Jenis Penawaran Label Rekaman Yang Harus Anda ketahui – Mendapatkan kontrak rekaman adalah sesuatu yang diimpikan oleh banyak artis, tetapi apa artinya “ditandatangani”? Ungkapan itu sering dilontarkan tetapi hanya definisi yang tidak jelas untuk kemitraan antara label dan artis. Ada banyak jenis kesepakatan yang berbeda, jadi penting untuk mengetahui apa tujuan Anda dalam kemitraan apa pun. Harapan kami adalah blog ini akan menjelaskan perbedaan dan persamaan dari jenis transaksi ini.

Jenis Penawaran Label Rekaman Yang Harus Anda ketahui

 Baca Juga : 15 Label Rekor Teratas di Nigeria (2022)

u-cover – Di masa lalu, label memiliki reputasi buruk dengan kepercayaan umum bahwa mereka mengambil terlalu banyak dari artis dan memberikan sedikit nilai sebagai imbalannya. Namun, artis selalu memiliki kesempatan untuk bernegosiasi dengan leverage yang tepat. Kami melihat buktinya dalam kebangkitan grup seperti Dreamville, Top Dawg Entertainment, YSL, dan banyak lainnya. Alasan entitas ini didefinisikan sebagai label rekaman sebagai lawan dari artis yang menandatangani kontrak dengan label rekaman adalah karena mereka tahu opsi mereka akan bernegosiasi. Ingatlah jika calon mitra tidak memberikan penawaran yang membuat Anda nyaman, Anda selalu dapat menolak tawaran tersebut.

Dalam industri musik modern, ada begitu banyak definisi berbeda untuk “ditandatangani” dengan berbagai tingkat kontrol label yang dapat sangat menguntungkan atau merugikan artis. Mempertahankan kontrol artistik sangat penting bagi seorang seniman dan secara langsung mempengaruhi kebahagiaan mereka dalam pekerjaan mereka. Itu selalu yang terbaik untuk menghubungi pengacara hiburan ketika label menawarkan kontrak kepada Anda. Pengetahuan adalah kekuatan, dan memahami berbagai jenis kesepakatan sehingga Anda dapat memutuskan sendiri apa yang ingin Anda tandatangani adalah kuncinya.

Distribution Deal

Kesepakatan distribusi difokuskan untuk mengeluarkan musik Anda dan membantu Anda mempromosikannya. Baik untuk artis yang mungkin tidak memiliki basis penggemar atau strategi pemasaran yang mapan, kesepakatan distro juga disebut Pressing & Distribution Deals (P&D) di masa lalu. Ini mengacu pada fakta bahwa salah satu bagian terbesar dari kesepakatan itu adalah menekan CD, tetapi sekarang mereka dapat mencakup semua jenis distribusi, seperti radio, digital, dan banyak lagi.

Kesepakatan ini jarang memiliki uang muka, dan artis biasanya bertanggung jawab untuk rekaman dan produksi, juga menjaga hak atas rekaman. Jadi, artis mendekati label dengan produk jadi yang direkam secara independen, dan label tersebut dapat mempromosikan dan memasarkan menggunakan sumber dayanya untuk membuat rekaman tersebut sesukses mungkin.

Label independen juga menandatangani kesepakatan distribusi untuk memanfaatkan hit, seperti saat album tertentu diluncurkan di negara lain. Bermitra dengan label yang lebih besar atau internasional dapat membantu label indie memanfaatkan peluang dengan lebih baik.

Standard Record Deal (SRD)

Ketika studio memiliki hambatan yang lebih besar untuk masuk, Kesepakatan Rekaman Standar (SRD) atau Kesepakatan Tradisional berfokus pada album dan opsi. Komponen lain seperti pemasaran dan distribusi tidak disertakan atau dapat dipisahkan. Label ingin memiliki beberapa opsi album untuk memutuskan mana yang paling mungkin berhasil untuk kemudian dipromosikan dan biasanya memutuskan berapa banyak lagu dan album yang ada di proyek yang sudah selesai.

Kesepakatan ini mungkin bagus untuk Anda jika Anda sudah memiliki banyak pengikut yang terlibat, dan mereka sering digunakan oleh artis papan atas yang tidak membutuhkan bagian pemasaran atau distribusi. SRD biasanya datang dengan uang muka, dengan label bertindak adalah sumber pinjaman bank untuk artis. Artis biasanya tidak mempertahankan master, dan kesepakatan ini tidak umum saat ini. Meskipun itu tidak selalu merupakan kontrak yang buruk, itu mungkin tidak ideal untuk artis baru.

Major Label Deal

Ah, Kesepakatan Label Utama… apa yang semua orang pikirkan ketika “mendapat tanda tangan” muncul. Ini adalah kesepakatan yang paling dicari di mana label membayar semuanya, termasuk tur, pers, distribusi, promosi, video, dll. Kemajuan substansial membantu Anda mengubah gaya hidup, menyesuaikan merek, dan membeli pakaian, mobil, dll. yang lebih bagus.

Namun, uang muka tetaplah pinjaman, dan bank (label) tidak akan pernah kehilangan uang jika mereka dapat membantunya. Dengan demikian, royalti Anda sebagai artis baru lebih rendah daripada penawaran lainnya, sekitar 11% hingga 15% dari penjualan musik Anda. Label utama juga biasanya memiliki master bahkan setelah mendapatkan kembali pengeluaran mereka, jadi selalu penting untuk berkonsultasi dengan pengacara hiburan dan tim manajemen Anda setiap kali ada tawaran.

360 Deal / Multi Rights Deal

Kesepakatan 360 atau Kesepakatan Multi-Hak benar-benar umum untuk label besar dan terkadang independen untuk mendekati artis. Kesepakatan ini dimulai dengan niat terbaik sebagai akibat dari musik berbagi file yang lepas landas dan penjualan album yang anjlok di tahun 90-an, dan label independen sebenarnya membuat kesepakatan ini karena mereka memiliki lebih sedikit sumber daya untuk mengelola dan mempromosikan artis mereka. Label tetap membantu artis tetapi mengambil persentase dari semua aliran pendapatan artis seperti tur, merchandise, penampilan, klub penggemar, lisensi, penjualan musik, dll.

Ini didasarkan pada gagasan bahwa jika label membantu mendobrak artis ke kesuksesan arus utama, label merasa berhak atas sebagian dari aliran pendapatan ini. Ini dapat berupa tarif tetap di semua aliran pendapatan, biasanya 10% hingga 35%, atau dapat memiliki tarif yang bervariasi tergantung pada sumbernya, seperti 15% dari tur, 30% dari barang dagangan, dan seterusnya.

Variasi lain seperti 270 Deals atau 180 Deals hanya mencakup satu hingga dua aliran pendapatan, tetapi ini jarang terjadi. Mereka dapat mencakup, misalnya, pendapatan tur dan penerbitan atau pendapatan rekaman dan penerbitan. Label mungkin juga sedikit banyak terlibat dengan aliran pendapatan individu, dengan kontrak yang memiliki kepentingan aktif atau kepentingan pasif. Minat aktif memungkinkan label memiliki sejumlah kontrol tertentu atas penerbitan atau barang dagangan, sedangkan minat pasif berarti label tidak memiliki kontrol sebanyak, jika ada.

Jika Anda seorang artis yang mendapatkan tawaran jenis ini dari label besar, penting untuk mengetahui apa poin pengaruh Anda, seperti penjualan musik Anda, pengikut dan keterlibatan sosial, tokoh tur, penjualan barang dagangan, dll untuk berpotensi bernegosiasi yang lebih baik. Sepakat.

Anti-360 Deals

Anti-360 Deals mengubah kesepakatan multi-hak dengan fokus pada kebutuhan artis. Kesepakatan ini memungkinkan seniman untuk mempertahankan kontrol dan pengaruh artistik mereka tanpa kehilangan sumber daya dan dukungan yang layak mereka dapatkan. Label yang bermitra dengan artis biasanya berfokus pada strategi promosi dan pemasaran. Sementara label dalam kesepakatan 360 menginginkan segalanya, kesepakatan ini bertujuan untuk memberikan artis semua yang mereka butuhkan dan membuat mereka bahagia, yang mengarah pada penguatan merek label.

Single Deal Recording Contract (SD)

Single Deals, yang dengan cepat menjadi norma di luar Amerika Serikat, terutama Eropa, didasarkan pada single, bukan album. Sebuah variasi dari Kesepakatan Rekaman Standar, kesepakatan ini biasanya melibatkan produksi dan rilis satu lagu atau serangkaian single. Label besar mungkin tidak ingin berinvestasi di seluruh album dengan artis yang belum terbukti, sehingga mereka dapat menggunakan Single Deals untuk menguji pasar dan mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang seberapa sukses album dengan artis dengan merilis single. Joint-Ventures dan label indie juga menggunakan kesepakatan ini untuk menguji respons pasar.

Sebuah album penuh juga mahal untuk diproduksi dan hanya akan memiliki beberapa single yang solid untuk didorong ke pasar, sehingga lagu-lagu lain di album ini tidak sebaik investasi untuk label. Label telah mulai mengatasi hal ini dengan meminta 36 single alih-alih 3 album dengan 12 trek, yang memungkinkan label untuk mempromosikan trek terkuat sebagai gantinya. Jauh lebih mudah bagi label untuk memulihkan harga untuk sebuah single daripada album lengkap dengan 10 lagu atau lebih.

Dengan struktur pembayaran yang mirip dengan kesepakatan standar, Single Deals kurang berisiko baik untuk artis maupun label, meskipun tarif royalti artis biasanya lebih rendah daripada kesepakatan album. Kesepakatan album biasanya untuk artis yang lebih mapan yang dapat menegosiasikan harga yang lebih baik. Artis juga dapat bernegosiasi untuk menyertakan Album Setara Lagu/Album Setara Streaming dalam kontrak mereka, yang memungkinkan satu lagu jatuh di bawah tarif royalti album yang lebih baik daripada tarif royalti tunggal. Karena penggemar dapat membeli atau mengalirkan lebih banyak satu dari satu album, kesepakatan tersebut dapat mencakup 10 penjualan atau beberapa ratus streaming yang setara dengan penjualan album. Ini berarti bahwa meskipun royalti akan berasal dari satu lagu, Anda berpotensi mendapatkan lebih banyak daripada yang Anda dapatkan dari penjualan album dan streaming saja.

Profit Split Record Deal, Joint Venture Record Deal & Deals Between Labels

Bagi Hasil atau Kesepakatan Usaha Bersama dapat bervariasi dengan beberapa jenis kesepakatan yang berbeda, seperti kesepakatan rekaman tradisional atau variasi 360, dan biasanya lebih adil bagi artis. Seringkali, artis independen atau artis yang bekerja dengan label indie bisa mendapatkan kritik karena memiliki “kesepakatan rekaman rahasia” dengan label besar, tetapi ini sebenarnya sangat umum. Ada tiga komponen untuk membuat musik – rekaman, distribusi, dan pemasaran. Label independen dapat menangani satu bagian seperti merekam dan mengelola artis, sementara pihak ketiga menangani distribusi dan pemasaran. Pihak ketiga ini dapat berupa major label atau dimiliki oleh salah satu. Label indie terkadang masuk ke dalam usaha patungan dengan label besar yang menangani pemasaran untuk pembagian keuntungan.

Untuk artis yang ingin ditandatangani, penting untuk menemukan label indie yang memiliki kemitraan pemasaran dan distribusi yang menguntungkan Anda. Anda mungkin tidak tahu bahwa label Anda bekerja dengan perusahaan besar, dan itu tidak masalah, karena Anda biasanya memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam tarif royalti sambil mendapatkan manfaat dari koneksi label besar.

Untuk proyek yang telah selesai dan belum dirilis, artis dapat mendekati label dengan tawaran bagi hasil. Label dapat berinvestasi dalam pemasaran produk jadi yang telah didanai artis. Namun, label mungkin tidak akan melakukannya jika produksinya tidak sesuai dengan merek mereka. Pembagian keuntungan memungkinkan label melihat artis semata-mata untuk musik, bukan hanya peluang untuk menghasilkan keuntungan. Jika rilisnya sukses, itu bagus untuk semua orang, dan jika tidak bagus, labelnya tidak kehilangan uang. Ini memungkinkan kedua belah pihak untuk mengevaluasi kembali kemitraan setelah rilis sehingga tidak ada yang terkunci dalam kontrak jangka panjang. Kesepakatan jangka pendek yang fleksibel juga dapat menghasilkan kemitraan jangka panjang yang sukses nantinya.

50/50 Deal

Kesepakatan 50/50, yang juga dapat dilihat sebagai usaha patungan atau kesepakatan kemitraan antara artis dan label atau antara dua label, sangat jarang terjadi hingga baru-baru ini. Tetapi dengan meningkatnya kekuatan merek dan pengaruh artis independen dan label indie tanpa bantuan label besar, kesepakatan yang lebih menarik adalah satu-satunya cara bagi label besar untuk menandatanganinya. Ini biasanya hanya ditawarkan kepada artis dan label selebriti ternama, terutama ketika beberapa label menawar untuk sebuah kesepakatan.

Namun, mereka juga umum dengan label independen. Artis lebih cenderung ditawari kesepakatan yang lebih seimbang oleh label indie karena mereka mungkin tidak memiliki sumber daya untuk memberikan uang muka yang substansial.

Artist Deals

Kesepakatan 360 tetapi antara seniman, kontrak ini memungkinkan seniman baru untuk menuai keuntungan dari mitra yang lebih mapan. Artis yang lebih terkenal dan mapan dengan pengikut yang lebih besar dapat menawarkan peningkatan visibilitas dan meningkatkan kemungkinan keberhasilan, seperti One Direction yang memiliki 5 Seconds of Summer. Jika artis yang menandatangani artis lain bermitra dengan label, maka kedua belah pihak secara inheren akan bekerja dengan label yang bersangkutan. Tidak jarang artis independen mendekati label atau artis lain dengan tawaran ini.

Licensing Deal

Kesepakatan lisensi sebagian besar untuk artis dengan katalog musik yang besar dan sejumlah besar angka penjualan yang ada. Dengan melisensikan album ke label, ini memungkinkan artis untuk mempertahankan hak atas proyek sambil tetap mendapatkan manfaat bekerja dengan label. Umumnya, label besar menawarkan kesepakatan 360 kepada artis yang sebelumnya tidak bertanda tangan dengan penjualan besar. Untuk membantu memastikan keberhasilan strategi rilis mereka, label sering kali ingin mengontrol album sebelumnya atau menghapusnya dari pasar sama sekali. Jadi, melisensikan proyek sebelumnya untuk peningkatan pendapatan mencegah artis melepaskan hak atas karya sebelumnya dan label tidak memiliki kendali atas hak cipta.

Leave a Reply

Your email address will not be published.