Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020 – Menurut IFPI, pasar musik master global tumbuh 7,4% YoY menjadi $21,6 miliar .

Industri Musik Penjualannya Naik $21,6 Miliar Pada Tahun 2020

u-cover – Terlepas dari berbagai dampak sosial dari virus corona baru dan tahun yang terbatas di negara-negara di seluruh dunia, termasuk Jepang, pasar musik telah tumbuh selama enam tahun berturut-turut . Apa artinya ini di Jepang dan dunia? Kali ini, kami akan menganalisis tren yang bisa dibaca dari laporan IFPI terbaru.

Hal pertama yang bisa saya katakan adalah bahwa tingkat pertumbuhan telah melambat. Membandingkan tingkat pertumbuhan tahun-ke-tahun, itu adalah 8,2% pada 2019 dan 7,6% pada 2020. Dapat disimpulkan bahwa hal ini terkait dengan berbagai faktor yang disebabkan oleh virus corona baru.

Selanjutnya, saya telah menyebutkan bahwa tahun 2020 adalah tahun ketika penjualan master global tumbuh positif selama enam tahun berturut-turut, tetapi penjualan tahun 2020 sebesar 21,6 miliar dolar (sekitar 2.345,8 miliar yen) juga terjadi pada tahun 2002. Perlu juga dicatat bahwa kami telah mencapai yang tertinggi. skala penjualan sejak saat itu. Pada tahun 2002, penjualan mencapai 22,1 miliar dolar (sekitar 2,4 triliun yen).

Mendukung pasar musik pada tahun 2020 adalah pertumbuhan streaming musik. Penjualan dari streaming meningkat 19,9% YoY menjadi $13,4 miliar (sekitar 1.455,5 miliar yen). Ini terus tumbuh sebagai sumber pendapatan bagi pasar, menyumbang 62,1% dari pangsa penjualan.

Baca Juga : Industri Musik Belgia Tumbuh 8% Di Tahun 2019

Hak kinerja turun 10,1%. Penjualan sinkron juga turun sedikit menjadi 0,4%. Hal ini disebabkan penurunan penjualan akibat terhentinya produksi di industri TV, film, dan game akibat dampak Corona baru.

Penjualan musik fisik, termasuk CD, turun 4,7% menjadi $4,2 miliar. Penjualan unduhan turun 15,7% menjadi 1,2 miliar dolar (sekitar 130 miliar yen). Pangsa musik fisik adalah 19,5%. Pangsa unduhan turun menjadi 5,8%.

Menurut IFPI, ada 443 juta pengguna berbayar untuk langganan musik. Pertumbuhan terus berlanjut, naik 29,9% dari 341 juta di 2019.

Pertumbuhan pengguna berbayar (29,9%) tumbuh lebih cepat dari pertumbuhan penjualan streaming musik (19,9%). Namun, jika Anda membandingkan tingkat pertumbuhan, Anda dapat melihat bahwa mereka melambat.

Membandingkan pangsa penjualan streaming berbayar jenis langganan dan model iklan streaming gratis, langganan menyumbang 46% dari total penjualan. Sebaliknya, model iklan adalah 16,2%.

Dalam hal penjualan, langganan adalah $ 9,94 miliar (sekitar 1,79,7 miliar yen), sedangkan model iklan adalah $ 3,5 miliar (sekitar 380,2 miliar yen). Pada 2019, penjualan berlangganan adalah 8,5 miliar dolar (sekitar 923,2 miliar yen), sedangkan model iklannya adalah 2,85 miliar dolar (309,6 miliar yen).

Dalam hal penjualan, langganan tetap cukup kuat untuk menetapkan tonggak sejarah dalam yen Jepang melebihi 1 triliun yen. Di sisi lain, dari sisi tingkat pertumbuhan, model periklanan mencapai momentum pertumbuhan di tahun 2020 yang melebihi jumlah langganan.

Laporan IFPI juga mencatat bahwa Jepang, penjual terbesar kedua di dunia, sedang lesu. Penjualan master disc di Jepang turun 2,1% dari tahun sebelumnya. Laju penurunan tersebut bahkan lebih besar dari penurunan 0,95 di tahun 2019.

Di sisi lain, penjualan di kawasan Asia cukup kuat. Meskipun Jepang mengalami penurunan, Asia mencapai pertumbuhan positif sebesar 9,5% year-on-year. Tingkat pertumbuhan penjualan di Asia tidak termasuk Jepang adalah 29,9%. Pertumbuhan di Asia, yang terlihat ke Jepang, patut dicatat, dan telah menjadi wilayah terbesar di dunia dalam hal pertumbuhan penjualan berdasarkan wilayah, melampaui 15,9% di Amerika Latin.

Di antara Asia, Korea Selatan, yang memiliki penjualan terbesar ke-6 di dunia, mencapai pertumbuhan positif yang besar sebesar 44,8% dibandingkan tahun sebelumnya. Didorong oleh kesuksesan K-POP, ini telah menjadi pasar musik dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.