Koen Lybaert

Biografi Seniman Pelukis Asal Beldia Koen Lybaert – Koen Lybaert adalah seniman mapan dengan eksposur internasional Dia tinggal dan bekerja di Geel, Belgia. Melalui karya-karyanya yang bercirikan teknik abstrak, ia terus berupaya menciptakan sesuatu yang indah.

Biografi Seniman Pelukis Asal Beldia Koen Lybaert

Koen Lybaert

u-cover – Mengubah gairah menjadi karir, Koen Lybaert adalah seniman Autodidak, yang mengambil inspirasi dari seniman besar seperti Gerhard Richter, Claude Monet dan Mark Rothko. Seorang pecinta jalan-jalan dan bepergian yang hebat, ia menarik sebagian besar inspirasinya dari alam. Karena itu lukisan abstraknya merupakan hasil terjemahan emosi melalui perjumpaan dengan bentuk dan warna. Dengan cara ini, kecintaan pada keindahan dan warna muncul melalui tekniknya, dan langsung diperhatikan oleh pemirsa.

Baca juga : Musisi Indonesia Ini Buktikan Bisa Raih Kesusksesan Melalui Label Music Luar Negeri

Seniman multimedia, Koen Lybaert, mendekati setiap media dengan cara tertentu. Dari fotografi, hingga cat air dan lukisan cat minyak, masing-masing dicirikan oleh proses yang berbeda. Teknik lukisan cat minyak terdiri dari tumpang tindih lambat, lapis demi lapis, warna yang berbeda, untuk mendapatkan karya abstrak mulai dari karya minimal hingga yang lebih kompleks. Biru dan hijau sering muncul dalam karya-karyanya, tetapi setiap karya seni adalah eksperimen terbuka untuk menemukan nuansa baru dengan mencampur warna.

Karir Koen Lybaert terdiri dari berbagai pameran tingkat tinggi nasional dan internasional. Di antara yang paling penting adalah Art Southampton di New York, Arundel Contemporary, Inggris dan Syneton Vs. Seni di Bornem. Karya-karyanya saat ini dipajang di banyak koleksi di seluruh dunia, mulai dari Eropa hingga AS. Dia menjual lebih dari 700 karya seni kepada kolektor pribadi di seluruh dunia di 35 negara yang berbeda, terutama di Amerika Serikat, Inggris, Belgia, Jerman, Hong Kong, Australia, Afrika Selatan, Prancis, Kanada, Singapura, Italia, Filipina, Thailand

Mengubah gairah menjadi karir, Koen Lybaert adalah seniman otodidak, yang mengambil inspirasi dari seniman besar seperti Gerhard Richter, Claude Monet dan Mark Rothko. Seorang pecinta jalan-jalan dan bepergian yang hebat, ia menarik sebagian besar inspirasinya dari alam. Karena itu lukisan abstraknya merupakan hasil terjemahan emosi melalui perjumpaan dengan bentuk dan warna. Dengan cara ini, kecintaan pada keindahan dan warna muncul melalui tekniknya, dan langsung diperhatikan oleh pemirsa.

Seniman multimedia, Koen Lybaert, mendekati setiap media dengan cara tertentu. Dari fotografi, hingga cat air dan lukisan cat minyak, masing-masing dicirikan oleh proses yang berbeda. Teknik lukisan cat minyak terdiri dari tumpang tindih lambat, lapis demi lapis, warna yang berbeda, untuk mendapatkan karya abstrak mulai dari karya minimal hingga yang lebih kompleks. Biru dan hijau sering muncul dalam karya-karyanya, tetapi setiap karya seni adalah eksperimen terbuka untuk menemukan nuansa baru dengan mencampur warna.

Karir Koen Lybaert terdiri dari berbagai pameran tingkat tinggi nasional dan internasional. Di antara yang paling penting adalah Art Southampton di New York dan Syneton Vs. Seni di Bornem. Karya-karyanya saat ini dipajang di banyak koleksi di seluruh dunia, mulai dari Eropa hingga AS.

seorang pelukis Belgia yang lahir pada tahun 1965 di Wilrijk. Hari ini dia tinggal dan bekerja di Geel. Melalui karya-karyanya yang bercirikan teknik abstrak, ia terus berupaya menciptakan sesuatu yang indah.

Mengubah gairah menjadi karir, Koen Lybaert adalah seniman otodidak, yang mengambil inspirasi dari seniman besar seperti Gerhard Richter, Claude Monet dan Mark Rothko. Seorang pecinta jalan-jalan dan bepergian yang hebat, ia menarik sebagian besar inspirasinya dari alam. Karena itu lukisan abstraknya merupakan hasil terjemahan emosi melalui perjumpaan dengan bentuk dan warna. Dengan cara ini, kecintaan pada keindahan dan warna muncul melalui tekniknya, dan langsung diperhatikan oleh pemirsa.

Selain itu, sebagai seniman Multimedia, ia mendekati setiap media dengan cara tertentu. Dari fotografi, hingga cat air dan lukisan cat minyak, masing-masing dicirikan oleh proses yang berbeda. Teknik melukis cat minyak terdiri dari tumpang tindih lambat, lapis demi lapis, berbagai warna, untuk mendapatkan karya abstrak mulai dari karya minimal hingga yang lebih kompleks. Biru dan hijau sering muncul dalam karya-karyanya, tetapi setiap karya seni adalah eksperimen terbuka untuk menemukan nuansa baru dengan mencampur warna.

Baca juga : Mengenal Seni Lukisan Wayang Kamasan

Gunung Besi Koen Lybaert terinspirasi oleh puncak di Pegunungan San Gabriel California, puncak yang jarang dikunjungi karena sangat sulit untuk diukur. Seperti dinding batu yang dipenuhi dengan nada halus, kedalaman dan sorotan, lukisan itu mencerminkan perasaan vertikalitas dan tantangan pendakian.

General Public, sebuah kurasi seni dan perusahaan penerbitan yang berbasis di LA, merevolusi cara kita berpikir dan mengumpulkan seni. Didirikan oleh Portia de Rossi, seorang kolektor dan pengganggu dunia seni, Masyarakat Umum membuat proposisi radikal: sebuah lukisan tidak boleh dinikmati oleh satu orang saja, tetapi harus tersedia untuk semua orang. General Public Synograph™, teknologi 3-D yang inovatif, mendefinisikan ulang batas pencetakan, menciptakan kembali setiap detail karya seni asli dengan ketelitian total. Menangkap nuansa sapuan kuas dan teknik, cetakan bertekstur ini adalah ekspresi otentik dari tangan seniman.

Seniman Koen Lybaert dengan tepat menggambarkan lukisan ini sebagai “bisikan visual”. Dibuat dengan meletakkan lapisan tipis cat minyak dengan hati-hati, kemudian menggunakan penyapu untuk mencampur warna, karya minimalis ini menghadirkan kepekaan Zen, komposisi abstrak yang secara halus mengingatkan tradisi lukisan Asia.

General Public, sebuah kurasi seni dan perusahaan penerbitan yang berbasis di LA, merevolusi cara kita berpikir dan mengumpulkan seni. Didirikan oleh Portia de Rossi, seorang kolektor dan pengganggu dunia seni, Masyarakat Umum membuat proposisi radikal: sebuah lukisan tidak boleh dinikmati oleh satu orang saja, tetapi harus tersedia untuk semua orang. General Public Synograph™, teknologi 3-D yang inovatif, mendefinisikan ulang batas pencetakan, menciptakan kembali setiap detail karya seni asli dengan ketelitian total. Menangkap nuansa sapuan kuas dan teknik, cetakan bertekstur ini adalah ekspresi otentik dari tangan seniman.

Garis-garis lebar cat berlapis menciptakan perasaan mendalam dan intrik dalam lukisan minimalis Koen Lybaert. Artis, juga seorang musisi sendiri, terinspirasi oleh lagu jazz yang menawan dan sedih, “Almost Blue” milik Chet Baker.

General Public, sebuah kurasi seni dan perusahaan penerbitan yang berbasis di LA, merevolusi cara kita berpikir dan mengumpulkan seni. Didirikan oleh Portia de Rossi, seorang kolektor dan pengganggu dunia seni, Masyarakat Umum membuat proposisi radikal: sebuah lukisan tidak boleh dinikmati oleh satu orang saja, tetapi harus tersedia untuk semua orang. General Public Synograph™, teknologi 3-D yang inovatif, mendefinisikan ulang batas pencetakan, menciptakan kembali setiap detail karya seni asli dengan ketelitian total. Menangkap nuansa sapuan kuas dan teknik, cetakan bertekstur ini adalah ekspresi otentik dari tangan seniman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *