Cerita Berdirinya Label Musik Ninja Tune Serta Inovasi Yang Diterapkan – Ninja Tune adalah label rekaman independen yang berbasis di London, Inggris, Inggris. Ia memiliki kantor satelit di Los Angeles, California, AS yang mencakup seluruh Amerika Utara. Itu didirikan oleh Matt Black dan Jonathan More, lebih dikenal sebagai Coldcut dan dikelola oleh Peter Quicke dan lainnya. Music Week telah menulis bahwa Ninja Tune adalah salah satu label independen paling kredibel di Inggris.

Cerita Berdirinya Label Musik Ninja Tune Serta Inovasi Yang Diterapkan

U-cover – Terinspirasi oleh kunjungan ke Jepang, Black & More terutama menciptakan Ninja Tune pada tahun 1990 sebagai sarana untuk melepaskan diri dari kendali kreatif label besar, dan untuk bertindak sebagai kendaraan untuk merilis musik yang lebih bersifat underground, bebas dari batasan yang ditempatkan. pada mereka melalui tugas singkat mereka dengan Arista dan Big Life. Label tersebut disebut “visioner” dan “sangat bagus”. Itu telah menandatangani beragam seniman tanpa kompromi, mendorong teknologi interaktif, merangkul dunia audio-visual, telah menciptakan perusahaan penerbitannya sendiri, Just Isn’t Music, dan menemukan penggunaan perangkat lunak yang inovatif.

Rilisan pertama label tersebut lima volume pertama dari DJ Food’s Jazz Brakes diproduksi oleh Coldcut pada awal 1990-an, dan dirayakan oleh pers musik dan penggemar musik beat. Mereka terdiri dari potongan berbasis sampel instrumental yang membuat duo ini membantu merintis genre ketukan hip hop instrumental baru (bersama label Mo’Wax dan artis Ninja Tune seperti Funki Porcini, The Herbaliser dan DJ Vadim) dan, hingga hari ini, diakui sebagai alat yang sangat diperlukan untuk DJ.

Baca Juga : Warner Music dalam pembicaraan untuk membeli katalog penulisan lagu David Bowie

Label ini telah merilis musik dari banyak artis (termasuk The Cinematic Orchestra, Amon Tobin, Bonobo, Kelis, Mr Scruff, Jaga Jazzist, Fink, Kid Koala, The Bug, Machinedrum, Lee Bannon, Dorian Concept), dan mendistribusikan label rekaman lainnya. termasuk Big Dada, Brainfeeder (label Flying Lotus), Werkdiscs (label Aktris) dan Girls Music (label Toddla T).

Ninja Tune membangun teknologi baru yang inovatif

Bagian dari duo ikonik Coldcut dan pendiri salah satu label industri paling terkemuka, Ninja Tune, Matt Black berbicara kepada kami tentang kariernya yang termasyhur, serta beberapa penemuan baru yang ia ciptakan bersama.

Ada beberapa tokoh di industri yang memiliki tingkat dampak yang sama seperti Matt Black , dari sudut pandang produksi dan kinerja, karyanya dengan Jonathan More sebagai bagian dari Coldcut saja sudah cukup untuk mengabadikan warisannya sebagai tokoh penting dalam perkembangan musik dansa. Bisa dibilang sebagai ‘bintang’ tarian pertama, pendekatan unik Coldcut untuk mengintegrasikan pengambilan sampel, DJ, dan berbagai teknik pencampuran di seluruh rekaman mereka, dan produksi mereka dengan Yazz dan Lisa Stansfield, meningkatkan kesadaran publik pembeli rekaman ke chemistry sonik khusus mereka. .

Namun, karena tidak puas dengan iklim industri rekaman yang kejam, Black and More mendirikan Ninja Tune, sebuah label rekaman yang dirancang untuk memberikan kekuatan kembali kepada para artis dan memberi mereka ruang kreatif untuk membuat rekaman-rekaman menarik yang tidak akan pernah dilihat oleh orang lain. hari di industri konvensional. Ninja Tune meledak dan sekarang dianggap sebagai salah satu label independen paling dicintai di dunia musik elektronik.

Tapi Black juga telah mendorong maju di bidang lain juga. Seorang penggila komputer dan penggila komputasi seumur hidup, beberapa produk yang pernah dia geluti termasuk perangkat lunak DJamm dan VJamm terdepan yang secara bersamaan berfungsi untuk menggabungkan dunia komputasi dan dunia musik live di akhir 90-an. Sekarang Matt memiliki andil dalam unit penundaan sulih suara baru yang bekerja sama dengan Erica Synths . The Zen Penundaan ini merupakan kolaborasi tiga-cara dan merupakan multi-tujuan efek unit yang mengambil isyarat dari dunia modular. Saatnya untuk mencari tahu lebih banyak.

Ini bermula dari kunjungan ke Superbooth di Berlin sekitar tiga tahun lalu. Saya ada di sana bersama teman saya Ingmar Kock (alias Dr Walker) yang dulunya pernah mengenakan pakaian inovatif Jerman Air Liquide. Kami bergaul dengannya di Berlin Timur dan kami memutuskan untuk pergi ke pertunjukan Superbooth. Saya benar-benar terpesona olehnya, dan bagaimana pemandangan baru ini muncul entah dari mana.

Itu mengingatkan saya pada bagaimana saya membangun synth analog pada tahun 1976 dan bagaimana saya dulu suka mempelajari elektronik dan bangunan, tetapi saya tidak benar-benar melakukannya untuk sementara waktu. Saya ingat melihat The Human League di sampul NME dan membeli banyak rekaman synth-pop awal yang memicu minat saya untuk memulai sebuah band dengan teman-teman saya ketika saya masih muda. Jadi ya, sungguh menakjubkan bahwa, tanpa sepengetahuan saya, seluruh adegan modular synth-building ini telah lepas landas lagi. Saya terkesan dengan bagaimana pertunjukan itu difokuskan pada modular tetapi juga merangkul dunia audio butik secara umum, dan adegan yang lebih besar yang mengelilinginya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *