Industri Musik Rap Terbesar Belgia – Dengan album multi-platinum No 1 yang membahas topik-topik tegang yang dihindari oleh rapper lain, MC Kongo-Belgia telah mengukir jalurnya sendiri dengan tekad total. Dia mempertanyakan bahwa saya bertanya pada diri sendiri tentang kematian bukan tentang kematian, mereka tentang kematian dalam hidup ini.

Industri Musik Rap Terbesar Belgia

u-cover – Damso tidak terlalu suka basa-basi. Menarik dan menarik bahkan melalui layar komputer, rapper Kongo-Belgia berusia 28 tahun ini mengenakan kemeja flamboyan dan banyak perhiasan saat ia merenungkan sifat keberadaan. “Ada orang yang hidup, tapi hidup seperti mereka sudah mati,” katanya. “Mereka tidak berusaha untuk melangkah lebih jauh. Tapi saya tahu hidup ini sangat singkat karena saya pernah melihat orang mati begitu saja, di jalan. Jadi pertanyaan ini berbicara kepada saya: bagaimana kita bisa absen dari kehidupan kita sendiri?”

Ini adalah wawancara pertama Damso untuk audiens berbahasa Inggris, tetapi kami hampir tidak menyebutkan pencapaian apa pun yang dikirimkan timnya untuk menggambarkan betapa suksesnya dia. Ketika album keempatnya, QALF, dirilis pada September 2020 tanpa bisikan promosi, album tersebut menghasilkan 14 juta streaming dalam 24 jam, menjadikannya artis yang paling banyak diputar di dunia pada hari itu. “Musiknya menang,” katanya singkat.

Damso membuat hip-hop untuk orang dewasa dan juga anak-anak mereka; masing-masing dari empat albumnya mudah untuk didengarkan, tetapi juga melankolis, merangsang dan eksperimental. Di negara-negara francophone ia dilihat sebagai seseorang di jalurnya sendiri, setiap rilis dilahap oleh penonton yang haus akan substansi di luar klise rap. Pendengar anglophone mungkin mengenali terminologi rap standar seperti “drogue” atau “sex” dalam liriknya, tetapi setiap lagunya mencerminkan secara mendalam tentang cinta, kehidupan, dan kematian.

“Saya seorang arkeolog suara,” katanya. “Saya suka meneliti dan membahas tema-tema yang luar biasa. Ada orang yang tidak suka itu dan akan berkata, ‘Dia tidak baik-baik saja di kepala.’ Tapi saya seorang seniman, dan kami semua agak sakit, saya pikir.”

Satu lagu yang muncul di benak saya di sini adalah Amnesie, tentang seorang gadis yang menjalin hubungan intim dengannya yang bunuh diri. Chorusnya adalah: “Saya merokok untuk melupakan bahwa saya membunuhnya.” Ini adalah salah satu lagunya yang paling populer, tetapi dia memilih untuk tidak membicarakannya, meskipun dia mengkonfirmasi dalam satu wawancara bahwa itu sebagian besar didasarkan pada kisah nyata. Lagu lain yang terlintas dalam pikiran adalah Julien yang meresahkan, tentang psikologi seorang pedofil dan bagaimana masyarakat tidak menangani masalah ini. Ini termasuk baris, “Julien adalah tetangga Anda, Julien adalah suami Anda.”

Niat Damso bukan untuk mengejutkan audiensnya dan lebih banyak tentang menghadapi tema traumatis atau terlarang dengan mengungkapnya. “Memiliki hal-hal yang tabu dan hal-hal yang tidak bisa kita bicarakan tidak ada gunanya,” katanya, “karena Anda hanya tinggal dalam keadaan tidak bahagia. Jika kita tidak berbicara, kita tidak dapat mengembangkan apa pun, dan melalui pengembanganlah kita dapat menemukan solusi untuk memajukan dan memutus rantai dan siklus.

Seringkali seorang anak yang dilecehkan mengulangi tindakan yang sama, dan itu terus berlanjut. Kami melakukan penelitian untuk hal-hal seperti kanker, dan banyak penyakit yang kami anggap sebagai penyakit mental, tetapi untuk sesuatu yang sangat serius, kami hanya melakukan sedikit upaya untuk mengatasinya.” Sebuah video YouTube dengan hampir satu juta penayangan membuat psikiater menganalisis lirik Julien, jadi dia pasti membuka percakapan.

Baca Juga : Label Rekaman Di Singapura Mendorong Musik Lokal

Covid-19 telah memaksa banyak dari kita untuk bergulat dengan pertanyaan-pertanyaan eksistensial, tetapi Damso telah menghadapinya hampir sepanjang hidupnya. Lahir pada tahun 1992 di Kinshasa selama perang saudara, dia ingat harus berlindung dari pemberontak ketika dia berusia sekitar delapan tahun. “Itu seperti permainan,” katanya. “Anda bisa merayakan ulang tahun di siang hari, dan di malam hari Anda bisa mendengar suara tembakan. Begitulah untuk waktu yang lama, jadi itu sebabnya itu semacam permainan. Tapi ada mayat, jadi itu adalah permainan yang aneh.”

Keluarganya melarikan diri ke Belgia ketika dia berusia sekitar 10 tahun, dan dislokasi itu mengejutkan: “Ada orang baik, ada rasis, tetapi semuanya benar-benar berbeda bahkan sampai bagaimana orang mengekspresikan diri.” Sepanjang masa remajanya, Damso bermain basket sambil menguasai beat-making dan rap, tetapi ketika belajar psikologi di universitas, dia memutuskan untuk serius mendedikasikan dirinya untuk musik. “Hidup yang ditawarkan tidak berbicara kepada saya: bangun jam delapan pagi, pulang jam lima atau lebih, dan menunggu pensiun. Jadi saya membuat rencana 10 tahun untuk menjadi sukses, dan kemudian pergi.” Tahun terakhir adalah 2022.

Saya terpesona oleh visinya yang luar biasa jelas tentang dunia, dan mungkin itu tidak akan tumbuh dalam konteks yang lebih tenang. Orang tuanya tidak terkesan dengan rencana 10 tahun dan mengusirnya dari rumah keluarga. “Bagi mereka, itu omong kosong, jadi saya berada di jalanan selama enam bulan,” katanya. “Saya hanya melanjutkan rencananya: saya menulis, saya menandatangani kontrak dengan label rekaman, saya melakukan proyek pertama saya, lalu album kedua, ketiga, keempat.” Dia mengatakan dia memiliki judul setiap album bahkan sebelum dia mulai.

Sejauh ini, dia bahkan telah melampaui rencananya sendiri untuk kesuksesan komersial keempat albumnya telah mendapatkan platinum di Prancis, beberapa kali lipat, dan tiga telah mencapai No 1 dan dari QALF dan seterusnya, dia merilis musiknya secara mandiri. “Ini sedikit pertempuran, karena Anda mendapat kesan bahwa, di industri musik saat ini, kami membunuh artis,” katanya. “Dalam arti bahwa Anda harus menemukan ide yang menciptakan buzz secara otomatis, yang mengerem kreativitas.”

Di sinilah langkah terakhir dari rencana itu berlaku: sebuah van kemping yang dilengkapi dengan peralatan rekaman, didorong jauh dari pengaruh dunia luar. Dia memperdebatkan Irlandia, Islandia, atau di tengah hutan. “Bagi saya, ini adalah tentang membuat musik untuk diri saya sendiri, pergi ke gunung,” katanya, membangkitkan semangat. “Saya bisa tidur nyenyak dengan semua yang saya butuhkan untuk membuat suara.”

Sementara itu, ada pekerjaan lain yang harus diselesaikan. Salah satu langkah besar dalam rencana itu adalah kembali ke Kinshasa, di mana ia memutuskan untuk meluncurkan QALF tahun lalu, ingin menyoroti kota kelahirannya dan di Republik Demokratik Kongo secara umum. “Saya tidak bisa melanjutkan tentang Afrika tanpa pergi ke sana dan memberikan sesuatu kembali,” katanya, menjelaskan bahwa, sementara banyak seniman di diaspora menambang suara Afrika untuk pekerjaan mereka, di benua itu masih sulit bagi orang untuk mengaksesnya.

musik, apalagi melihat mereka tampil: “Semua penggemar sama, dari mana pun mereka berasal, dan saya ingin mereka merasakan musik dengan cara yang sama.” Dia juga terlibat dalam mendukung penambang di Kongo yang mempertaruhkan nyawa untuk sumber daya yang dibutuhkan untuk membuat ponsel.

Bulan ini ia telah merilis video musik pertamanya dalam dua tahun, untuk lagu QALF 911 . Ini tentang seorang gangster yang berurusan dengan perasaannya, dan video tersebut menampilkan model dan aktor Prancis Noémie Lenoir sebagai kekasihnya. Bersamaan dengan sisa album, album ini menunjukkan perspektif kehidupan yang sedikit lebih lembut dan ringan dibandingkan dengan karya sebelumnya, dan dia berbicara terus terang tentang apa arti cinta baginya sekarang.

“Itu tidak membuatku tidak nyaman itu hanya sulit untuk dipahami. Seperti kehidupan, kita cenderung memahami cinta pada akhirnya. Orang tua lebih memahami cinta daripada orang muda, karena mereka lebih memahami hidup; hidup dan cinta adalah hal yang hampir sama. Sebelumnya, jika saya berkencan dengan seorang wanita yang memiliki chemistry seksual dengan saya, itu adalah keinginan, tetapi bagi saya cinta sejati adalah ketika kita membangun.”

Itu meluas ke dirinya juga, setelah bertahun-tahun kekacauan relatif. “Ketika seseorang mencintai diri sendiri, kita memiliki keberanian untuk melakukan sesuatu, kita bebas dari ketakutan kita.” Apakah sulit baginya untuk mempelajari pelajaran itu? “Itu sangat sulit.

Hanya dalam beberapa bulan terakhir, bahkan tidak setahun, saya dapat mengatakan bahwa saya mencintai diri saya sendiri … Saya tidak pernah bisa melihat sisi baik dari segala sesuatunya. Saya memiliki pandangan buruk tentang dunia yang merusak apa pun yang saya lihat.”

Dia bilang dia baru sekarang beringsut menuju perdamaian. “Saya membuat rencana bukan hanya untuk bersenang-senang, tetapi agar pada akhirnya saya mendapatkan kesuksesan saya,” katanya. “Jika saya ingin pergi dan pergi, saya akan pergi, hanya saya dan musik saya, dengan damai.

Sedikit demi sedikit sisi gelapnya…” Dia berhenti sejenak. “Yah, itu tidak akan pernah benar-benar hilang, karena itu adalah bagian dari diri saya, bagian dari keseimbangan internal saya. Tapi aku akan bisa hidup dengan itu jauh lebih baik. Sebelumnya, saya menekannya tetapi sekarang, tidak. Saya tahu bahwa saya memiliki sisi gelap dalam diri saya, tetapi itu bukan masalah ini adalah siapa saya sebenarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.