Exceleration Music membeli label independen Bloodshot Records

Exceleration Music membeli label independen Bloodshot Records – Perusahaan investasi hak musik Exceleration Music mengakuisisi label independen AS Bloodshot Records: salah satu kesepakatan terbesarnya sejak perusahaan tersebut didirikan oleh mantan COO Concord Glen Barros pada akhir 2019.

Exceleration Music membeli label independen Bloodshot Records

Exceleration Music membeli label independen Bloodshot Records

u-cover – Kesepakatan itu terjadi hanya seminggu setelah salah satu pendiri Bloodshot Records Rob Miller mengumumkan bahwa label itu ditutup , meskipun sambil menunjukkan potensi penjualan dengan menulis “apa pun yang terjadi pada nama Bloodshot yang bergerak maju, apa pun bentuk perusahaannya, dan di mana pun. artis pergi…”

Berita itu muncul setelah beberapa tahun bermasalah untuk Bloodshot , yang oleh siaran pers Exceleration digambarkan dengan hati-hati sebagai “masa-masa yang lebih sulit, yang mengarah pada perbedaan yang tidak dapat didamaikan antara para pendiri dan ketidakpastian bagi para artis di label”. Tuduhan tentang royalti yang belum dibayar adalah bagian dari itu, dan Exceleration mengatakan akan “bekerja untuk memastikan bahwa semua komitmen kepada artis Bloodshot terpenuhi” sambil juga merencanakan “kampanye jangka panjang untuk merevitalisasi kehadiran dan ketersediaan katalog Bloodshot baik secara digital dan fisik”.

Baca juga : Warner Music India meluncurkan MAATI, label baru yang berfokus pada musik rakyat India

Bloodshot Records , label independen terkepung yang mengumumkan penutupan kantornya awal pekan ini, telah diakuisisi oleh Exceleration Music , sebuah perusahaan yang dibentuk awal tahun ini untuk berinvestasi di indie.

Katalog Bloodshot mencakup banyak rilis penting secara historis oleh artis yang ada di suatu tempat di dekat persimpangan akar-rock dan punk, dengan album dari Neko Case, the Old 97s, Ryan Adams, Robbie Fulks, Justin Townes Earle, Jon Langford, Waco Brothers, Lydia Loveless, the Sadies, Alejandro Escovedo dan banyak lainnya.

Exceleration mengatakan bahwa, dengan akuisisinya, itu “memulai kampanye jangka panjang untuk merevitalisasi keberadaan dan ketersediaan katalog Bloodshot, baik secara digital maupun fisik.” Mengenai apakah akan ada rilis mendatang dari label selain mempertahankan dan mempromosikan katalog, Exceleration mengatakan terlalu dini untuk mengatakannya.

Pengumuman datang tepat setelah label menyatakan di situs webnya bahwa kantornya “ditutup secara permanen” dan salah satu pendiri Rob Miller memposting pesan perpisahan yang panjang yang mengatakan bahwa, “sayangnya, sudah waktunya untuk fase Bloodshot Records ini datang. berakhir. Saya tidak akan lagi menjadi bagian dari label yang saya mulai lebih dari 25 tahun yang lalu sebagai hobi yang mustahil.”

Seorang perwakilan dari co-founder Miller yang terasing, Nan Warshaw, mengeluarkan pernyataan kepada Variety yang menyatakan bahwa dia tidak senang dengan pidato perpisahan Miller pada Senin yang tidak menyebutkan penjualan. “Bloodshot Records telah dijual ke perusahaan yang akan menjaga label dan katalog tetap hidup,” kata perwakilan tersebut. “Bapak. Miller sangat menyadari hal ini ketika dia menerbitkan pernyataannya awal pekan ini, tetapi memilih untuk tidak mengungkapkannya karena alasan yang hanya dia yang tahu.”

Warshaw merilis pernyataan kepada Variety Jumat sore yang bertentangan dengan mantan rekannya yang tetap bungkam tentang akuisisi tersebut, terdengar antusias tentang kesepakatan itu. “Selama beberapa tahun terakhir, saya telah bekerja dengan mantap dan diam-diam di belakang layar untuk membawa ini ke resolusi positif yang akan menguntungkan para seniman, ”tulisnya. “Selama ini, saya berjuang untuk memastikan bahwa setiap artis akan mendapatkan jaminan kompensasi mereka secara penuh. Ada berbagai opsi yang dipertimbangkan untuk memungkinkan Bloodshot Records berlanjut tanpa saya, termasuk menjual setengah saya kepada salah satu pendiri saya, tetapi kami akhirnya membuat keputusan bersama untuk menjual ke Exceleration Music. Syukurlah, Exceleration dapat memberi seniman kami jalan kreatif ke depan, menghembuskan kehidupan baru ke dalam katalog mereka, dan menawarkan mereka peluang yang berarti.” (Baca pernyataan lengkap Warshaw di bawah ini.)

Adapun apakah Bloodshot akan menjadi jejak berkelanjutan untuk rilis baru atau ada untuk mempromosikan yang sudah ada, Exceleration membahasnya di FAQ. “Mengingat kesulitan baru-baru ini di label, terlalu dini untuk mengatakan dengan tepat apa yang akan terjadi dengan rekaman baru,” tulis perusahaan tersebut. “Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada saat ini untuk memperbaiki kapal dan menstabilkan operasi. Setelah itu selesai, kami bermaksud untuk berbicara dengan seniman untuk mencari tahu bagaimana kami dapat bekerja dengan mereka untuk memastikan karya mereka terwakili di pasar seefektif dan sekuat mungkin. Setelah kami mulai melakukan itu, kami akan memiliki ide yang lebih baik, apakah rilis baru akan menjadi bagian dari rencana.”

Dengan rilis baru yang belum tentu ada dalam kartu, pembelian tersebut mewakili jenis transisi yang berbeda dari yang terjadi pada bulan Januari ketika Exceleration mengumumkan kesepakatan pertamanya, untuk bermitra dengan label blues Alligator Records (kebetulan juga, seperti Bloodshot, Chicago- berbasis indie). Dalam hal itu, pendiri Alligator Bruce Iglauer tetap bertahan, dan label tersebut menyatakan rencana untuk melanjutkan seperti sebelum kemitraan baru.

Bloodshot masuk ke penjualan ini sebagai perusahaan yang jauh lebih bermasalah, dengan Miller telah berpisah dengan salah satu pendiri Nan Warshaw sekitar dua tahun lalu dalam perselisihan yang tidak bersahabat atas tuduhan pelecehan seksual yang dibuat secara terbuka oleh artis Lydia Loveless terhadap mitra domestik lama Warshaw, yang mengakibatkan Warshaw mengumumkan dia akan meninggalkan perusahaan; kemudian dia mengklaim dia telah dipaksa keluar. Ketika perselisihan itu memicu penyelidikan keuangan internal, terungkap bahwa banyak artis terjerat uang yang tampaknya tidak dapat dibayarkan oleh label, sehingga menghasilkan PR yang buruk lebih lanjut. Label tersebut diketahui akan dijual tahun lalu, dan sebuah artikel di Chicago Reader mengatakan penilaian eksternal telah menempatkan nilai untuk Bloodshot pada $3,2 juta, meskipun itu mungkin tidak mencakup sekitar $500.000 yang diketahui terutang pada artis. royalti.

Ketentuan pembelian yang baru diumumkan tidak diungkapkan.

“ Seperti yang telah didokumentasikan dengan baik di media, telah terjadi perselisihan yang tidak dapat didamaikan antara para pendiri, (dan) label telah secara efektif menghentikan operasinya,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. “ Exceleration tidak berkomentar tentang kesulitan masa lalu label. Kami hanya fokus untuk memastikan identitas label tetap hidup, bahwa warisannya diakui dan dirayakan dengan benar dan bahwa artis dan rekaman Bloodshot ditempatkan dan dibayar dengan benar, dengan tujuan untuk memaksimalkan pendapatan untuk semua.

Exceleration memiliki beberapa nama besar dari dunia musik independen di pucuk pimpinannya. Glen Barros, pendirinya, adalah mantan CEO Concord Music Group. Pemimpin Exceleration lainnya adalah Dave Hansen (ketua eksekutif Merlin dan mantan GM Epitaph Records), Charles Caldas (mantan CEO Merlin), Amy Dietz (sebelumnya GM Ingrooves) dan John Burk (mantan presiden Concord). Langkah lain yang dibuat oleh Exceleration sejak dimulainya tahun ini termasuk bermitra dengan Ray Charles Foundation untuk rilis dari brankas legenda itu.

Hansen mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Bloodshot adalah bagian yang sangat penting dari sejarah musik Amerika, label penentu genre yang didirikan berdasarkan semangat dan visi, yang didedikasikan untuk membawa sekumpulan seniman unik dari orbit musiknya ke dunia. Ini mewakili persis jenis perusahaan yang sesuai dengan etos pendiri Exceleration, yaitu melestarikan dan meningkatkan warisan perusahaan dan seniman independen yang luar biasa. Kami merasa terhormat memiliki kesempatan untuk bekerja dengan musik dari artis Bloodshot, untuk memastikan kepentingan masa depan artis tersebut dilindungi. Kami berharap dapat bekerja untuk menjaga sejarah Bloodshot tetap hidup dan relevan selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Perusahaan memberikan kutipan dari beberapa artis atau manajer yang senang bahwa penjualan menjamin rilis mereka tidak akan pergi ke limbo.

Kata Howard Greynolds dari Overcoat Management, yang mewakili Loveless, “Tim di balik Exceleration Music menghadirkan tingkat pengalaman dan integritas yang sangat dibutuhkan saat ini. Saya berharap dapat bekerja sama dengan mereka dalam melindungi dan menciptakan peluang baru di katalog yang dimiliki Lydia Loveless dengan labelnya.”

Laurens Kusters, perwakilan dari Justin Townes Earle estate, berkomentar, “Kami senang melihat bahwa tim di Exceleration Music, sebuah tim yang mencakup orang-orang yang saya kenal dan bekerja dengan selama lebih dari dua dekade, telah mengambil alih kepemilikan label, menjaga katalog dan senimannya dalam perjalanan menuju masa depan yang sejahtera.”
Dan William Elliott Whitmore, yang albumnya “I’m With You ” adalah salah satu rilis Bloodshot terakhir yang keluar di bawah rezim sebelumnya, mengatakan, “Saya senang dan lega mendengar bahwa katalog Bloodshot telah mendarat di tangan orang-orang berpikiran independen yang memiliki sejarah panjang dalam memperhatikan minat seniman. Saya berharap untuk melihat apa yang akan terjadi di masa depan. ”

Variety juga menjangkau secara independen beberapa artis atau manajer yang sebelumnya berafiliasi dengan label tersebut. Mereka yang menanggapi menunjukkan campuran harapan, mengingat janji Exceleration untuk menyelesaikan pembayaran yang harus dibayar banyak orang, dan setidaknya sedikit skeptisisme yang tersisa mengingat sejarah label yang kacau baru-baru ini.

Kata Kathie L. Russell dari RedKats Artist Management, yang mewakili Sarah Shook & the Disarmers: “Kami belajar hari ini melalui email kepemilikan baru. Saya memberi tahu mereka bahwa kami tidak lagi dalam daftar dan sekarang bersama Tiga Puluh Macan dan bahwa perhatian utama kami adalah memastikan kami dibayar royalti kami. Mereka menjawab bahwa mereka sadar bahwa kami tidak lagi menandatangani kontrak dengan label, dan bahwa mereka tidak hanya akan membayar royalti, tetapi mereka bermaksud untuk meningkatkan visibilitas katalog untuk memberikan lebih banyak peluang bagi artis.

“Kami tidak senang meninggalkan Bloodshot, tidak senang Nan Warshaw memaksa penjualan dan pada dasarnya mendukung Rob Miller, karena kami sangat senang menjadi seniman Bloodshot,” lanjut Russell. “Kami pergi karena situasi yang diciptakan oleh Nan. Namun untuk kepemilikan baru, selama mereka membayar royalti kami, saya tidak berpikir kami benar-benar memiliki pendapat tentang mereka dengan satu atau lain cara. Waktu akan menjawab.”

Juga dimintai komentar oleh Variety, artis Jason Hawk Harris mengatakan: “Saya terdorong untuk mengetahui bahwa katalog itu dibeli oleh orang-orang yang tampaknya peduli dengan warisan dan pentingnya budaya Bloodshot sebagai sebuah institusi. Yang mengatakan, mereka harus bekerja keras untuk mendapatkan kepercayaan dari diri saya sendiri dan artis lain yang musiknya telah mereka beli. Tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.”

Ditanya bagaimana perasaannya tentang versi label sebelumnya yang akan segera berakhir, Harris berkata, “Singkatnya? Patah hati. Untuk Rob. Untuk staf. Untuk artis yang sedang mengerjakan rekaman yang sekarang dalam keadaan limbo, dan jika saya bisa begitu sia-sia, untuk diri saya sendiri juga. Bloodshot adalah label yang sempurna bagi saya. Mereka mempercayai saya dan saya mempercayai mereka. Saya tidak tahu ke mana harus pergi dari sini. Saya yakin saya tidak sendirian di sana. Saya suka Rob Miller. Dia adalah boneka beruang yang kasar dan keras kepala dengan integritas yang tinggi.”

Seorang perwakilan untuk Exceleration mengatakan terlalu dini untuk mengetahui apakah ada staf sebelumnya yang akan bergabung saat label bertransisi. Miller tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pernyataan Warshaw tentang penjualan tersebut, selengkapnya:

“Dari hari-hari awal kantor Bloodshot Records di ruang bawah tanah saya, itu adalah label di mana para seniman dapat dengan bebas berkreasi, tidak pernah harus memaksakan suara unik mereka ke dalam lubang genre persegi atau cetakan perakitan widget. Penjualan Bloodshot to Exceleration Music akan memastikan bahwa warisan memelihara dan merayakan musik indie yang luar biasa akan terus hidup.

“Bloodshot adalah hidup saya selama lebih dari 25 tahun. Saya mencurahkan waktu, hati, dan jiwa saya untuk para seniman dan musik luar biasa yang mereka buat. Selama beberapa tahun terakhir, saya telah bekerja dengan mantap dan diam-diam di belakang layar untuk membawa ini ke resolusi positif yang akan menguntungkan para seniman. Selama ini, saya berjuang untuk memastikan bahwa setiap artis akan mendapatkan jaminan kompensasi mereka secara penuh. Ada berbagai opsi yang dipertimbangkan untuk memungkinkan Bloodshot Records berlanjut tanpa saya, termasuk menjual setengah saya kepada salah satu pendiri saya, tetapi kami akhirnya membuat keputusan bersama untuk menjual ke Exceleration Music. Untungnya, Exceleration dapat memberi seniman kami jalan kreatif ke depan, menghembuskan kehidupan baru ke dalam katalog mereka, dan menawarkan mereka peluang yang berarti. Bloodshot telah bekerja dengan tim Exceleration selama satu dekade,

“Terima kasih saya yang sebesar-besarnya kepada para penggemar yang sangat setia dan bersemangat yang membentuk tulang punggung komunitas kami yang ramah dan bersemangat. Saya harap Anda terus mencari dan memperjuangkan musik orisinal yang hebat, karena band-band ini membutuhkan dukungan Anda sekarang lebih dari sebelumnya.

“Saya ingin berterima kasih kepada setiap artis yang membuat ide gila Bloodshot Records menjadi kenyataan. Saya benar-benar merasa terhormat telah bekerja dengan dan untuk Anda. Anda memberi saya kesempatan untuk menyaksikan perkembangan artistik yang menakjubkan dari rekaman pertama Anda hingga rekaman kedua Anda dan dari pertunjukan ke-10 hingga pertunjukan ke-400 Anda. Ada gitar country-as-punk non-solo yang hampir keluar jalur tetapi entah bagaimana tidak, dan ada lagu-lagu edgy dengan harmoni paling indah yang membuat saya merinding, dan banyak lagi. Terima kasih untuk semuanya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *