Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru – Terlepas dari kenyataan bahwa Jepang adalah pasar musik terbesar kedua (yang sebenarnya tidak terlalu mengejutkan untuk negara dengan PDB ke-3 di seluruh dunia dan populasi 127 juta), Jepang tetap menjadi salah satu industri lokal yang paling disalahpahami dan menantang di dunia.

Fokus Pasar Musik Jepang Statistik, Tren, & Analisis Terbaru

u-cover  –  Itu untuk alasan yang bagus. Dengan pola budaya yang unik dan pengaruhnya terhadap struktur pasar, Jepang sangat berbeda dari pasar Barat.

Sekedar tambahan singkat, sebelum kita masuk ke dalamnya: Jika Anda tertarik dengan wawasan langsung tentang pasar Jepang, lihat wawancara kami dengan Goshi Manabe, salah satu pakar terkemuka di bisnis musik lokal, yang menghabiskan waktu 20 tahun terakhir membangun jembatan antara industri musik Jepang dan seluruh dunia.

Struktur Industri Musik Jepang

Total pendapatan industri musik diperkirakan mencapai $7 miliar, yang dihasilkan oleh 3 sub-industri utama: live, rekaman, dan penerbitan. Lebih dari 90% dari semua pendapatan langsung dan rekaman berasal dari tindakan domestik, sementara penerbitan dianggap sebagai bagian industri yang paling ramah bagi orang asing dengan 20-25% pendapatan dihasilkan oleh artis internasional.

Baca Juga : Cara Memulai Label Rekaman

Industri Rekaman Jepang Dijajaki

Industri rekaman di Jepang sebenarnya menghadapi tantangan besar: penjualan fisik telah menurun selama 8 tahun terakhir, dan pertumbuhan format digital baru-baru ini tidak dapat mengimbangi penurunan itu. Terlepas dari ketersediaan semua layanan streaming global dan sejumlah solusi lokal seperti RecoChoku, LINE Music, dan AWA, streaming masih gagal menembus Jepang seperti yang terjadi di sebagian besar pasar barat. Itu meninggalkan Jepang dalam fase transisi yang berkepanjangan.

Pada Februari 2019, hanya 3 lagu dari 10 besar Billboard Japan Hot 100 yang benar-benar tersedia di Spotify. Kurangnya konten lokal di platform berarti calon pelanggan tidak dapat melihat nilai layanan. Akibatnya, layanan streaming tidak mendapatkan daya tarik yang cukup untuk meyakinkan label agar katalog mereka tersedia untuk streaming dan siklus terus berlanjut, menciptakan loop catch-22 tanpa akhir. Masalahnya pasti dapat diselesaikan, karena beberapa pemegang hak lokal terbesar perlahan berubah pikiran (atau bahkan memperkenalkan layanan streaming mereka sendiri ).

Pada akhirnya, streaming adalah satu-satunya jawaban nyata atas penurunan pasar fisik di Jepang. Angka terbaru, diterbitkan oleh RIAJ, menunjukkan pertumbuhan pasar streaming yang nyata selama 2018, karena pendapatan streaming video yang didukung iklan dan berlangganan audio naik 30% dan 62%. Menyalip unduhan digital sebagai sumber pendapatan utama di ruang digital untuk pertama kalinya dalam sejarah pasar, streaming menunjukkan janji besar meskipun masih jauh sampai model distribusi baru benar-benar dapat menantang kekuasaan dunia fisik. format.

Meskipun tidak berdampak langsung pada struktur pendapatan, streaming telah merevolusi konsumsi musik. Menurut penelitian RIAA, yang dilakukan pada tahun 2016 cara paling populer untuk mendengarkan musik di Jepang sebenarnya adalah platform streaming 42,7% responden menggunakan YouTube sebagai sumber utama untuk penemuan dan konsumsi musik. Popularitas VOD juga mempengaruhi pentingnya saluran tradisional. Radio di Jepang sekarang lebih fokus pada format pembicaraan, daripada siaran musik, dan itu menunjukkan berdasarkan studi RIAJ tersebut di atas, kurang dari 10% responden menggunakan radio, termasuk siaran digital, sebagai sumber musik. Oleh karena itu, konten video berdasarkan permintaan mungkin adalahsaluran untuk fokus pada artis internasional yang mencoba membuatnya di Jepang.

