify Q2 2020 dan pelanggan streaming berbayar masing-masing meningkat 29% dan 27% tahun-ke-tahun, yang berada di puncak panduannya. Akibatnya, pendapatan premium Spotify Q2 2020 meningkat sebesar 17% YoY.

Label rekaman teratas di industri musik Amerika saat ini
Label Music Musik

Label rekaman teratas di industri musik Amerika saat ini

Label rekaman teratas di industri musik Amerika saat ini – Label rekaman memainkan peran besar dalam industri musik. Mereka tidak hanya memproduksi lagu, mereka juga menemukan bakat baru yang membuat industri ini terus berjalan.

Label rekaman teratas di industri musik Amerika saat ini

u-cover – Setelah mereka menandatangani kesepakatan dengan seorang musisi, mereka mengurus semua aspek musik mereka seperti, produksi, pembuatan rekaman, distribusi, pemasaran, penegakan hak cipta, dan semuanya.

Asal usul label rekaman

Label rekaman sudah ada sejak lama. Semuanya dimulai dengan catatan. Di masa lalu, orang tidak memiliki akses ke musik di rumah. Mereka hanya bisa menikmati pertunjukan langsung. Setelah penemuan pemutar rekaman, orang dapat mendengarkan musik favorit mereka kapan pun mereka mau di rumah.

Pada tahun 1904, Victor Talking Machine Company membuat kesepakatan dengan seorang artis, dan dengan demikian kesepakatan rekaman pertama dibuat. Artis itu dibayar $4000 per lagu dan $0,40 untuk setiap penjualan. Segera banyak label rekaman didirikan, industri musik berkembang bersama mereka. Karena perusahaan ingin menampilkan nama mereka di samping artis di rekaman, mereka dikenal secara harfiah sebagai label rekaman sejak saat itu.

Baca Juga : Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru 

Label rekaman besar

Label rekaman terbesar di dunia sebagian besar dimiliki oleh perusahaan besar dengan bisnis lain yang berbeda. Beberapa perusahaan benar-benar fokus pada musik dan membuat kemajuan besar dalam bisnis musik. Tetapi sering kali, perusahaan tidak dapat melanjutkan aspek musik dari bisnis mereka karena keterlibatan lain dan menjual label dan segala sesuatu yang menyertainya. Itulah mengapa Anda mungkin melihat banyak perubahan dalam nama dan gaya bisnis mereka di antara label rekaman.

Saat ini, hanya ada tiga label rekaman besar di Amerika Serikat. Jumlah tersebut sangat rendah karena berbagai merger perusahaan selama bertahun-tahun.

3s besar

Tiga perusahaan besar itu adalah Universal Music Group, Warner Music Group, dan Sony Music Entertainment. Ketiganya menguasai sebagian besar pasar musik di Amerika Serikat saat ini.

Grup Musik Universal

Universal Music Group atau UMG Recordings Inc adalah perusahaan Amerika yang sebagian besar sahamnya sekarang dimiliki oleh perusahaan media Prancis Vivendi. Perusahaan Cina yang terkenal dengan PUBG, Tencent juga memiliki beberapa saham. Mereka memiliki banyak label dan merek di bawah atap mereka. Mereka memiliki bisnis di lebih dari 40 negara di luar AS. Label rekaman paling populer di negara ini berada di bawah payung mereka. Mereka:

  • Rekaman Def Jam
  • Interskop Geffen A&M
  • Rekor Republik
  • Grup Musik Universal Nashville
  • Grup Penerbitan Musik Universal
  • Perusahaan Musik Universal
  • Hiburan Latin Musik Universal
  • Catatan Farmasi Tulang Belakang
  • Grup Musik Capitol
  • Grup Label Verve
  • Rekor Pulau
  • Hiburan Poligram
  • Rumah Ketenaran

Universal Music Group adalah perusahaan musik terbesar di dunia. Mereka memiliki jumlah artis terbanyak yang menandatangani kontrak dengan mereka. Perusahaan ini didirikan sebagai Decca Records pada tahun 1934. Pada tahun 1939, perusahaan ini bercabang dan pada tahun 1962 bergabung dengan MCA. Perusahaan Jepang Matsushita Electric membeli MCA pada tahun 1990. Hanya dalam lima tahun sebagian besar saham dibeli oleh Seagram dan mereka mengganti nama label Universal Studios, Inc. bagian musik perusahaan itu bernama Universal Music Group.

Grup Musik Warner

Warner Music Group juga merupakan perusahaan musik besar dengan banyak label sukses di bawah mereknya. Yang paling populer adalah:

  • Catatan Warner
  • Rekaman Electra
  • Catatan Atlantik

Perusahaan ini memiliki kantor pusat di New York City. Mereka tersedia untuk diperdagangkan di Bursa Efek New York dari tahun 2005 hingga 2011. Access Industries membeli perusahaan tersebut pada tahun 2020 dan menjadi perusahaan publik lagi.

Studio film Warner Brothers mendirikan Warner Music Group ketika salah satu aktor mereka, Tab Hunter mencapai tempat nomor satu dengan lagunya. Dia menandatangani kontrak dengan Warner Brothers untuk aktingnya tetapi untuk musiknya, dia menandatangani kontrak dengan Dot Records, yang dimiliki oleh studio saingan mereka Paramount Pictures.

Warner Brothers kemudian memutuskan untuk membuka label rekaman juga untuk menjaga Hunter semata-mata di bawah atap mereka. Mereka membeli Reprise Records milik Frank Sinatra dan melangkah ke bisnis musik. Label telah melalui banyak perubahan kepemilikan seperti yang lain dan mengamankan tempatnya di 3 besar dengan kesepakatan yang sukses.

Hiburan Musik Sony

Label rekaman adalah bagian dari Sony Music Group dengan banyak label sukses dan terkenal di bawahnya. Label-label ini adalah:

  • Kolumbia
  • Epik
  • Arista Nashville
  • Arista
  • RCA
  • Label Rekaman RCA Nashville

Sony Music Group berada di bawah Sony Corporation of America yang bermitra dengan Sony Music Holdings, Inc. dan Sony Entertainment, yang dimiliki oleh raksasa Jepang Sony.

Itu didirikan sebagai American Record Corporation pada tahun 1929. Setelah Columbia Broadcasting System memperolehnya pada tahun 1938, itu bernama Columbia Recording Corporation. Setelah reorganisasi, namanya diubah menjadi CBS Records pada tahun 1968. Sony membeli perusahaan itu 20 tahun kemudian. Setelah tahun 1991, berganti nama menjadi Sony BMG dan akhirnya menjadi Sony Music setelah Sony membeli Bertelsmann Music Group.

Label rekaman penting lainnya

Ada banyak label rekaman sukses dan populer yang beroperasi di negara ini dan kebanyakan dimiliki oleh 3 besar. Berikut adalah yang paling penting:

Catatan RCA

RCA Records berada di bawah Sony Music Entertainment. Ini adalah perusahaan rekaman tertua kedua di AS. Mereka mencakup genre yang berbeda seperti R&B, jazz, pop, rock, klasik. Hip hop, EDM, dan banyak lagi. Nama besar yang pernah bekerja sama dengan label tersebut adalah Elvis Presley, Justin Timberlake, Britney Spears, David Bowie, Alicia Keys, Buddy Guy, Dave Matthews Band, dan masih banyak lagi.

Interskop

Interscope dimiliki oleh UMG. Ini sebagian besar mencakup hip hop dan rap tetapi sekarang telah berkembang menjadi pop, dance, alternatif, dan banyak lagi. Itu sebelumnya dimiliki oleh Warner Music Group tetapi mereka memutuskan hubungan setelah beberapa kontroversi. Beberapa artis paling ikonik dari rekaman ini adalah Eminem, Dr. Dre, Kendrick Lamar, Lady Gaga, Madonna, Maroon 5, Gwen Stefani, U, Selena Gomez, Billie Eilish, dan banyak lagi.

Rekaman Def Jam

Def Jam terutama bekerja dengan musik hip hop dan urban. Rick Rubin dan Russell Simmons mendirikannya dan sekarang UMG memilikinya. Artis terbaik mereka adalah LL Cool J, Beastie Boys, Rihanna, Kanye West, Lady Gaga, dan banyak lagi.

Rekor Pulau

Island Records didirikan pada tahun 1959 dengan spesialisasi musik jazz. UMG sekarang memiliki label tersebut. Itu cukup populer di kancah musik indie pada 1980-an dan berkontribusi banyak di kancah musik progresif. Musisi mengesankan yang telah bekerja dengan label makan Bob Marley, Amy Winehouse, Janet Jackson, Queen, Iggy Azalea Justin Bieber, Cat Stevens, dan Tracy Bonham untuk beberapa nama.

Catatan Atlantik

Didirikan pada tahun 1947, sebagian besar mencakup musik R&B, soul, dan jazz. Label bekerja dengan legenda seperti Led Zeppelin, Otis Redding, Crosby Stills Nash & Young, Ray Charles, Aretha Franklin, Roberta Flack, dan banyak lagi.

Rekaman Perawan

Didirikan pada tahun 1972, Virgin Records sekarang dimiliki oleh UMG. Nama-nama besar yang bekerja dengan label tersebut adalah XTC, Sex Pistols, Public Image LTD, Rolling Stones, Paula Abdul, Spice Girls, dan banyak lagi.

Label independen

Tidak semua label rekaman dimiliki oleh 3 besar. Ada banyak label kecil dan independen yang telah mencapai sukses besar di industri musik Amerika. Label ini lebih ramah artis dan menawarkan pembayaran royalti yang lebih baik dibandingkan dengan 3 besar.

Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru
Musik

Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru

Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru – Terlepas dari kenyataan bahwa Jepang adalah pasar musik terbesar kedua (yang sebenarnya tidak terlalu mengejutkan untuk negara dengan PDB ke-3 di seluruh dunia dan populasi 127 juta), Jepang tetap menjadi salah satu industri lokal yang paling disalahpahami dan menantang di dunia.

Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru

u-cover  –  Itu untuk alasan yang bagus. Dengan pola budaya yang unik dan pengaruhnya terhadap struktur pasar, Jepang sangat berbeda dari pasar Barat.

Sekedar tambahan singkat, sebelum kita masuk ke dalamnya: Jika Anda tertarik dengan wawasan langsung tentang pasar Jepang, lihat wawancara kami dengan Goshi Manabe, salah satu pakar terkemuka di bisnis musik lokal, yang menghabiskan waktu 20 tahun terakhir membangun jembatan antara industri musik Jepang dan seluruh dunia.

Struktur Industri Musik Jepang

Total pendapatan industri musik diperkirakan mencapai $7 miliar, yang dihasilkan oleh 3 sub-industri utama: live, rekaman, dan penerbitan. Lebih dari 90% dari semua pendapatan langsung dan rekaman berasal dari tindakan domestik, sementara penerbitan dianggap sebagai bagian industri yang paling ramah bagi orang asing dengan 20-25% pendapatan dihasilkan oleh artis internasional.

Baca Juga : Cara Memulai Label Rekaman

Industri Rekaman Jepang Dijajaki

Industri rekaman di Jepang sebenarnya menghadapi tantangan besar: penjualan fisik telah menurun selama 8 tahun terakhir, dan pertumbuhan format digital baru-baru ini tidak dapat mengimbangi penurunan itu. Terlepas dari ketersediaan semua layanan streaming global dan sejumlah solusi lokal seperti RecoChoku, LINE Music, dan AWA, streaming masih gagal menembus Jepang seperti yang terjadi di sebagian besar pasar barat. Itu meninggalkan Jepang dalam fase transisi yang berkepanjangan.

Pada Februari 2019, hanya 3 lagu dari 10 besar Billboard Japan Hot 100 yang benar-benar tersedia di Spotify. Kurangnya konten lokal di platform berarti calon pelanggan tidak dapat melihat nilai layanan. Akibatnya, layanan streaming tidak mendapatkan daya tarik yang cukup untuk meyakinkan label agar katalog mereka tersedia untuk streaming dan siklus terus berlanjut, menciptakan loop catch-22 tanpa akhir. Masalahnya pasti dapat diselesaikan, karena beberapa pemegang hak lokal terbesar perlahan berubah pikiran (atau bahkan memperkenalkan layanan streaming mereka sendiri ).

Pada akhirnya, streaming adalah satu-satunya jawaban nyata atas penurunan pasar fisik di Jepang. Angka terbaru, diterbitkan oleh RIAJ, menunjukkan pertumbuhan pasar streaming yang nyata selama 2018, karena pendapatan streaming video yang didukung iklan dan berlangganan audio naik 30% dan 62%. Menyalip unduhan digital sebagai sumber pendapatan utama di ruang digital untuk pertama kalinya dalam sejarah pasar, streaming menunjukkan janji besar meskipun masih jauh sampai model distribusi baru benar-benar dapat menantang kekuasaan dunia fisik. format.

Meskipun tidak berdampak langsung pada struktur pendapatan, streaming telah merevolusi konsumsi musik. Menurut penelitian RIAA, yang dilakukan pada tahun 2016 cara paling populer untuk mendengarkan musik di Jepang sebenarnya adalah platform streaming 42,7% responden menggunakan YouTube sebagai sumber utama untuk penemuan dan konsumsi musik. Popularitas VOD juga mempengaruhi pentingnya saluran tradisional. Radio di Jepang sekarang lebih fokus pada format pembicaraan, daripada siaran musik, dan itu menunjukkan berdasarkan studi RIAJ tersebut di atas, kurang dari 10% responden menggunakan radio, termasuk siaran digital, sebagai sumber musik. Oleh karena itu, konten video berdasarkan permintaan mungkin adalahsaluran untuk fokus pada artis internasional yang mencoba membuatnya di Jepang.

Fenomena khusus lainnya dari pasar Jepang adalah popularitas Karaoke. Ini adalah hiburan favorit di Jepang dan industri besar, menghasilkan lebih dari $5 miliar pada tahun 2017. Meskipun pendapatan Karaoke itu sendiri tidak termasuk dalam jumlah industri musik, biaya hak pertunjukan yang dihasilkan oleh bar Karaoke merupakan bagian penting dari bisnis penerbitan, yang berarti bahwa Karaoke-hit bisa menjadi tambang emas bagi artis. Namun, karena sebagian besar orang Jepang tidak merasa nyaman bernyanyi dalam bahasa asing, jalur ini sebagian besar tetap tertutup untuk pertunjukan internasional.

Apa yang Membuat Industri Musik Jepang Unik?

Sementara statistik yang disebutkan di atas memungkinkan untuk menggambar gambaran umum pasar, untuk memahami dengan tepat mengapa industri Jepang berbeda dari industri barat, sekarang kita akan melihat lebih dalam pada pendorong industri, menjelajahi pola budaya unik dari pasar Jepang..

Budaya penggemar di Jepang

Jepang terkenal memiliki penggemar musik yang sangat bersemangat. Fenomena keterlibatan penggemar berakar dalam dalam budaya kolektivistik Jepang, tetapi sangat kompetitif. Penggemar Jepang sering berusaha untuk menjadi penggemar terbesar yang ada: merasa sedih karena tidak mendapatkan rilis edisi terbatas dari single terbaru idola favorit mereka, menunggu dalam antrean berjam-jam di sesi meet & greet, menghabiskan Jumat malam di Karaoke Bar dengan teman-teman dari klub penggemar dan sangat menghargai hubungan mereka dengan artis tidak jarang, misalnya, artis Jepang mendapatkan sumbangan uang melalui surat penggemar, meskipun mereka tidak pernah secara eksplisit memintanya.

Ini adalah alasan lain untuk keberhasilan terbatas layanan streaming di Jepang pendekatan “semua yang bisa Anda makan” tampaknya tidak cocok dengan penggemar yang ingin mendukung artis tertentu. Hal yang sama berlaku untuk industri Jepang lainnya, yang diatur oleh budaya penggemar: dari koleksi yang berhubungan dengan artis hingga CD yang tiada henti, semuanya tampaknya mengarah kembali ke kebutuhan dan keinginan para penggemar.

Sistem Idola

Konsep fundamental kedua dari industri ini adalah pandangan Jepang terhadap industri musik mainstream dan sistem idola. Sebagian besar tindakan arus utama di Jepang ditandatangani oleh perusahaan manajemen, seperti AKS, Johnny & Associates dan Amuse Inc. Perusahaan manajemen tersebut beroperasi atas dasar hubungan majikan-karyawan yang ketat, yang berarti bahwa ketika artis menandatangani kesepakatan dengan perusahaan, mereka menjadi karyawan tetap, menyerahkan semua kendali atas figur publik mereka. Itu berarti bahwa eksekutif musik memiliki tingkat kontrol yang tidak terlihat atas artis, yang dapat mendikte setiap keputusan mereka, mulai dari penampilan hingga kehidupan cinta mereka. Larangan kontraktual pada hubungan romantis, misalnya, sangat umum di antara para idola. Lingkungan unik itu adalah inti dari sistem idola.

Sistem idola tersebar luas di seluruh Asia Timur, dan Anda tidak dapat berbicara tentang wilayah tersebut tanpa menyebut Korea Selatan pasar musik terbesar ke-6 di dunia. Terlepas dari ketegangan politik antara Jepang dan Korea, difusi budaya telah membuat pasar menjadi sangat mirip. Namun ada satu perbedaan mencolok antara pendekatan mereka: sementara seniman Jepang berfokus pada pasar domestik, rekan-rekan Korea mereka terbuka untuk peluang global. Dan, tentu saja, Jepang menjadi prioritas pertama untuk artis Korea: hampir semua artis K-pop besar merekam dua versi lagu mereka satu dalam bahasa Korea dan satu dalam bahasa Jepang, memungkinkan mereka untuk berhadapan langsung dengan artis lokal.

Sistem idola membuka kemungkinan unik dalam hal mengoptimalkan proses produksi bintang. Beberapa band idola dijalankan oleh perusahaan manajemen untuk menciptakan aliran wajah baru yang berkelanjutan, berfungsi sebagai akselerator yang meluncurkan lusinan karier yang sukses. Salah satu grup idola Jepang paling populer, AKB48 menampung lebih dari 100 idola sekaligus dan sementara beberapa anggota band yang lebih sukses “lulus” untuk memulai aksi solo mereka, idola baru direkrut melalui berbagai audisi. atas Jepang.

Industri CD

Ada aspek lain dari model bisnis AKB48, yang menggambarkan pasar Jepang. Karena grup ini sangat besar, semua anggotanya tidak mungkin ditampilkan di lagu yang sama atau bahkan di album yang sama. Jadi, AKB48 mengadakan pemilihan televisi nasional setiap tahun, memungkinkan penggemar untuk memutuskan siapa yang akan berada di garis depan band. Namun, ada satu hal yang menarik: hak untuk memilih terkait dengan nomor seri dari “single pemilihan” terbaru grup, menciptakan insentif yang cukup kuat untuk membuat beberapa penggemar membeli ratusan atau bahkan ribuan CD AKB48 sekaligus. Tak perlu dikatakan, dengan harga CD rata-rata di seluruh Jepang sekitar $25, teknik seperti itu menjadi sangat menguntungkan.

Menambahkan nilai pada penawaran CD untuk mendorong pembelian beberapa konten yang sama sebenarnya merupakan praktik yang tersebar luas di Jepang. Sejauh ini cara paling umum untuk terlibat dengan format ini adalah menghubungkan nomor seri CD dengan kesempatan memenangkan tiket sesi temu & sapa. Namun, beberapa artis memilih pendekatan yang lebih inventif, seperti girlband K-pop TWICE, yang telah menyertakan serangkaian photocard.dalam paket CD mereka. Karena pemilik koleksi lengkap dijanjikan akses konten eksklusif dan tiket untuk sesi temu & sapa, beberapa penggemar membuat hobi penuh dari berdagang dan mengumpulkan kartu idola. Namun bonus bukanlah satu-satunya alasan untuk itu dengan memanfaatkan budaya koleksi, yang sangat kuat di Jepang, TWICE menambahkan nilai pada penawaran CD dan secara tulus melibatkan komunitas penggemar, semuanya pada saat yang bersamaan.

Bisnis Klub Penggemar

Cara unik lainnya untuk memonetisasi keterlibatan penggemar terkait dengan “bisnis klub penggemar”. Klub penggemar adalah komunitas resmi dengan situs web khusus yang diisi dengan konten eksklusif. Karena akses ke konten biasanya berbasis langganan, situs web semacam itu dapat menghasilkan jumlah uang yang cukup besar, tetapi, yang lebih penting, mereka memungkinkan penggemar untuk menemukan teman yang berpikiran sama dan mengatur penghargaan mereka, mendedikasikan waktu dan uang untuk idola favorit mereka.

Untuk menempatkannya dalam konteks, klub penggemar BTS yang berbasis di London mengadakan kampanye pemasaran luar ruang penuh untuk merayakan ulang tahun ke-5 band favorit mereka: banyak papan iklan, menampilkan BTS dipasang di seluruh London tanpa sepeser pun. diinvestasikan oleh label grup, menjadikan “UK ARMY” sebagai bagian dari tim pemasaran band idola. Klub penggemar sering berubah menjadi komunitas crowdfunding untuk para idola sekali lagi, tanpa yang terakhir memintanya.

Cara Memulai Label Rekaman
Berita Label Music

Cara Memulai Label Rekaman

Cara Memulai Label Rekaman – Memulai label rekaman melibatkan banyak pertimbangan hukum. Ini termasuk memilih struktur hukum terbaik untuk label, memperoleh lisensi dan izin, memilih nama untuk label, menangani masalah hak cipta, dan mendapatkan asuransi yang memadai.

Cara Memulai Label Rekaman

 Baca Juga : Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Label Rekaman A&R

u-cover – Anda mungkin dapat menjalankan bisnis rekaman sebagai kepemilikan tunggal atau kemitraan. Namun, Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan formulir hukum yang melindungi Anda dari tanggung jawab pribadi atas kerusakan orang atau harta benda dan utang keuangan. Pertimbangkan, misalnya, apa yang akan terjadi jika Anda mengeluarkan banyak biaya untuk merekam dan memasarkan beberapa artis baru, dan kemudian menemukan bahwa musik mereka tidak cukup laku untuk menutupi biaya tersebut—dan label tidak memiliki cukup uang untuk bertahan dalam bisnis. . Dalam keadaan seperti itu, Anda mungkin ingin bisnis, bukan Anda secara pribadi, yang bertanggung jawab atas utang apa pun.

Namun, perlu diingat bahwa struktur hukum yang memberi Anda lebih banyak perlindungan dari tanggung jawab juga akan membutuhkan lebih banyak waktu dan upaya untuk mempertahankannya. Misalnya, mereka umumnya melibatkan pengembalian pajak yang lebih rumit dan sering melibatkan persiapan pengajuan tahunan dengan negara bagian. Anda perlu mempertimbangkan waktu tambahan dengan risiko bagi Anda secara pribadi jika bisnis kehabisan uang tunai—atau timbul kewajiban lain.

Lisensi dan Izin

Bahkan jika Anda beroperasi sebagai pemilik tunggal, Anda harus mempertimbangkan untuk mendapatkan nomor ID pajak federal, yang secara resmi dikenal sebagai Employer Identification Number (EIN); untuk bentuk bisnis hukum lainnya, EIN adalah persyaratan. Prosesnya mudah dan dapat diselesaikan secara online di situs web IRS . Selain itu, bahkan jika Anda beroperasi sebagai pemilik tunggal, Anda mungkin memerlukan izin usaha umum dari kantor pemerintah negara bagian atau lokal. Misalnya, jika label rekaman Anda akan beroperasi dengan nama bisnis yang berbeda dari nama Anda sendiri, Anda mungkin perlu mengajukan sertifikat “melakukan bisnis sebagai” (DBA) (terkadang dikenal sebagai sertifikat nama bisnis fiktif).

Sebagian besar negara bagian juga akan meminta Anda untuk mendapatkan izin pajak penjualan untuk menjual CD atau barang lain di negara bagian tersebut. Namun, perhatikan bahwa pajak penjualan atas penjualan berbasis Internet adalah masalah yang lebih rumit—Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang pajak penjualan Internet, termasuk aturan di setiap negara bagian berdasarkan Undang- Undang eCommerce di situs web Nolo.

Meskipun bisnis rekaman Anda “sederhana”, ingatlah bahwa mungkin ada undang-undang zonasi lokal yang akan melarang bisnis Anda di lokasi tertentu. Ini biasanya lebih mungkin menjadi masalah jika Anda berpikir untuk menjalankan bisnis di luar rumah dan Anda tinggal di area perumahan, bukan komersial. Bahkan jika bisnis diizinkan berdasarkan peraturan zonasi lokal, Anda mungkin diminta untuk mendapatkan sertifikat kepatuhan dari otoritas zonasi lokal.

Penamaan Bisnis

Dalam memberi nama bisnis Anda, penting untuk tidak melanggar undang-undang merek dagang. Ini berarti tidak memberi nama label Anda dengan cara yang dapat menciptakan “kemungkinan kebingungan” dengan perusahaan komersial yang sudah ada sebelumnya di bidang yang sama. Kebingungan tersebut mungkin muncul jika nama yang Anda pilih identik atau sangat mirip dengan nama bisnis atau produk lain.

Di era Internet, menghindari pelanggaran merek dagang berarti menghindari nama yang sama atau serupa dari label rekaman atau bisnis serupa di mana pun di negara ini. Jika Anda menamai label Anda yang berbasis di Seattle Blue Shock Music dan sudah ada label populer di Atlanta bernama Bleu Shox Sounds, Anda mungkin menemukan diri Anda melihat gugatan pelanggaran merek dagang. Anda seharusnya tidak mengharapkan pemisahan geografis untuk melindungi Anda.

Pendekatan terbaik untuk menghindari jenis masalah merek dagang ini adalah mencoba melakukan pencarian menyeluruh terhadap label rekaman, perusahaan rekaman, perusahaan hiburan, dan bisnis lain yang ada sebelum menentukan nama untuk label Anda sendiri. Ini mungkin termasuk:

-mesin pencari Internet dasar seperti Google atau Bing
-mencari daftar merek dagang federal dari Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO) yang tersedia online di uspto.gov , dan
-melihat pengajuan untuk perusahaan, perseroan terbatas, dan entitas serupa yang terdaftar di kantor pemerintah negara bagian dan lokal, seperti kantor sekretaris negara bagian Anda; -daftar tingkat negara bagian biasanya tersedia secara online.

Selain itu, jika Anda menginginkan kepastian yang lebih besar, Anda dapat menyewa layanan profesional untuk melakukan penyelidikan yang lebih menyeluruh terhadap nama yang Anda minati. Biayanya biasanya beberapa ratus dolar.

Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat FAQ Memilih Nama Bisnis , Pastikan Nama Bisnis yang Diusulkan Tersedia , dan Cara Mendaftarkan Nama Bisnis Anda di situs web Nolo.

hak cipta.

Hak Cipta adalah suatu bentuk perlindungan hukum untuk “karya asli kepengarangan”, sebuah istilah yang mencakup, antara lain, musik, lirik, pertunjukan, dan rekaman suara. Perlindungan hak cipta sangat penting bagi label rekaman. Tanpa itu, siapa pun dapat membuat salinan bajakan dari rekaman label, dan kemudian menjualnya atau memberikannya, sehingga menghilangkan semua potensi keuntungan label.

Sebagian besar musik yang akhirnya direkam melibatkan hak cipta berikut:

  • hak cipta atas komposisi musik (catatan pada halaman)
  • hak cipta pada lirik
  • hak cipta atas pertunjukan musik tertentu
  • hak cipta atas rekaman pertunjukan karya musik

Semua jenis hak cipta ini mungkin berlaku untuk perusahaan rekaman. Namun, label rekaman Anda kemungkinan besar paling memperhatikan item terakhir ini–hak cipta rekaman suara. Secara umum, perusahaan rekaman biasanya memiliki atau memperoleh hak cipta atas rekaman suara melalui kontrak dengan pemain rekaman. Dalam satu skenario umum, sebuah label akan meminta sebuah band menandatangani kontrak yang menyatakan bahwa label tersebut memiliki hak cipta atas rekaman master apa pun yang dibuat oleh label dari penampilan band. Hal ini biasanya dicapai dengan menyatakan dalam kontrak bahwa band membuat rekaman atas dasar “pekerjaan-untuk-disewa”.

Undang-undang hak cipta seputar rekaman suara itu rumit. Pertimbangkan, misalnya, bahwa.

doktrin “bekerja untuk disewa” saja memiliki berbagai nuansa yang telah dikembangkan di beberapa kasus pengadilan di antara ratusan halaman Undang-Undang Hak Cipta federal adalah seluruh bab yang dikhususkan untuk perangkat dan media perekaman audio digital yang berbeda dari bab tentang rekaman suara dan video musik , dan kompleksitas hak cipta rekaman suara mungkin hanya meningkat karena semakin banyak penulis lagu dan pemain yang memperoleh kemampuan untuk menangani banyak aspek perekaman dan pendistribusian musik mereka sendiri, serta dengan peningkatan penjualan di Internet untuk lagu-lagu tunggal dibandingkan dengan keseluruhan album.

Dengan mengingat fakta-fakta semacam ini, Anda harus benar-benar mempertimbangkan untuk berkonsultasi dengan pengacara hak cipta yang berpengalaman sebelum Anda mulai mencoba mendaftarkan artis.

Pertanggungan

Setidaknya, Anda perlu memperhatikan setidaknya dua bidang risiko: (1) cedera pada pengunjung bisnis Anda; dan (2) kerusakan properti bisnis melalui kebakaran, pencurian, atau penyebab lainnya.

Untuk kemungkinan cedera pada pengunjung, Anda harus memperoleh kebijakan tanggung jawab umum yang baik yang akan melindungi Anda dari pengunjung yang terpeleset dan jatuh atau menderita cedera pribadi lainnya di tempat bisnis Anda.

Untuk potensi kerusakan pada properti bisnis Anda, pastikan bahwa Anda memiliki cakupan untuk semua properti yang penting, dimulai dengan peralatan rekaman dan rekaman Anda, dan juga termasuk bangunan, perlengkapan, dan furnitur.

1 2 3 4