Fenomena khusus lainnya dari pasar Jepang adalah popularitas Karaoke. Ini adalah hiburan favorit di Jepang dan industri besar, menghasilkan lebih dari $5 miliar pada tahun 2017. Meskipun pendapatan Karaoke itu sendiri tidak termasuk dalam jumlah industri musik, biaya hak pertunjukan yang dihasilkan oleh bar Karaoke merupakan bagian penting dari bisnis penerbitan, yang berarti bahwa Karaoke-hit bisa menjadi tambang emas bagi artis. Namun, karena sebagian besar orang Jepang tidak merasa nyaman bernyanyi dalam bahasa asing, jalur ini sebagian besar tetap tertutup untuk pertunjukan internasional.

Apa yang Membuat Industri Musik Jepang Unik?

Sementara statistik yang disebutkan di atas memungkinkan untuk menggambar gambaran umum pasar, untuk memahami dengan tepat mengapa industri Jepang berbeda dari industri barat, sekarang kita akan melihat lebih dalam pada pendorong industri, menjelajahi pola budaya unik dari pasar Jepang..

Budaya penggemar di Jepang

Jepang terkenal memiliki penggemar musik yang sangat bersemangat. Fenomena keterlibatan penggemar berakar dalam dalam budaya kolektivistik Jepang, tetapi sangat kompetitif. Penggemar Jepang sering berusaha untuk menjadi penggemar terbesar yang ada: merasa sedih karena tidak mendapatkan rilis edisi terbatas dari single terbaru idola favorit mereka, menunggu dalam antrean berjam-jam di sesi meet & greet, menghabiskan Jumat malam di Karaoke Bar dengan teman-teman dari klub penggemar dan sangat menghargai hubungan mereka dengan artis tidak jarang, misalnya, artis Jepang mendapatkan sumbangan uang melalui surat penggemar, meskipun mereka tidak pernah secara eksplisit memintanya.

Ini adalah alasan lain untuk keberhasilan terbatas layanan streaming di Jepang pendekatan “semua yang bisa Anda makan” tampaknya tidak cocok dengan penggemar yang ingin mendukung artis tertentu. Hal yang sama berlaku untuk industri Jepang lainnya, yang diatur oleh budaya penggemar: dari koleksi yang berhubungan dengan artis hingga CD yang tiada henti, semuanya tampaknya mengarah kembali ke kebutuhan dan keinginan para penggemar.

Sistem Idola

Konsep fundamental kedua dari industri ini adalah pandangan Jepang terhadap industri musik mainstream dan sistem idola. Sebagian besar tindakan arus utama di Jepang ditandatangani oleh perusahaan manajemen, seperti AKS, Johnny & Associates dan Amuse Inc. Perusahaan manajemen tersebut beroperasi atas dasar hubungan majikan-karyawan yang ketat, yang berarti bahwa ketika artis menandatangani kesepakatan dengan perusahaan, mereka menjadi karyawan tetap, menyerahkan semua kendali atas figur publik mereka. Itu berarti bahwa eksekutif musik memiliki tingkat kontrol yang tidak terlihat atas artis, yang dapat mendikte setiap keputusan mereka, mulai dari penampilan hingga kehidupan cinta mereka. Larangan kontraktual pada hubungan romantis, misalnya, sangat umum di antara para idola. Lingkungan unik itu adalah inti dari sistem idola.

Sistem idola tersebar luas di seluruh Asia Timur, dan Anda tidak dapat berbicara tentang wilayah tersebut tanpa menyebut Korea Selatan pasar musik terbesar ke-6 di dunia. Terlepas dari ketegangan politik antara Jepang dan Korea, difusi budaya telah membuat pasar menjadi sangat mirip. Namun ada satu perbedaan mencolok antara pendekatan mereka: sementara seniman Jepang berfokus pada pasar domestik, rekan-rekan Korea mereka terbuka untuk peluang global. Dan, tentu saja, Jepang menjadi prioritas pertama untuk artis Korea: hampir semua artis K-pop besar merekam dua versi lagu mereka satu dalam bahasa Korea dan satu dalam bahasa Jepang, memungkinkan mereka untuk berhadapan langsung dengan artis lokal.

Sistem idola membuka kemungkinan unik dalam hal mengoptimalkan proses produksi bintang. Beberapa band idola dijalankan oleh perusahaan manajemen untuk menciptakan aliran wajah baru yang berkelanjutan, berfungsi sebagai akselerator yang meluncurkan lusinan karier yang sukses. Salah satu grup idola Jepang paling populer, AKB48 menampung lebih dari 100 idola sekaligus dan sementara beberapa anggota band yang lebih sukses “lulus” untuk memulai aksi solo mereka, idola baru direkrut melalui berbagai audisi. atas Jepang.

Industri CD

Ada aspek lain dari model bisnis AKB48, yang menggambarkan pasar Jepang. Karena grup ini sangat besar, semua anggotanya tidak mungkin ditampilkan di lagu yang sama atau bahkan di album yang sama. Jadi, AKB48 mengadakan pemilihan televisi nasional setiap tahun, memungkinkan penggemar untuk memutuskan siapa yang akan berada di garis depan band. Namun, ada satu hal yang menarik: hak untuk memilih terkait dengan nomor seri dari “single pemilihan” terbaru grup, menciptakan insentif yang cukup kuat untuk membuat beberapa penggemar membeli ratusan atau bahkan ribuan CD AKB48 sekaligus. Tak perlu dikatakan, dengan harga CD rata-rata di seluruh Jepang sekitar $25, teknik seperti itu menjadi sangat menguntungkan.

Menambahkan nilai pada penawaran CD untuk mendorong pembelian beberapa konten yang sama sebenarnya merupakan praktik yang tersebar luas di Jepang. Sejauh ini cara paling umum untuk terlibat dengan format ini adalah menghubungkan nomor seri CD dengan kesempatan memenangkan tiket sesi temu & sapa. Namun, beberapa artis memilih pendekatan yang lebih inventif, seperti girlband K-pop TWICE, yang telah menyertakan serangkaian photocard.dalam paket CD mereka. Karena pemilik koleksi lengkap dijanjikan akses konten eksklusif dan tiket untuk sesi temu & sapa, beberapa penggemar membuat hobi penuh dari berdagang dan mengumpulkan kartu idola. Namun bonus bukanlah satu-satunya alasan untuk itu dengan memanfaatkan budaya koleksi, yang sangat kuat di Jepang, TWICE menambahkan nilai pada penawaran CD dan secara tulus melibatkan komunitas penggemar, semuanya pada saat yang bersamaan.

Bisnis Klub Penggemar

Cara unik lainnya untuk memonetisasi keterlibatan penggemar terkait dengan “bisnis klub penggemar”. Klub penggemar adalah komunitas resmi dengan situs web khusus yang diisi dengan konten eksklusif. Karena akses ke konten biasanya berbasis langganan, situs web semacam itu dapat menghasilkan jumlah uang yang cukup besar, tetapi, yang lebih penting, mereka memungkinkan penggemar untuk menemukan teman yang berpikiran sama dan mengatur penghargaan mereka, mendedikasikan waktu dan uang untuk idola favorit mereka.

Untuk menempatkannya dalam konteks, klub penggemar BTS yang berbasis di London mengadakan kampanye pemasaran luar ruang penuh untuk merayakan ulang tahun ke-5 band favorit mereka: banyak papan iklan, menampilkan BTS dipasang di seluruh London tanpa sepeser pun. diinvestasikan oleh label grup, menjadikan “UK ARMY” sebagai bagian dari tim pemasaran band idola. Klub penggemar sering berubah menjadi komunitas crowdfunding untuk para idola sekali lagi, tanpa yang terakhir memintanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.